Bagaimana pesakit mental mengalami wabak itu

Orang yang menderita penyakit mental menderita rasa tidak selamat dan terasing. Banyak amalan psikoterapi ditutup, terapi hanya dilakukan melalui video, klinik membersihkan tempat tidur untuk keadaan kecemasan

Ketakutan yang lebih kuat, lebih banyak tekanan, kemurungan yang lebih teruk: Keadaan krisis korona boleh memperburuk penyakit mental

© iStock / Petrograd99

Kita semua mengalami situasi yang luar biasa: kita mesti tinggal di rumah selama-lamanya. Rakan dan keluarga tidak lagi dibenarkan datang berkunjung, kita tidak boleh saling berpelukan dan kita tidak lagi mempunyai struktur dalam kehidupan seharian. Maka terdapat ketidakpastian ekonomi dengan banyak persoalan: Adakah kita akan menjaga pekerjaan kita? Bolehkah syarikat terus wujud walaupun terdapat penjualan yang hilang? Ini adalah masa pengasingan, kesepian, ketidakamanan seperti yang belum pernah kita alami sebelumnya.

Orang yang sudah mengalami tekanan mental semakin menderita. Kerana keadaan pandemi boleh memburukkan lagi penyakit mental. "Depresi dapat diperburuk oleh pengasingan sosial dan ketidakamanan," jelas Dr. Judith Siegl, ketua ambulans CIP di Bamberg. "Gangguan panik seperti ketakutan orang ramai, gangguan hipokondria - seperti ketakutan terhadap penyakit - serta paksaan, misalnya pencucian tangan secara kompulsif, didorong oleh wabak korona," kata psikologi.

Klinik psikoterapi membersihkan tempat tidur mereka

Keperluan untuk psikoterapi dan nasihat jangka pendek - yang disebut terapi akut - kini semakin meningkat. "Tetapi sejauh ini tidak boleh dikawinkan," kata Siegl. "Senarai menunggu untuk psikoterapi sudah lama dalam keadaan normal. Sebilangan besar amalan dan klinik tidak menerima pesakit baru sama sekali - kecuali ada keadaan darurat yang mendesak." Di samping itu, banyak terapi yang berterusan dihentikan: pesakit tidak lagi meninggalkan rumah.

Praktik ditutup kerana risiko jangkitan, ahli terapi sendiri di bawah karantina atau harus menjaga anak-anak mereka. Kerana ahli psikologi tidak digolongkan sebagai profesi yang relevan secara sistematik semasa krisis Corona dan oleh itu tidak mempunyai hak untuk penjagaan kanak-kanak kecemasan. Ketika ditanya, Persatuan Doktor Insurans Kesihatan Berkanun tidak dapat memberikan angka mengenai berapa banyak amalan yang masih dibuka.

Pada masa yang sama, kebanyakan klinik psikoterapi juga membersihkan tempat tidur: Kes ringan dan sederhana dibuang ke rumah untuk memberi ruang kepada mereka yang dijangkiti korona. Hanya pesakit dengan penyakit mental yang lebih teruk dibenarkan tinggal, contohnya jika mereka berisiko membunuh diri. "Di klinik, bagaimanapun, hampir tidak ada sesi terapi kerana tidak ada cukup staf yang tersedia," lapor Profesor Matthias Berking, ketua Jabatan Psikologi Klinikal dan Psikoterapi di Universiti Erlangen. Malah Pejabat Penyelarasan Psikoterapi Persatuan Doktor Insurans Kesihatan Berkanun di Bavaria, yang menyokong mereka yang mencari pertolongan dalam mencari psikologi, buat masa ini tidak tersedia buat sementara waktu. Perjanjian peribadi antara ahli psikologi dan pesakit masih dibenarkan, tetapi hanya jika peraturan mengenai jarak dan kebersihan yang berlaku pada masa ini dipatuhi.

