Seberapa selamat vaksin korona?

Vaksin pertama terhadap korona akan segera disetujui di Jerman juga. Banyak orang berhadapan dengan pertanyaan: haruskah saya diberi vaksin - apakah vaksinasi baru mempunyai risiko?

Vaksinasi terhadap korona akan segera dimulakan. Pengilang telah mengemukakan permohonan kelulusan untuk dua persiapan di EU, dan persetujuan dapat diberikan dalam beberapa minggu. Namun, memandangkan perkembangan pesat dalam vaksin, beberapa orang mendapat perasaan mual. Adakah Vaksin Ini Selamat? Adakah kesan sampingan yang berpotensi telah dikaji dengan cukup baik? Bukankah lebih masuk akal untuk menerima jangkitan korona daripada memaparkan risiko vaksin baru?

Soalan-soalan ini tentunya tidak berasas. Terutama kerana dua calon vaksin - satu dari syarikat AS Moderna dan satu dari syarikat Mainz Biontech bekerjasama dengan syarikat gergasi farmasi AS Pfizer - disebut vaksin mRNA, yang didasarkan pada teknologi vaksin baru.

Setakat ini hanya kesan sampingan yang diketahui

Setakat ini tidak ada satu vaksin yang diluluskan di dunia yang dihasilkan dan berfungsi dengan cara ini. Perbezaan mendasar antara vaksin baru ini dan vaksin yang ditetapkan: Mereka tidak mengandungi virus yang lemah atau terbunuh, tetapi hanya petunjuk untuk komponen patogen Covid-19.

Arahan tersebut diinokulasi ke dalam tubuh dalam bentuk molekul mRNA yang disebut, di mana sel-sel manusia kemudian menghasilkan protein virus itu sendiri. Dalam kes Sars-CoV-2, itu adalah protein lonjakan yang disebut di permukaan virus. Ia merangsang sistem imun manusia untuk menghasilkan antibodi.

Data awal dari percubaan klinikal lanjutan menunjukkan bahawa vaksin sangat berkesan dan boleh diterima dengan baik. Menurut syarikat itu, sebilangan orang yang diberi vaksin mengalami keletihan, sakit kepala dan sakit sendi serta kemerahan di tempat suntikan sebagai kesan sampingan. Reaksi serupa diketahui dari vaksin lain dan juga merupakan tanda bahawa vaksin melakukan apa yang sepatutnya: mendapatkan sistem kekebalan tubuh.

Apa yang hilang setakat ini adalah maklumat mengenai kesan sampingan yang jarang dan mungkin teruk, kerana ini hanya dapat dilihat setelah banyak orang diberi vaksin dan setelah tempoh pemerhatian yang lebih lama. "Oleh itu ada risiko yang tersisa," kata Christian Bogdan, pengarah Institut Mikrobiologi Klinikal, Imunologi dan Kebersihan di Hospital Universiti Erlangen. "Seberapa tinggi itu harus diperiksa dalam beberapa bulan dan tahun mendatang." Untuk mencatat kesan sampingan yang jarang berlaku, adalah kebiasaan untuk meneruskan kajian klinikal walaupun setelah mendapat persetujuan.

Timbang faedah dan risiko

Pada dasarnya, keputusan untuk atau menentang vaksinasi selalu berdasarkan analisis risiko-manfaat, menurut pakar, yang juga anggota Suruhanjaya Vaksinasi Tetap (STIKO) di Institut Robert Koch (RKI). Dia membuat pengiraan contoh berikut: Sekiranya orang tua mati dengan jangkitan korona dengan kemungkinan 20 peratus, "dan pada masa yang sama risiko mendapat kesan sampingan yang serius dari vaksinasi adalah 1: 50,000 atau bahkan kurang, saya akan ambil risiko ini terima. "

Bogdan, sebaliknya, tidak akan memberi vaksin kepada kanak-kanak kerana risiko mereka mati akibat Covid-19 hampir sifar dan pada masa yang sama mereka mempunyai umur yang panjang di hadapan mereka. Sebagai langkah berjaga-jaga, wanita yang sedang hamil atau menyusui tidak boleh diberi vaksin, berdasarkan data terkini. Wanita berpotensi melahirkan anak bahkan disarankan untuk mengelakkan kehamilan sekurang-kurangnya dua bulan setelah suntikan kedua kerana pengalaman dengan vaksin masih terlalu samar.

