Bagaimana kesan bermusim berfungsi pada virus

Pada musim yang lebih panas, banyak yang tertarik dengan kawasan luar. Risiko jangkitan korona lebih rendah di udara segar daripada di bilik. Jadi adakah virus berehat pada musim panas? Pakar mengatakan bahawa tidak semudah itu

Apabila suhu meningkat pada musim bunga, kemungkinan terkena demam menurun dan virus selesema juga secara beransur-ansur hilang. Tetapi adakah cuaca juga memberi kesan pada coronavirus? Para saintis menganggap bahawa kesan bermusim pasti mempengaruhi patogen Covid-19. Bagaimana ini mempengaruhi wabak?

"Kemusykilan virus yang menyebar melalui saluran pernafasan sangat kompleks dan tidak dapat ditentukan oleh faktor individu," kata pengarah Institut Virologi di Hospital Universiti Essen, Ulf Dittmer. Selain musim, faktor lain menentukan perjalanan wabak, seperti tingkah laku orang. Oleh itu, sukar untuk membuat ramalan yang jelas.

Angka kes rendah memilih musim panas yang santai pada tahun 2020

Institut Robert Koch (RKI) menganggap bahawa Sars-CoV-2 menyebar dengan lebih baik pada musim yang lebih sejuk. Dinamika penghantaran cenderung melemah pada musim panas. Sebenarnya, kadar jangkitan tempatan menurun pada musim panas 2020.

Bolehkah anda membuat kesimpulan tahun ini dari ini? Ketua virologi di Berlin Charité, Christian Drosten, berpendapat perkara ini tidak mungkin berlaku. "Fakta bahawa kami mempunyai musim panas yang santai pada tahun 2020 mungkin berkaitan dengan fakta bahawa jumlah kes kami berada di bawah ambang kritikal pada musim bunga. Tetapi itu tidak lagi berlaku, ”katanya baru-baru ini cermin. Sebagai contoh, di Sepanyol, jumlah kes meningkat lagi pada musim panas setelah penutupan - walaupun panas.

Pengaruh persekitaran dapat mempengaruhi kestabilan coronavirus. Selain itu, faktor persekitaran juga boleh mempengaruhi aerosol atau titisan yang digunakan untuk menyebarkan virus, kata ahli virologi Stephanie Pfänder dari Universiti Ruhr di Bochum. "Sifat mereka juga berubah bergantung pada keadaan persekitaran." Berdasarkan kajian, penemuan asas dapat diperoleh untuk faktor individu seperti suhu, kelembapan dan sinaran UV.

Gambaran keseluruhan:

Suhu: Menurut Dittmer, sampul virus sangat stabil di luar rumah pada suhu sekitar sepuluh darjah. "Semakin panas, semakin stabil kestabilannya," jelas ahli virologi. Panas mengubah molekul lemak di cengkerang sedemikian rupa sehingga dapat pecah.

Sinar UV: Sinar matahari - terutamanya sinaran UV - merosakkan maklumat genetik virus. "Anda secara kasar dapat mengatakan bahawa sinaran UV mampu mematikan virus dengan menyerang asid nukleik virus," kata ahli virologi Pfänder. Virus kemudian tidak lagi berjangkit.

Kelembapan udara: Penemuan mengenai kelembapan udara didasarkan terutamanya pada kajian penghantaran di kawasan tertutup. Menurut penyelidik aerosol Leipzig, Ajit Ahlawat, kelembapan udara memainkan peranan penting di sana. Bersama dengan penyelidik lain, saintis dari Leibniz Institute for Tropospheric Research (Tropos) mendapati bahawa risiko jangkitan di dalamnya lebih rendah pada kelembapan yang lebih tinggi.

"Jika kelembapan relatif udara ruangan berada di bawah 40 persen, zarah-zarah virus yang dikeluarkan oleh orang yang dijangkiti menyerap lebih sedikit air. Oleh itu, mereka tidak tenggelam ke tanah secepat, tetapi tetap di udara dan cenderung disedut oleh orang yang sihat, ”jelas Ahlawat. Selain itu, di udara kering, selaput lendir hidung akan lebih kering dan karenanya lebih telap terhadap virus.

Walau bagaimanapun, penemuan ini tidak berlaku secara langsung untuk penyebaran virus di luar rumah. Menurut Ahlawat, ada faktor tambahan di sana, terutama pencairan zarah-zarah aerosol di udara dan ketidakaktifan oleh sinar UV. Di udara terbuka, ini memainkan peranan yang lebih besar daripada suhu dan kelembapan.

