Apabila pelukan bertukar menjadi mimpi ngeri

Apa yang biasa untuk waktu yang lama dianggap korona sebagai bahaya. Ini meninggalkan kesan kepada banyak orang - walaupun di bilik tidur. Penyelidik meneroka bagaimana wabak itu juga mempengaruhi impian kita

Impian Corona: Kerana keadaan yang tidak menentu, banyak warga terganggu oleh mimpi buruk. Menurut kajian, ini sering kali mengenai ketakutan jangkitan

© Shutterstock / Antonio 22

Dimandikan dengan peluh, buka mata anda, tarik nafas dalam-dalam, dan sedar dengan lega: itu hanya mimpi. Momen seperti itu dapat dialami lebih kerap daripada biasa oleh orang-orang dalam beberapa bulan terakhir. Penyelidik tidur dan mimpi melihat bukti bahawa krisis Corona juga memberi kesan kuat pada malam-malam kami. Impian macam apa yang ditimbulkan oleh wabak ini di kalangan saintis dari Finland, misalnya, yang menerbitkan hasilnya minggu ini.

"Bermimpi biasanya merupakan perkara yang sangat peribadi. Tetapi apabila persekitaran berubah begitu drastik, banyak orang nampaknya mempunyai hubungan yang serupa dengan mereka dalam mimpi mereka," kata penulis kanan dan psikologi Anu-Katriina Pesonen kepada Agensi akhbar Jerman. Untuk kajian mereka, 811 sukarelawan yang menanggapi artikel surat khabar pada akhir April menjelaskan isi impian mereka kepada pasukan penyelidik dari University of Helsinki.

25 peratus lebih banyak mimpi buruk

Pasport yang hilang, sempadan tertutup atau tempat yang sesak terus berlaku di sana - serta jabat tangan atau pelukan, yang dianggap sebagai salah kerana peraturan jarak. Kematian juga memainkan peranan berulang kali. Para penyelidik mempunyai kata kunci dari laporan impian yang disusun ke dalam kumpulan subjek menggunakan algoritma. Dalam sepertiga kumpulan tematik ini, para penyelidik mengenal pasti mimpi buruk yang berkaitan secara langsung dengan pandemik.

Lebih dari 4000 orang Finland menerangkannya dalam jurnal itu Sempadan dalam Psikologi juga menerbitkan kajian bagaimana mereka tidur semasa lokap. Lebih daripada satu perempat mengatakan bahawa mereka mempunyai lebih banyak mimpi buruk daripada sebelumnya. Sekitar sepertiga bangun lebih kerap. Sebaliknya, lebih daripada separuh tidur lebih lama secara keseluruhan, sebagai contoh kerana ramai yang bekerja dari rumah. Tidak mengejutkan, orang-orang yang melaporkan bahawa tahap tekanan mereka meningkat semasa pandemi menderita lebih banyak dari mimpi buruk.

Dari sudut pandangan pakar lain, bagaimanapun, seseorang tidak dapat menggeneralisasikan jumlah kajian. "Hasilnya harus dinilai dengan berhati-hati. Pasti ada orang yang mempunyai impian Covid, tetapi berapa banyak yang tidak dapat dikatakan berdasarkan kajian ini," kata Michael Schredl, penyelidik tidur di Pusat Institut Kesihatan Mental di Mannheim. Fakta bahawa para peserta melaporkan diri sebagai tindak balas terhadap artikel surat khabar memutarbelitkan angka: "Kemungkinan orang yang juga mempunyai masalah telah melaporkan."

Impian Corona: jarak sosial semasa tidur

Schredl berpendapat data dari kajian impiannya sendiri, yang dia dan seorang rakan AS yang diterbitkan dalam jurnal pakar pada bulan September, lebih bermaklumat Bermimpi diterbitkan. Pada awal bulan Mei, mereka memiliki sekitar 3.000 orang Amerika yang disoal oleh sebuah lembaga pengundian. Hampir 30 peratus mengatakan bahawa mereka mengingati impian mereka dengan lebih kuat semasa krisis Corona. 15 peratus mempunyai impian yang lebih buruk - tetapi 8 peratus mempunyai impian yang lebih baik. Semakin banyak responden terkena wabak itu, semakin tidak selesa impian mereka menjadi.

Kira-kira 250 responden melaporkan mimpi buruk korona tertentu, yang paling biasa adalah tindakan dan ketakutan terhadap penyakit itu sendiri. "Kita boleh pergi ke acara sosial, tetapi saya selalu bimbang bahawa kita harus menjauhkan diri sosial", menerangkan tentang seorang peserta. Atau: "Saya bangun dan ingat bahawa seseorang yang saya cintai meninggal kerana coronavirus dan saya merasa bersalah kerana ia tidak memukul saya."

Ahli psikologi Vienna dan penyelidik impian Brigitte Holzinger tidak terkejut. "Kami menyesuaikan diri dengan krisis ini, sama seperti mimpi pada umumnya membantu kita mengatasi krisis dengan lebih baik," jelasnya. Kajiannya sendiri, yang belum diterbitkan mengenai impian korona juga menunjukkan arahnya. Angka-angka dari kajian Finland mengenai mimpi buruk kelihatan "sangat, sangat tinggi". "Tetapi seseorang cenderung mengharapkan itu dan itu juga bertepatan dengan pengamatan kami."

Ketakutan lebih mengancam semasa tidur

Ketua Institut Penyelidikan Kesedaran dan Impian di Vienna, bagaimanapun, tidak terkejut bahawa sepertiga orang Finland yang ditinjau mengatakan mereka tidur lebih lena. "Itu bertepatan dengan pengamatan saya," kata Holzinger. Tesisnya: Banyak orang mengalami kurang tidur dalam kehidupan seharian sehingga mereka hanya berehat dalam keadaan terkunci, walaupun menghadapi tekanan baru. Menurutnya, ini juga disokong oleh kenyataan bahawa banyak orang melaporkan bahawa mereka lebih mengingati impian mereka.

Walau apa pun, impian korona bukanlah sesuatu yang luar biasa, melainkan sesuai dengan penjelasan dalam penyelidikan impian. Di satu pihak, pemimpi memproses pengalaman hari ini. Penjelasan lain datang dari psikologi evolusi: "Jika kita bermimpi ancaman, kita dapat mengatasi mereka dengan lebih baik pada hari berikutnya dan mempunyai kelebihan," kata Holzinger. "Kami belajar secara berterusan dalam mimpi, tidak selalu mengancam. Kami juga bermimpi lebih banyak ketika kami sedang bercuti, atau setidaknya mengingatnya lebih baik."

"Mimpi itu cenderung menggambarkan ketakutan dalam bentuk yang agak berlebihan dan dramatis dan itulah sebabnya impian itu sering kali lebih kuat secara emosional daripada ketakutan yang dialami seseorang ketika terjaga," jelas penyelidik impian, Schredl. Sesiapa yang melarikan diri dari raksasa dalam mimpi sebenarnya bermimpi ketakutan - yang juga dapat dikesan kembali ke tekanan di pejabat. "Tidak berbeza dengan Covid. Apa yang istimewa dari Covid ialah banyak orang dipengaruhi oleh tekanan yang sama."