Bagaimana mikrobioma mempengaruhi jiwa

Apa yang berlaku di dalam perut mempengaruhi otak. Sambungan ini mengejutkan walaupun pakar

Yoghurt dan vitamin: apa yang kita makan memberi kesan kepada mood dan tingkah laku kita

© Thinkstock / Stockbyte

Apabila minda tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya, banyak yang mempercayai naluri usus mereka - dan oleh itu mereka bermaksud intuisi mereka. Berdasarkan penyelidikan mikrobioma, istilah itu sekarang diberi makna yang sama sekali baru: Kerana apa yang tinggal di usus kita jelas mempengaruhi bagaimana perasaan dan pemikiran kita.

Kita tahu dari ujian makmal bahawa usus sebenarnya boleh mempengaruhi mood dan tingkah laku. Ini menunjukkan pengaruh pada perasaan ketakutan, menangani tekanan, tetapi juga ingatan.

Dari usus ke otak

"Banyak molekul yang terbentuk oleh bakteria juga dapat dijumpai di otak," jelas Ussar. Ada yang menembusi aliran darah dan mengembara ke organ pemikiran kita. Tetapi ada sambungan lain ke bilik atas. Produk bakteria merangsang sel kelenjar dalam usus untuk melepaskan neurotransmitter dan hormon untuk bahagiannya. Saraf vagus juga membentuk garis khusus dari usus ke otak.

Di samping itu, para saintis telah membuktikan bahawa terdapat perubahan ciri mikrobioma pesakit dalam penyakit seperti kemurungan, skizofrenia dan autisme.

Dalam satu kajian di Amerika, gejala orang yang mengalami autisme yang agak lewat dapat dikurangkan dengan memberi mereka antibiotik. Ejen menyerang bakteria usus, yang lebih biasa dalam gangguan ini.

Itu mengangkat mood

  • Isyarat untuk kepala: kuman usus menghasilkan bahan yang juga berfungsi di otak, termasuk neurotransmitter seperti dopamin. Ia meningkatkan pemacu.
  • Yogurt untuk emosi: Makan produk tenusu dapat mengubah pemprosesan emosi pada wanita, seperti yang ditunjukkan oleh penyelidik dari University of California.
  • Vitamin untuk mood: Mereka yang makan banyak buah dan sayur-sayuran juga mendapat manfaat mental. Pautan itu boleh menjadi mikrobioma.