Seberapa berguna ujian bau korona?

Kira-kira separuh daripada semua orang yang dijangkiti COVID-19 buat sementara waktu tidak lagi berbau harum. Dengan latar belakang ini, ujian baru muncul di pasaran pada 28 Januari, 21 Januari, di mana deria bau dapat diperiksa dengan mudah. Namun, dengan hasil yang tidak jelas

Uji bau dengan rawatan di rumah: Tidak semua orang dapat menemui ladang lavender untuk menguji deria bau mereka. Tetapi kopi juga melakukannya

© Plainpicture GmbH / Romulic-Stojcic

Berapa banyak bau anda sepanjang masa, yang merupakan peranan penting dari semua perkara dalam persepsi persekitaran kita - ini sering hanya dapat difahami apabila seseorang kehilangan kemampuan untuk mencium. Banyak berjuta-juta orang mengalami pengalaman ini pada tahun 2020: Kehilangan bau adalah gejala yang terkenal dan kini menjadi ciri jangkitan COVID-19. Dalam apa yang disebut kajian meta, di mana berbagai kajian diringkaskan, ditunjukkan bahawa setiap orang yang dijangkiti kedua juga mengalami penurunan indera penciuman mereka.

Coronavirus sering menyebabkan kehilangan bau

Sebagai peraturan, deria penciuman dikurangkan pada awal jangkitan, selalunya sebelum gejala lain muncul. Oleh itu, pembatasan keupayaan penciuman juga dapat menjadi petunjuk awal jangkitan SARS-CoV-2.

Dengan latar belakang ini, ujian bau untuk COVID-19 mula dijual di Jerman pada 28 Januari. Ujian pantas terdiri daripada kad dengan lima medan untuk dilengkapkan. Setiap ladang mempunyai bau yang berbeza. Dalam kombinasi dengan aplikasi, anda dapat melakukan ujian dalam beberapa minit dan segera menerima hasilnya.

"Ujian bau tidak sesuai untuk mengesampingkan jangkitan SARS-CoV-2"

Privatdozent Matthias Orth, ketua doktor di Institut Perubatan Makmal di Marienhospital Stuttgart, menganggap bahawa ujian tersebut dapat menguji deria bau dengan pasti - tetapi meragukan sama ada ia benar-benar berkesan. "Dengan ujian itu, anda dapat mengetahui dengan cepat dan baik sama ada anda mempunyai deria penciuman. Tetapi pada akhirnya, kebanyakan orang tidak peduli. Mereka sebenarnya ingin tahu sama ada mereka mempunyai COVID-19. Dan ujiannya adalah banyak kerana itu tidak selamat, "kata Orth.

Terdapat beberapa sebab untuk ketidakpastian ini. Di satu pihak, kepekaan ujian terhadap COVID-19 sangat rendah. Sensitiviti bermaksud berapa peratus orang yang dijangkiti korona dapat dikesan dengan ujian sedemikian. "Kira-kira setiap pesakit kedua yang dijangkiti SARS-CoV-2 kehilangan bau. Ini bermakna ujian - jika ia mengenal pasti semua gangguan bau, yang saya anggap - mempunyai kepekaan 50 peratus," kata Profesor Gregor Rothe, ketua institusi untuk perubatan makmal di Marienkrankenhaus di Hamburg. Oleh itu, ujian ini tidak sesuai untuk mengecualikan jangkitan SARS-CoV-2.

Ujian ini juga hanya sebahagiannya sesuai untuk apa yang disebut sebagai saringan, bukan hanya kerana kepekaannya yang rendah. Penyaringan adalah ujian sistematik sekumpulan orang, contohnya semua pekerja di sebuah syarikat setiap kali mereka datang bekerja pada waktu pagi. "Belum ada kajian mengenai hal ini. Hasil positif palsu semestinya diharapkan di sana," kata Rothe. Bermakna: Ujian bau menunjukkan rasa bau yang merosot, tetapi masih belum ada jangkitan SARS-CoV-2. Ini boleh berlaku terutama pada orang tua, kerana deria penciuman biasanya menurun seiring bertambahnya usia.

Penyakit lain juga boleh mempengaruhi deria bau

Sebagai tambahan kepada usia lanjut, pembatasan deria bau boleh menyebabkan banyak penyebab lain yang membatasi deria bau dalam jangka pendek atau panjang. Khususnya dalam neurologi, ujian bau digunakan secara berkala, misalnya jika disyaki Parkinson. Penyakit ini juga dikaitkan dengan kehilangan deria bau. Selain itu, tumor otak dan kecederaan kepala dapat merosakkan serat saraf yang sesuai dan mengganggu deria bau.

"Pelbagai virus juga dapat mengganggu deria bau. Dengan SARS-CoV-2, virus lain baru saja ditambahkan. Walau bagaimanapun, virus yang sering menyebabkan hilangnya bau sementara," kata Profesor Thomas Hummel, ketua pusat interdisipliner dan jam perundingan Khas berbau dan mencuba di Klinik ENT Dresden University. "Mengingat pandemi yang merajalela, tentunya tidak salah untuk melakukan ujian bau jika anda merasa deria bau anda tiba-tiba berubah."

Uji deria bau anda dengan kopi dan lavender

Tetapi tidak bolehkah anda memeriksa deria bau anda tanpa ujian? Sekiranya disyaki jangkitan COVID-19, ini biasanya berjalan dengan baik, kata Profesor Stephan Zierz, Pengarah Klinik dan Poliklinik untuk Neurologi: "Tepatnya kerana, menurut keadaan pengetahuan semasa, pembatasan deria bau dalam COVID -19 dengan cepat cukup jelas, Sebilangan besar orang juga harus memperhatikannya jika mereka tiba-tiba tidak lagi berbau kerana COVID-19. " Sekiranya anda tidak pasti, Zierz mengesyorkan untuk mencuba deria penciuman anda dengan aroma dua bahan yang biasanya dapat dicium oleh orang: kopi dan lavender. Sekiranya seseorang tidak lagi dapat merasakan bau ini, seseorang dapat menyelidiki masalah ini dengan lebih lanjut. Untuk mendiagnosis COVID-19 berdasarkan ini, bagaimanapun, tidak diperlukan ujian bau lebih lanjut, melainkan ujian antigen SARS-CoV-2.

Tetapi berhati-hatilah: jika hidung anda tersumbat, seperti yang tidak biasa di musim sejuk, ini juga boleh bermakna bahawa anda hampir tidak dapat mencium apa-apa. Oleh itu, sebelum anda panik kerana anda hampir tidak menyedari kopi dan lavender: pertama-tama lihat sama ada selesema yang teruk mungkin disalahkan. Secara kebetulan, ini juga berlaku bagi mereka yang ingin mengikuti ujian bau yang kini tersedia.

Hospital Universiti Dresden menawarkan soal selidik dalam talian yang menangani kehilangan bau di COVID-19. Pada akhir soal selidik, anda akan mendapat petunjuk untuk ujian kendiri pendek yang dapat dinilai deria bau.