Tumpukan perhatian pada kumpulan berisiko tinggi terlebih dahulu dengan vaksinasi

"Ini semua adalah pertimbangan etika yang benar-benar sah," menekankan Bogdan. Mereka juga tercermin dalam rekomendasi vaksinasi Stiko, yang pada awalnya hanya kumpulan risiko yang harus divaksinasi. "Dengan cara ini kita mencapai apa yang kita mahukan: manfaat terbesar bagi masyarakat secara keseluruhan."

Tetapi tidakkah kumpulan risiko khususnya - orang tua atau mereka yang mempunyai penyakit sebelumnya - terdedah kepada bahaya tertentu sekiranya berlaku vaksinasi? Semua risiko tidak dapat dikesampingkan pada tahap ini dalam pengembangan vaksin, kata Ulrike Protzer, pengarah Institut Virologi di Universiti Teknikal Munich (TUM) dan di Helmholtz Zentrum München. Walau bagaimanapun, beberapa kumpulan pesakit khas telah diambil kira dalam kajian klinikal.

Syarikat Moderna, misalnya, juga menguji vaksinnya pada orang berusia lebih dari 65 tahun, mereka yang menghidap diabetes, berat badan berlebihan atau penyakit jantung. Menurut syarikat itu, tidak ada masalah keselamatan. "Risiko kesan sampingan yang jarang dan serius bukanlah sifar, tetapi dibandingkan dengan risiko lain yang kita terima setiap hari, seperti ketika memandu kereta, sangat rendah," kata Protzer.

Perkara istimewa mengenai RNA

Pakar menganggap kebimbangan bahawa vaksin mRNA secara khusus menimbulkan risiko keselamatan tertentu dan, misalnya, mengubah genom manusia menjadi tidak berasas. "Pada manusia, genom adalah dalam bentuk DNA dalam nukleus sel," kata Paul Ehrlich Institute, yang bertanggung jawab atas keselamatan vaksin. "Penyatuan RNA dalam DNA tidak mungkin kerana struktur kimia yang berbeza, antara lain."

Ciri khas RNA adalah bahawa ia secara kimia sangat labil. "Apabila mRNA masuk ke dalam sel, ia akan dipecah semula dengan sangat cepat," jelas Protzer. Interaksi yang berterusan dengan sel manusia tidak mungkin kerana alasan ini sahaja. Untuk meningkatkan jangka hayat, mRNA vaksinasi dibungkus dalam sejenis penutup pelindung. "Kita harus memerhatikan apa yang dilakukan oleh bahan tambahan ini," kata Protzer. "Seseorang mempunyai toleransi yang baik, tetapi masih ada kekurangan pengalaman jangka panjang."

Untuk keselamatan vaksin mRNA, hal lain adalah penting: Walaupun tidak ada vaksin yang telah disetujui untuk manusia sejauh ini, teknologi ini tidak hanya dikembangkan setelah wabah korona; beberapa pengalaman dengannya sudah tersedia.

Idea untuk vaksin jenis ini berasal dari penyelidikan asas imunologi dan berjangkit dan dari penyelidikan kanser. Tujuannya adalah untuk mendorong tubuh menyerang sel-sel tumor; kajian klinikal sudah dijalankan di kawasan ini. "Pandemik ini sekarang telah memberikan teknologi yang sangat besar," kata Bogdan.

Apa yang berlaku sekiranya coronavirus bermutasi?

Vaksin mRNA baru mempunyai ciri khas lain. Tidak seperti virus yang lemah dan mati, yang merangsang sistem imun dengan banyak struktur permukaan yang berbeza, vaksin mRNA mencetuskan tindak balas imun yang sangat spesifik. Ini boleh menjadi kelebihan kerana dapat mencegah reaksi yang tidak diingini. Sebaliknya, terdapat risiko bahawa tindak balas imun yang sangat spesifik ini tidak akan memberikan perlindungan yang mencukupi.

Juga tidak jelas apa yang berlaku jika coronavirus bermutasi, iaitu jika protein lonjakan patogen berubah - adakah vaksin masih berfungsi? Untuk dapat menjawab soalan-soalan ini dengan pasti, diperlukan masa tindak lanjut yang lebih lama. "Ini untuk mereka
Namun, penyelidikan vaksin bukanlah cabaran baru.