Terapi hampir secara eksklusif melalui video

Untuk mengatasi kemacetan bekalan sekurang-kurangnya hingga tahap tertentu dan juga untuk mengurangkan risiko jangkitan bagi psikologi, Persatuan Nasional Doktor Insurans Kesihatan Berkanun dan Persatuan Pusat Dana Insurans Kesihatan menangguhkan apa yang disebut peraturan pembatasan dari 1 April, 2020. Ini bererti maksimum 20 persen jam terapi tidak dapat dilakukan melalui obrolan video, seperti biasanya, tetapi semua jam terapi. Hubungan pertama dengan pesakit, iaitu pertemuan pertama antara pesakit dan ahli terapi, kini juga dapat dilakukan melalui video. Pesakit tidak perlu lagi menjalani latihan secara peribadi.

Namun, ini tidak dapat dilakukan melalui Skype, kerana data pesakit harus dilindungi. Perisian khas diperlukan untuk ini, biasanya laman web www.sprechstunde.online, yang disediakan oleh Deutsche Arzt AG secara percuma semasa krisis Corona. Ahli terapi menghantar pautan kepada pesakit.

Walau bagaimanapun, batasan terapi telefon belum dilonggarkan. Seperti sebelumnya, mereka hanya boleh ditagih sedikit dan dengan imbuhan yang lebih rendah. "Sangat mustahak untuk mengisi semula, kerana pesakit yang lebih tua khususnya tidak mempunyai telefon pintar atau komputer riba dengan kamera web di rumah. Kamera web habis terjual hampir di mana-mana," kata psikologi Siegl. "Beberapa pesakit juga tidak dapat mendaftar secara dalam talian untuk program persidangan video."

Kekalkan terapi melalui telefon

"Hubungi melalui telefon boleh menjadi sangat penting bagi beberapa kumpulan usia dan pesakit dengan penyakit mental tertentu," kata Matthias Berking. Dewan Ahli Psikoterapi Negeri juga meminta terapi telefon dan video disamakan. Kelonggaran dalam kalangan pakar sudah dijangka pada hari Isnin lalu - tetapi ia belum dilaksanakan. "Banyak yang berlaku dalam jangka waktu yang singkat, tetapi kami masih seminggu di belakang permintaan itu," kata ahli psikologi. "Sekarang harus diisi ulang dengan cepat untuk membantu orang-orang."

Penyelesaian jangka pendek harus diciptakan untuk menyokong pesakit yang sangat tertekan dalam krisis global ini. Menurut Berking, perkhidmatan krisis pusat dapat difahami, misalnya, yang dapat dihubungi melalui telefon atau e-mel untuk menasihati orang-orang tentang ketakutan dan ketidakamanan mereka.

"Kita tidak boleh membiarkan pesakit bersendirian dalam situasi ini," kata Judith Siegl. "Jika saat ini kami tidak membantu orang yang sakit jiwa, angka bunuh diri dapat meningkat selama krisis Corona." Namun, jika bantuan diberikan, banyak dari mereka dapat muncul lebih kuat dari keadaan itu. Kerana masyarakat mengalami perpaduan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan menerima kerugian kewangan yang sangat besar untuk menyelamatkan nyawa orang lain. Itu boleh menggembirakan.

Koronavirus

Berita koronavirus

Vaksinasi korona: rekod vaksinasi digital di farmasi

Covid-19: Ini adalah bagaimana orang yang diberi vaksin dilindungi

Pemerintah menyiapkan peraturan pengecualian untuk orang yang diberi vaksin

Jerman menyukarkan perjalanan dari India

Brek kecemasan persekutuan: jalan keluar terhad dari jam 10 malam

Kemungkinan kesan sampingan vaksinasi terhadap Covid-19

Apa yang perlu diketahui oleh pekerja mengenai "ujian wajib"

Empat vaksin korona sebagai perbandingan

Orang yang diberi vaksin Astrazeneca yang lebih muda harus beralih ke persediaan lain

Drosten: Langkah tidak mencukupi

Mencabar dunia pekerjaan dengan penahanan Corona

35,000 doktor keluarga mula membuat vaksinasi

Astrazeneca terutama untuk orang yang berumur lebih dari 60 tahun

Topeng FFP2 pada tugas: kanan hingga rehat

Peraturan Paskah negeri persekutuan