Berapa Banyak Lemak Badan yang Biasa?

Pada manusia, lemak badan berfungsi sebagai gudang tenaga dan pengeluar sejumlah bahan utusan. Deposit lemak sangat penting, tetapi berlebihan juga berbahaya

Tubuh memerlukan tisu adiposa sebagai takungan tenaga. Tetapi berapa banyak yang mencukupi?

© istock / fotyma

Minyak mendesis di dalam penggorengan. Rim bacon putih berkilauan pada ham. Sedikit mentega menjadikan roti lebih enak - dan itu menjadikan perut montok dan goyah. Lemak muncul di banyak tempat dan di banyak negeri dalam kehidupan seharian. Ia juga memenuhi pelbagai fungsi dalam tubuh manusia.

"Tisu adiposa tidak hanya berfungsi sebagai gudang tenaga," kata doktor umum dan pakar perubatan sukan Dr. Frank Möckel dari Regensburg. Dalam latihannya, dia sering mengukur peratusan lemak badan pesakit: "Lemak subkutan melindungi dan mencegah kehilangan haba. Dan di beberapa tempat di dalam badan, tisu lemak mempunyai kesan sokongan dan pelindung sebagai penekan tekanan, misalnya pada tapak kaki kaki."

Sel lemak boleh menggunakan dan membahayakan

Adiposit, sebagai doktor memanggil sel lemak, mempunyai sifat yang berbeza. Mereka menyimpan tenaga di bawah kulit dan di tempat-tempat di mana mereka menyokong dan melindungi. Walau bagaimanapun, beberapa tahun yang lalu para penyelidik mengenal pasti sel-sel di perut yang membentuk apa yang dikenali sebagai lemak viseral sebagai pelakunya. "Mereka menghasilkan lebih daripada 600 hormon dan zat utusan yang berbeza," jelas Möckel.

Banyak dari mereka boleh menyebabkan kerosakan pada badan, terutama pada saluran darah. Mereka meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung atau strok. Pengumpulan lemak yang paling banyak terdapat di bahagian perut dan punggung. Tetapi walaupun perut bertambah besar, jumlah sel lemak hampir tidak berubah: Tubuh hanya membuat beberapa sel lemak baru, tetapi semakin banyak yang memasuki sel-sel yang ada - jika perlu.

Berapa Banyak Lemak Badan yang Biasa? Apa yang terlalu banyak

Tidak dapat dielakkan, timbul persoalan berapa banyak tisu adiposa yang dianggap normal - terutama mengingat bahaya kesihatan yang ditimbulkan oleh lemak viseral. Kajian yang meneliti persoalan ini kekurangan. Pada tahun 2000, Dr. Nilai rujukan Dympna Gallagher dari Universiti Columbia di New York. Pakar pemakanan itu mengukur peratusan lemak badan lebih daripada 1.600 orang dewasa, yang dikategorikan sebagai berat badan bawah, normal atau berlebihan berdasarkan indeks jisim badan (BMI). Hasilnya, yang mengambil kira usia dan jantina, masih dianggap baik dan berguna oleh para pakar hari ini.

Panduan menilai peratusan lemak badan (angka dalam peratus)

Umur

rendah

biasa

tinggi

sangat tinggi

Wanita

20-39

< 21,0

21,0 - 32,9

33,0 - 38,9

>= 39,0

40-59

< 23,0

23,0 - 33,9

34,0 - 39,9

>= 40,0

60-79

< 24,0

24,0 - 35,9

36,0 - 41,9

>= 42,0

Lelaki

20-39

< 8,0

8,0 - 19,9

20,0 - 24,9

>= 25,0

40-59

< 11,0

11,0 - 21,9

22,0 - 27,9

>= 28,0

60-79

< 13,0

13,0 - 24,9

25,0 - 29,9

>= 30,0

Secara amnya, peratusan lemak badan yang sihat adalah antara 20 dan 30 peratus untuk wanita dengan berat badan normal dan antara 10 hingga 20 peratus untuk lelaki dengan berat badan normal. Sekiranya seseorang mengambil kira usia, pernyataan yang lebih tepat dapat dibuat: pada wanita berusia 20 tahun, perkadarannya rata-rata sekitar 25 persen, pada usia 45 tahun sekitar 30 persen. Pada lelaki, ia meningkat dari 18 peratus pada usia 20 hingga 22 hingga 24 peratus pada usia 45 tahun. Atau dalam jumlah mutlak: seorang wanita dengan berat normal membawa sekitar 20 kilogram tisu lemak, seorang lelaki dengan berat badan normal sekitar 15 kilogram.

Sehingga kini, tidak ada angka yang boleh dipercayai mengenai peratusan lemak badan normal untuk kanak-kanak. Pakar menganggap bahawa perkadaran tersebut harus melebihi 15 peratus. Sebilangan kecil lemak sangat penting bagi kanak-kanak perempuan dan wanita muda, kerana jika tidak, perubahan hormon yang kompleks boleh berlaku akibat kekurangan zat makanan. Ini boleh mengganggu perkembangan seksual.

Atlet mempunyai lemak badan yang kurang

Pada asasnya, peratusan lemak badan tidak hanya bergantung pada jantina dan usia, tetapi juga status pemakanan dan latihan. "Mereka yang banyak bersenam dan makan secara sihat mempunyai simpanan lemak yang lebih kecil," kata Möckel.Pasti: Sesiapa yang melakukan senaman secara berkala dan intensif membina otot dan menghabiskan tenaga. Akibatnya, peratusan lemak badan pada atlet lebih rendah daripada pada bukan atlet. Dalam sukan yang kompetitif, boleh - bergantung pada jenis sukan - kurang dari 10 peratus untuk lelaki dan kurang dari 15 peratus untuk atlet wanita. Had terendah adalah lima peratus untuk lelaki dan 13 peratus untuk wanita.

Peningkatan peratusan lemak badan dengan usia tidak semestinya semua orang tua memakai pembalut lemak. Ia disebabkan terutamanya oleh kehilangan jisim otot. Ini meningkatkan peratusan lemak berhubung dengan berat badan. Oleh kerana pengguna tenaga penting juga berkurang dengan otot, kadar metabolisme basal pada orang tua menurun. Masalahnya: kebanyakan mereka makan dan hidup seperti sebelumnya, tetapi menggunakan lebih sedikit kalori. Hasilnya: simpanan lemak anda bukan sahaja tumbuh secara berkadar, tetapi juga sebenarnya.

Pada usia tua: mengatasi penumpukan lemak dengan membina otot

Bagi kebanyakan orang, gaya hidup yang tidak aktif menyebabkan kehilangan otot dari usia 30 tahun dan dengan itu peratusan peningkatan lemak badan. Dalam perjalanan hidup, kehilangan otot dipercepat kerana perubahan hormon yang ditimbulkan oleh penuaan. Tetapi ada sesuatu yang boleh anda lakukan untuk mengatasi perkembangan ini. "Pada usia tua, lebih banyak latihan diperlukan untuk membangun protein otot dan mendapatkan jisim otot," jelas Möckel, "tetapi itu mungkin." Nasib baik, jumlah bukan segalanya. Kekuatan juga dapat ditingkatkan tanpa mendapat otot: latihan kekuatan dan koordinasi menyebabkan otot berfungsi dengan lebih berkesan, dan interaksi mereka bertambah baik. "Anda masih boleh melakukannya antara usia 80 hingga 90 tahun," kata Möckel.