Bagaimana probiotik membantu mengatasi sindrom iritasi usus

Orang yang mengalami sindrom usus besar mengalami senak. Pakar melihat terapi dengan probiotik sebagai peluang untuk mengembalikan keseimbangan dalam usus

Bagi Martin Storr, sindrom iritasi usus seperti teka-teki yang masih belum mempunyai bahagian penting. Peter Layer suka membandingkan penyakit ini dengan bangunan dengan banyak pintu yang belum dibuka. Kedua-dua profesor ingin menyatakan perkara yang sama: Sindrom iritasi usus masih menjadi misteri kepada doktor.

Dianggarkan empat hingga sepuluh peratus penduduk Jerman menyiksa diri mereka dengan cirit-birit, kram, sembelit dan kembung yang berulang. Selalunya gejalanya sangat teruk sehingga pencernaan anda sendiri menentukan rutin harian.

Apakah peranan bakteria usus dalam sindrom iritasi usus?

Doktor dapat mendiagnosis keadaannya dengan jelas, tetapi setakat ini hanya mengetahui sebahagian daripada pencetus - seperti kecenderungan genetik, tekanan, tekanan psikologi, jangkitan atau penggunaan antibiotik. Kepelbagaian penyebab ini menjadikan terapi sukar dan sering mengakibatkan rawatan maraton bagi pesakit. Kerana apa yang sering menolong seseorang tidak memberi kesan kepada yang lain.

"Banyak penyelidikan akan diperlukan sebelum kita mempunyai gambaran lengkap mengenai penyakit ini," kata Layer, pengarah perubatan Hospital Israel di Hamburg. Untuk beberapa ketika sekarang, penyelidikan ini memfokuskan pada komuniti hidup terbesar di dunia: mikrobioma kita.

Ini difahami sebagai 100 trilion bakteria yang hidup pada dan pada orang dewasa. Mereka berlubang, misalnya, pada kulit dan selaput lendir kita, di mulut, perut dan usus. Bakteria terasa seperti berada di dalam usus besar, sehingga 1400 spesies berlainan menjajah membran mukusnya.

Sekiranya flora usus tidak seimbang, kesihatan akan merosot

Sangat mungkin bahawa organisma kecil sebenarnya mewakili bahagian penting dari teka-teki atau pintu yang baru dibuka untuk para penyelidik usus yang mudah marah. Kerana bertentangan dengan apa yang telah lama difikirkan, bakteria tidak hanya bertanggung jawab untuk pencernaan kita. Penemuan baru menunjukkan bahawa mereka mempunyai pelbagai tugas dalam badan dan berperanan dalam proses yang tidak terkira banyaknya. Ternyata mereka tidak hanya mempengaruhi kesejahteraan psikologi, berat badan dan sistem imun kita, tetapi juga perkembangan penyakit tertentu. Sebagai contoh, hubungan dengan kemurungan, rematik, diabetes, sklerosis berganda dan sindrom iritasi usus sedang dibincangkan.

Walau bagaimanapun, nampak jelas bahawa jika mikrobioma tidak seimbang, kesihatan akan menderita. Sains baru mula menemui sejauh mana hubungannya sebenarnya.

"Saya yakin bahawa mikrobioma memainkan peranan penting bagi pesakit usus yang mudah marah," kata Expert Layer. Jumlah kajian mengenai topik ini telah berlipat ganda dalam beberapa tahun kebelakangan ini, dan penemuan baru terus ditambah. Lapisan: "Kita dapat menyatakan bahawa gejala sindrom iritasi usus besar dalam banyak kes dapat dipengaruhi oleh flora usus."

Flora usus berubah pada pesakit usus yang mudah marah

Kini telah terbukti bahawa najis dan flora usus pesakit usus yang mudah tersinggung berbeza dengan orang yang sihat. Contohnya, bakteria Proteo dan Firmicutes yang disebut lebih kerap berlaku, sementara bilangan bakteria Acinetobacter, Bacteroides dan Bifido berkurang.

Semua ini menunjukkan adanya gangguan pada mikrobioma usus. Namun, belum diketahui apakah ini adalah penyebab atau akibat penderitaan."Bagaimanapun, ini adalah sekrup penyesuaian yang penting untuk penyakit ini," kata Profesor Martin Storr dari Pusat Endoskopi di Starnberg.

