Bagaimana Pinsa bersaing dengan pizza

Adonan rangup, topping yang lazat - mesti ada pizza, bukan? Tidak selalu. Kerana pizza mempunyai adik perempuan berdasarkan sourdough, yang masih belum diketahui di negara ini: pinsa

Nampak seperti pizza, tetapi ia dipanggil Pinsa. Roti rata terbuat dari tepung masam dan juga enak dengan topping yang manis

© Gambar F1online GmbH / Cultura

Pinsa dan pizza: Pada pandangan pertama, nampaknya tidak ada banyak perbezaan antara kedua-dua hidangan. Kedua-duanya adalah roti rata, dilapisi dengan sos, dihiasi dengan topping dan dibakar. Tetapi jika anda menggigit Pinsa, anda akan cepat melihat apa yang membuatnya begitu istimewa: "Ia sangat lembut di bahagian dalam, sementara itu tetap renyah di luar," jelas Davy Mazzuca, yang mengendalikan Pinseria di Saarlouis (Saarland) .

Dua helah memastikan kualiti istimewa ini - dan pisahkan pinsa dari pizza. Trik pertama: tidak seperti pizza, pinsa tidak berpuas hati dengan hanya satu jenis tepung. "Doh itu berdasarkan campuran tepung yang berbeza," jelas blogger makanan Kathrina Rüttger. "Pada asasnya, ini adalah tepung beras, tepung gandum, tepung kedelai dan masam."

Tepung beras membawa gebu, dan tepung masam membuatnya mudah dicerna

Setiap bahan mempunyai tugasnya sendiri: tepung kedelai memastikan kestabilan, tepung beras untuk ringan dan lembut, tepung masam untuk dicerna. Doh Pinsa cukup dahaga: Terdapat 800 hingga 900 mililiter air untuk satu kilo tepung, jauh lebih banyak daripada dengan pizza klasik.

Silap mata kedua adalah masa berjalan yang panjang. Apabila ketuhar dipanaskan, doh Pinsa telah berada di dalam peti sejuk sehingga lima hari - cukup masa untuk mengalahkan gelembung udara yang besar. "Oleh kerana doh berehat sekian lama, pinsa lebih mudah dicerna daripada pizza," jelas Mazzuca, "bagaimanapun, ia tidak lagi memerah di perut."

Tradisi dari era Rom atau khabar angin?

The Pinsa mempunyai tradisi yang berabad-abad lamanya atau sepertinya pada pandangan pertama. Orang Rom kuno dikatakan sangat menyukai roti pipih yang lembut dan renyah sehingga mereka menggunakan pinsa sebagai persembahan kepada para dewa. Menurut cerita, nama hidangan ini juga berakar pada zaman kuno. Perkataan Latin "pinsere" bermaksud "menghancurkan" dan menggambarkan pengeluaran tepung.

Tetapi penampilan tradisional itu menipu: "Semua ini adalah mitos yang dicipta secara bebas," jelas Bessem Lamari dari "Pinsa Manufaktur" di Stuttgart. Sebenarnya, Pinsa adalah penemuan dari tahun 2001, yang dikembangkan oleh syarikat keluarga Itali Di Marco, yang mengkhususkan diri dalam makanan bakar. "Kisah ini diciptakan untuk menjadikan pinsa lebih menarik," kata Lamari, yang juga bekerja sebagai wakil penjualan Jerman untuk Di Marco.

Tetapi ada alasan yang baik untuk melupakan keributan ini. Kerana: Pinsa hampir lebih serba boleh daripada pizza klasik. Kerana roti rata mempunyai rasa yang agak netral, rasanya baik dengan topping yang sedap dan manis. "Terdapat tiga cara untuk mengungguli Pinsa: merah, putih dan manis", menerangkan Mazzuca pembuat roti Pinsa.

Merah atau putih? Anda dimanjakan dengan pilihan ketika datang ke Pinsa

Pinsa merah, disediakan dengan sos tomato dan ramuan pilihan anda, paling mengingatkan pada pizza klasik. "Namun, rasa adunan itu sendiri jika anda menghidangkan pinsa tanpa saus tomat, iaitu jika anda memakannya bianca atau putih," bantah Bessem Lamari.

Dengan varian Pinsa ini, misalnya, krim ringan - berdasarkan pesto, salmon atau pistachio - memastikan doh tidak terlalu kering. Perkara yang sama berlaku di sini: Segala sesuatu yang menyenangkan dapat diletakkan di atasnya. Lamari mempunyai kegemaran yang jelas: "Kombinasi ham Parma, mozzarella kerbau, tomato ceri dan roket sangat enak." Sekiranya anda menyukai perbezaan antara renyah dan lembut, bahagian atas pinsa dengan ricotta, pir, walnut dan madu.

Bahan pelengkap sebelum dan selepas dibakar

"Pinsa secara tradisional diungguli sebelum dan selepas dibakar," jelas Mazzuca. Sos atau krim biasanya disapukan ke dalam adunan sebelum masuk ke dalam ketuhar. Topping lain - seperti mortadella, roket, buah - ditambahkan apabila pinsa sudah dipanggang. Sekiranya anda ingin menguji Pinsa, anda dapat melihat apakah terdapat Pinseria di sekitarnya. Sementara itu, terutama di Jerman selatan, beberapa restoran mempunyai tawaran yang sesuai dalam program mereka.

"Pinsa juga dapat disiapkan dengan baik di rumah," kata blogger makanan Rüttger dari pengalamannya sendiri. "Setelah doh diuli, anda boleh melupakannya dengan selamat di dalam peti sejuk selama beberapa hari kerana waktu berjalan yang lama." Beberapa jam sebelum doh dibakar, ia dibentuk menjadi bola.

Jangan sekali-kali menguli doh Pinsa dengan kuat

Semasa memproses doh, satu perkara penting: sebahagian besar bijaksana. Kerana adunan Pinsa dengan gelembung udaranya yang besar tidak suka diuli dengan kuat atau dilancarkan dengan penggelek. "Lebih baik mencabut adunan dengan jari dengan berhati-hati - ini akan mengekalkan gelembung di tempatnya," jelas Rüttger.

Setakat ini, Pinsa masih belum diketahui di Jerman. Adakah itu akan berubah dalam masa terdekat? Pengusaha restoran pasti: The Pinsa akan datang. "Sesiapa yang suka pizza akan menyukai pinsa. Dan: Pinsa sudah berkembang pesat di Itali," kata Bessem Lamari. Jadi sangat mungkin istilah Pinsa tidak lagi menjadi penasaran "Apa itu?" lebih banyak pencetus.