Bagaimana vaksinasi korona, campak dan selesema berbeza?

Vaksin yang ada terhadap coronavirus sangat berkesan. Bolehkah mereka digabungkan? Dan apakah perbezaan vaksinasi untuk melindungi terhadap penyakit lain?

Kempen vaksinasi dalam pandemi korona pada awalnya adalah mengenai mencegah penyakit serius, kemasukan ke hospital dan kematian. Ini dapat dicapai dengan ketiga-tiga vaksin yang sebelumnya diluluskan di Jerman, menekankan ahli imunologi jangkitan yang berpangkalan di Erlangen, Christian Bogdan sebagai anggota Suruhanjaya Vaksinasi Tetap (Stiko) di Institut Robert Koch. Ada banyak pertanyaan mengenai vaksinasi - juga ketika membandingkannya dengan vaksin yang telah lama digunakan. Pilihan:

Seberapa penting keberkesanan spade terhadap korona?

Peratusan keberkesanan yang tepat tidak menentukan untuk tujuan vaksinasi dalam pandemi, menekankan pakar Bogdan. Walaupun teknologi vaksin yang berbeza, ketiga-tiga vaksin akhirnya memicu tindak balas imun terhadap komponen virus yang sama, yang disebut protein berduri atau lonjakan sampul virus. "Dengan dua belas minggu antara vaksinasi pertama dan kedua, kami juga mendapat keberkesanan 80 peratus dengan vaksin Astrazeneca," kata Bogdan. Pengilang Biontech / Pfizer dan Moderna menyatakan keberkesanan vaksin Covid-19 mRNA mereka lebih dari 90 peratus.

Analisis perbandingan terbaru menunjukkan bahawa vaksin Astrazeneca sama berkesan untuk mencegah kemasukan ke hospital, saintis menjelaskan.Harus diingat bahawa tidak ada tiga vaksin sejauh ini dibandingkan dalam kajian bersama atau disiasat pada populasi yang sama.

"Dalam kes vaksin Astrazeneca, kajian pendaftaran terdiri dari empat sub-kajian yang dilakukan di tiga negara yang berlainan di tiga benua yang berlainan dengan kumpulan usia yang tidak rata, yang sama sekali tidak mempermudah penafsiran data."

Bagaimana vaksin yang digunakan untuk menahan pandemi korona berbeda dengan vaksin yang telah lama digunakan, misalnya melawan influenza?

"Vaksin korona sebelumnya, seperti kebanyakan vaksin selesema, termasuk dalam kumpulan vaksin mati," kata Bogdan. Penggunaan asid ribonukleat messenger (mRNA) sebagai vaksin adalah prinsip baru di mana mRNA bertindak sebagai panduan pembinaan komponen virus secara langsung di dalam sel dan pada mulanya dikenali sebagai asing. "Penerima menyedari bahawa.

Dan itu membawa kepada reaksi vaksinasi awal. Setelah itu, antibodi dan tindak balas imun sel-T terhadap komponen virus terbentuk dengan sangat berkesan. ”Di satu pihak, vaksin baru sangat kuat, iaitu, ia memicu tindak balas imun yang sangat kuat.

Sebaliknya, mereka sangat reaktogenik, yang bermaksud bahawa terdapat kesan sampingan sementara dalam bentuk kesakitan di tempat suntikan, sakit kepala dan sakit otot dan kemungkinan reaksi demam. "Reaksi vaksinasi ini jauh lebih kuat daripada dengan vaksinasi selesema."

Mengapa vaksin selesema biasanya kurang berkesan daripada vaksin Covid-19?

Vaksin influenza adalah vaksin mati yang terdiri daripada serpihan virus, jelas Bogdan. Perlindungan selesema jarang mencapai lebih daripada keberkesanan 60 peratus - kadang-kadang jauh lebih sedikit. "Kebolehubahan keberkesanan ini bukan disebabkan oleh fakta bahawa vaksin pada dasarnya mencetuskan tindak balas imun yang rendah," kata Bogdan.

Sebaliknya, ini disebabkan oleh fakta bahawa pada masa pengeluaran vaksin, hal itu hanya dapat diasumsikan berdasarkan tinjauan rawak yang akan dijangkiti virus influenza pada musim dingin yang akan datang. Oleh itu, komposisi vaksin berdasarkan analisis terlebih dahulu.

"Jika virus influenza yang beredar berubah sementara atau jika jenis virus muncul yang tidak diharapkan, maka efek perlindungan dari vaksin masing-masing lebih rendah."

Sebagai contoh, mengapa vaksinasi terhadap campak begitu berjaya dibandingkan?

Vaksin campak sangat berjaya kerana mengandungi virus hidup, kata Bogdan. "Ia boleh berlipat ganda, tetapi telah kehilangan kesan penyebab penyakitnya melalui petikan sebelumnya dalam kultur sel." Setelah vaksinasi, anda dapat merasakan seperti anda mempunyai awal selesema dan bahkan mendapat penyakit ringan seperti campak (vaksin campak ). "Itu adalah reaksi yang sangat lemah dan tidak dramatik."

Perlindungan setelah vaksinasi campak pertama berada dalam kisaran 93 hingga 95 persen, setelah dua vaksinasi 98 hingga 99 persen. "Sejumlah vaksin didapati lebih dari 90 persen berkesan," kata Bogdan. D termasuk, misalnya, vaksinasi terhadap tetanus, hepatitis A dan B dan vaksinasi terhadap TBE. Berbeza dengan vaksinasi campak, beberapa di antaranya harus disegarkan secara berkala.

Dengan Corona, ada pertimbangan untuk menggabungkan vaksin yang berbeza untuk perlindungan yang lebih baik terhadap varian, misalnya. Jadi, sebagai contoh, untuk menyuntikkan dos kedua Biontech / Pfizer ke dos pertama Astrazeneca - adakah itu mungkin?

"Dari sudut imunologi semata-mata, ini tidak menjadi masalah, karena pada akhirnya berdasarkan antigen vaksin yang sama," kata Bogdan. "Keberkesanan kombinasi saat ini sedang diselidiki dalam studi, tetapi keberkesanan dan keselamatan kombinasi belum ditunjukkan secara formal." Masing-masing vaksin ini memiliki persetujuan berdasarkan studi persetujuan yang sesuai dengan selang vaksinasi tertentu.

"Anda hanya dilindungi dari kerosakan vaksinasi jika anda mengikuti petunjuk penggunaan dalam maklumat pakar." Gabungan, dalam bentuk apa pun, masih belum dibenarkan. Juga, jika berlaku komplikasi dalam penggabungan dua vaksin, tidak dapat dikatakan apakah itu disebabkan oleh vaksin A atau B. "Itulah sebabnya saya tidak memikirkan keseluruhan perbincangan ini pada masa ini," kata Bogdan.

Dan untuk masa depan? Adakah anda lebih suka melakukan vaksinasi semula dengan vaksin lain?

"Kami belum tahu berapa lama seseorang yang telah divaksinasi dua kali akan dilindungi. Kami sekarang mempunyai masa pemerhatian maksimum tujuh hingga lapan bulan, ”jelas Bogdan. Dalam kes mutan virus yang mungkin tidak dapat dikesan oleh vaksin yang tersedia, vaksin yang baru disusun tetap diperlukan, yang harus disesuaikan dengan varian virus yang kemudian beredar.

"Dari segi objektif, ini adalah prinsip yang serupa dengan vaksinasi selesema, satu-satunya perbezaan adalah pelaksanaan teknologi kelihatan berbeza dan coronavirus tidak berubah secepat virus influenza."

Koronavirus vaksinasi jangkitan