Probiotik menunjukkan kesan positif

Kaedah terbaik untuk menghidupkan skru ini adalah dengan probiotik. Ini adalah nama yang diberikan kepada bakteria hidup dan ragi yang terdapat dalam produk asid laktik seperti yogurt, kefir atau dadih. Mereka tergolong dalam mikroba yang mempromosikan kesihatan dan membantu menguatkan penghalang usus dan menjaga patogen yang menyebabkan penyakit. Oleh itu, adakah bakteria asid laktik lama yang baik adalah penyelesaian bagi mereka yang mengalami sindrom iritasi usus?

"Probiotik mempunyai pelbagai kesan di dalam badan. Contohnya, mereka menghalang pertumbuhan kuman berbahaya dan lekatannya ke mukosa usus, melegakan keradangan, menguatkan sistem imun dan memperbaiki pergerakan usus," jelas Layer, yang sendiri telah melakukan beberapa kajian mengenai perkara ini dan kesan positifnya diyakinkan.
Dan dia tidak sendirian dalam hal ini: seawal tahun 2011, Persatuan Jerman untuk Penyakit Gastroenterologi, Pencernaan dan Metabolik (DGVS) memasukkan terapi dengan probiotik dalam garis panduannya untuk rawatan sindrom iritasi usus.

Makan yogurt tidak mencukupi

Apa maksudnya ini untuk pesakit? Walau apa pun, makan lebih banyak yogurt atau minum minuman yang diperkaya khas tidak mencukupi. Dengan beberapa juta bakteria yang ada di dalamnya, flora usus hampir tidak dapat terkesan. "Untuk tujuan terapi, dos yang lebih tinggi diperlukan sehingga bakteria hidup yang cukup dapat masuk ke dalam usus," kata Storr.

Pemilihan strain bakteria juga menentukan. Menurut garis panduan, Bifidobacterium infantis dan Lactobacillus casei Shirota membantu melawan kembung perut, sementara E. coli Nissle telah membuktikan dirinya dalam sembelit dan serangan lactobacteria pada cirit-birit. "Ini mungkin berlaku bahawa anda harus mencuba apa yang berfungsi satu demi satu," jelas Layer.

Secara umum, terapi ini memerlukan kesabaran. Selalunya memerlukan beberapa minggu untuk kesannya masuk. Ini hanya bertahan selagi anda memakan bakteria. Dan tidak ada yang dapat meramalkan sama ada rawatan probiotik akan berjaya. Lapisan: "Probiotik mempunyai potensi yang sangat besar. Tetapi bagi sesetengah pesakit, mereka masih tidak berkesan sepenuhnya."

Mengapa ini adalah salah satu daripada banyak soalan terbuka: Adakah probiotik berfungsi lebih baik apabila digabungkan dengan serat? Adakah ia membantu mengubah diet saya pada masa yang sama? Sekiranya anda mengambil probiotik sebagai kapsul atau anda harus menyemburkannya terus ke membran mukus selepas pengairan usus? "Harus ada penyelidikan yang lebih spesifik," kata Storr.

Adakah pemindahan najis adalah pilihan?

Sebagai salah satu doktor pertama di Jerman, Storr juga bekerja dengan pemindahan mikroba tinja, yang lebih dikenali sebagai pemindahan najis. Di sini, najis yang disiapkan dari penderma yang sihat dimasukkan ke dalam usus penerima untuk mewujudkan persekitaran bakteria yang sihat di sana. Kedengarannya agak kasar, tetapi berkesan - sekurang-kurangnya dengan jangkitan tertentu. Namun, setakat ini, kaedah ini tidak akan dapat dilakukan oleh pesakit usus yang mudah marah. "Pada masa ini, ini lebih merupakan pilihan untuk kes individu di mana tidak ada yang lain berfungsi," kata Storr.

Untuk orang lain, cubaan serius dengan probiotik adalah bermanfaat - iaitu dengan tekanan yang tepat, dalam jangka masa yang lebih lama dan dalam dos yang mencukupi. Tidak ada kesan sampingan yang perlu disebutkan, mudah diambil, dan terapi boleh digabungkan dengan langkah-langkah lain jika perlu.

"Kami membuka pintu ini, tetapi sejauh ini hanya menyinari dengan lampu suluh. Kami melihat lorong panjang dengan banyak pintu menghala. Ada banyak yang dapat dijumpai di belakangnya," kata Layer.