Kelakuan: Cuaca juga mempengaruhi tingkah laku orang. Pada musim sejuk kita cenderung tinggal di bilik tertutup, di musim yang lebih panas banyak orang cenderung berada di luar. "Sekiranya semua kehidupan berlaku di luar di udara segar atau bilik-bilik secara berventilasi baik, risiko penularan secara semula jadi lebih rendah," kata Pfänder.

Sistem imun: Sistem kekebalan tubuh manusia harus menghadapi pelbagai cabaran: luka, bakteria, kulat - atau virus. Untuk setiap kes dan penceroboh, tubuh berusaha mendapat tindak balas imun yang sesuai. "Mempersiapkan semuanya pada masa yang sama akan memerlukan banyak tenaga," jelas pakar imunologi Giessen, Eva Peters. Oleh itu, bergantung pada masa tahun, sistem imun menggunakan pelbagai jenis tindak balas imun: tindak balas imun semula jadi dan yang dipelajari.

Pada musim sejuk, tindak balas imun biasanya diperlukan untuk masalah yang terkenal: Kemudian, sebagai contoh, antibodi diperlukan terhadap virus yang badannya dijangkiti pada musim sejuk sebelumnya, jelas Peters. Ini tindak balas imun khusus yang dipelajari sangat tepat, tetapi hanya bertambah perlahan. Namun, pada musim yang lebih panas, orang cenderung berada di luar rumah. Tubuh kemudian terdedah kepada banyak risiko, walaupun kurang diketahui, risiko.

Oleh itu, sistem imun lebih cenderung bergantung pada tindak balas imun semula jadi yang tidak spesifik. Ini dapat digunakan untuk mengenal pasti penyusup dengan cepat seperti virus berdasarkan pola kerosakan tertentu. "Ini bermaksud bahawa pada musim panas sistem imun kita lebih baik dalam melawan kuman baru dengan cepat dan cekap. Ini juga berlaku untuk Sars-CoV-2, "kata Peters.

Vitamin D: Menurut Persatuan Pemakanan Jerman (DGE), vitamin D yang terbentuk dengan bantuan cahaya matahari mempunyai kesan peraturan pada sistem imun. Namun, belum dapat dipastikan apakah ia dapat melindungi dari jangkitan korona. Menurut RKI, pembentukan vitamin D hanya mungkin dilakukan pada musim panas tahun ini (Mac hingga Oktober) kerana lokasi geografi di Eropah Tengah. Pada musim sejuk, badan menggunakan rizab vitamin D yang dibina pada musim panas.

Suhu, sinaran UV, vitamin D: "Semua faktor ini bertambah baik pada musim bunga dan musim panas," merangkum ahli virologi Dittmer. Jadi ada kesan bermusim. Tetapi berapa banyak cuaca mempengaruhi wabak itu masih kurang maklumat konkrit.

Mutasi virus masih tidak dapat diramalkan

"Kami tahu dari coronavirus bahawa nilai R, iaitu kadar pembiakan virus, menurun dengan ketara pada musim bunga dan musim panas kerana faktor-faktor ini. Jadi sekurang-kurangnya dengan faktor 0.5, mungkin lebih banyak lagi. Dan itu cukup banyak, ”jelas Dittmer. Walau bagaimanapun, tahun lalu juga menunjukkan bahawa kesan bermusim tidak menyebabkan hilangnya sepenuhnya.

Sekarang, menurut para pakar, ada satu lagi faktor yang tidak diketahui: mutasi virus. Keuntungan yang diperoleh melalui kesan bermusim dapat "dimakan" oleh mutan yang lebih berjangkit, kata ahli virologi Dittmer dengan harapan untuk bulan-bulan mendatang.

Kesan bermusim mungkin tidak mencukupi untuk nilai R jatuh di bawah ambang 1 dalam jangka masa panjang, di atas pandemik itu mereda. Virologi Pfänder menganggap bahawa musim yang lebih panas pada prinsipnya dapat menyumbang untuk melambatkan dinamika penularan. Dia juga melihat ketidaktentuan pada mutan. "Kejadian dan penyebaran mutan sebenarnya adalah faktor yang tidak dapat diramalkan."

Koronavirus