"Saya mohon ampun?" Bagaimana topeng seharian mengubah komunikasi kita

Berkomunikasi dengan topeng di wajah anda jauh lebih sukar - hanya bercakap lebih kuat tidak akan membantu. Beberapa perkataan lagi daripada biasa

Bergumam di belakang sweater potty: Topeng sehari-hari membisukan suara dan menyembunyikan ekspresi wajah - ini menyukarkan komunikasi dengan orang lain

© istock / LukaTDB

Luna Mittig bekerja dengan suaranya. Oleh itu, memakai topeng merupakan cabaran khas bagi mereka. "Anda kurang faham secara akustik, terutamanya jika anda tidak bercakap dengan sangat jelas atau kuat." Mittig adalah pelatih suara dan pertuturan terlatih dan mengadakan lawatan di Museum Komunikasi di Nuremberg - yang jauh lebih melelahkan dengan topeng, seperti yang dia dapati. Untuk diri mereka sendiri, tetapi juga untuk penonton.

Seperti bahasa baru

"Ini seperti bahasa asing," jelas Mittig. "Kerana suaranya diredam dan ekspresi wajah hilang, beberapa maklumat yang kita lihat secara tidak sedar hilang." Itulah sebabnya dia melatih rakan-rakannya di muzium bagaimana untuk lebih memahami walaupun topeng - dan jarak yang lebih jauh.

Kerana hanya bercakap lebih kuat tidak berfungsi - anda dapat melihatnya setiap hari di kaunter keju atau di kedai roti. "Anda harus mendisiplinkan diri anda untuk bercakap dengan lebih perlahan, menggunakan ayat yang lebih pendek dan memberi penekanan lebih kepada tekanan," jelas Mittig. Dan memberi perhatian lebih: "Apa yang anda tidak dapat lihat di wajah anda kerana topeng, anda harus lakukan dengan tangan dan kaki anda."

Birgit Dittmer-Glaubig juga menganggap latihan bertutur sangat berguna. Wakil pengetua sekolah menengah di Simmernstrasse di Munich harus terus bertanya di kelas sejak keperluan topeng. "Ini adalah cabaran sebenar secara akustik kerana sangat sukar difahami pelajar." Di samping itu, lebih sukar untuk dinyatakan dari ekspresi wajah sama ada kanak-kanak dan orang muda dapat mengikuti bahan tersebut atau adakah mereka masih mempunyai pertanyaan.

Betapa pentingnya ekspresi wajah

"Wajah jauh lebih fasih daripada bahagian badan yang lain," kata penyelidik ekspresi wajah Stefan Lautenbacher dari University of Bamberg, menjelaskan masalah utama. "Peniruan, secara kasar, terdiri dari dua bidang: area di sekitar mulut, yang banyak memberi isyarat, dan kawasan di sekitar mata, yang memanjang ke dahi: kita dapat menaikkan alis, mengerutkan kening, dan mata kita tertutup rapat atau terbuka . "

Bagi orang dewasa, ekspresi wajah tidak begitu penting, kerana banyak yang dapat difahami dari konteksnya dan orang dewasa juga dapat mengekspresikan diri secara linguistik. "Kita tidak perlu kelihatan sedih kerana kita boleh mengatakan bahawa kita sedih." Anak-anak, sebaliknya, lebih memerlukan sistem isyarat kedua ini, walaupun topeng tidak sepenuhnya menutupi ekspresi wajah, tetapi hanya mengurangkannya.

Adakah anda masih mengenali saya?

Masalah lain: "Anda tidak hanya mengenali seseorang dengan mata atau mulut mereka, tetapi dengan konfigurasi mereka, iaitu jarak, pengagihan ruang setiap bahagian wajah," jelas rakan sejawat Lautenbacher, Claus-Christian Carbon. "Kami secara amnya mengambil wajah secara holistik, iaitu secara holistik." Walau bagaimanapun, hanya dari usia sepuluh atau dua belas tahun - itulah masa proses pembelajaran berlangsung.

"Tetapi jika bahagian hanya dipotong melalui topeng, pemprosesan holistik ini tidak akan berfungsi dengan baik kerana kita kehilangan maklumat penting," jelas Carbon. Lebih sukar untuk mengenali orang lain.

Perasaan tersembunyi

Dan ada masalah lain: "Ada beberapa emosi yang biasanya kita buat dengan mulut atau mata kita: kita menyatakan rasa jijik, sedih dan marah dengan mulut kita, dan kegembiraan melalui mata kita, misalnya." Sekiranya separuh wajah kini ditutup dengan topeng, perkara boleh berlaku dengan mudah di antara orang lain, lapor Carbon. "Banyak ciri-ciri emosi tidak dikenali dan ditafsirkan sebagai agak neutral, atau salah diakui sebagai emosi lain." Contohnya, rasa jijik sering disalah anggap sebagai kemarahan.

Masalahnya dapat diselesaikan dengan mudah dengan satu atau kata tambahan yang lain. "Kami orang di utara Pegunungan Alpen cenderung bercakap sedikit," kata Carbon. "Tetapi tidak menyakitkan kita bahawa kita melakukan beberapa perkara secara eksplisit, walaupun itu bermaksud sedikit usaha lagi."

Terutama di kawasan di mana hubungan interpersonal, kepercayaan dan kedekatan adalah penting, topeng boleh bertindak sebagai penghalang - terutama ketika orang saling mengenal satu sama lain. "Lebih sukar untuk menjalin hubungan," kata pelatih komunikasi Lisa Kuchenmeister.

Tetapi itulah yang penting dalam kerja rumah sakit. "Banyak mengenai ekspresi wajah," lapor petugas rumah sakit Petra Götz. Bersama dengan sukarelawan lain dari Main-Spessart Hospice Association di Karlstadt, Lower Franconia, dia belajar di sebuah bengkel di Kuchenmeister bagaimana memasukkan lebih banyak emosi ke dalam suara dan gerak isyarat. "Selepas itu anda mempunyai perasaan bahawa ia akan berjaya," kata Götz. Dia tidak lagi melihat topeng sebagai halangan.