Apabila kemurungan melanda badan

Depresi dapat menyembunyikan di sebalik keluhan fizikal seperti sakit belakang, sakit kepala atau tinnitus. Kemudian penyakit mental sering tidak dikenali sejak sekian lama

Sehingga enam bulan yang lalu, Renate H. adalah yang sekarang disebut "Perak Ager". Seorang wanita berusia lewat 50-an, sihat secara fizikal, dengan pelbagai minat, sentiasa canggih dan sentiasa bersedia untuk bersenang-senang. Tetapi kemudian dia mula mengadu sakit belakang. Ketika suaminya bertanya apakah mereka ingin pergi mendaki pada hujung minggu - hobi besar yang mereka kongsi - dia hanya mengangkat bahunya dengan lelah: Saya mahu, tetapi apabila punggungnya sakit ... Tidak mungkin. Sakit kepala yang kadang-kadang dia alami juga menjadi pendamping berterusan. Dia tidur nyenyak pada waktu malam, di siang hari Renate H. kebanyakannya terbaring tertekan di sofa, merasa rendah diri dan kelihatan risau pada masa depan. Tidak hairanlah bahawa masalah kesihatan saya mengganggu saya, dia berfikir sendiri.

Hubungan erat antara badan dan jiwa

Sebenarnya, ini sebaliknya. Renate H. menderita kemurungan, yang terutama dapat dilihat melalui gejala fizikal seperti sakit. Terdapat hubungan yang sangat erat antara kesejahteraan psikologi dan fizikal. "Depresi boleh membawa sejumlah akibat fizikal," jelas psikiatri Ulrich Hegerl, ketua Yayasan Bantuan Depresi Jerman.

Ketegangan dalaman yang khas dari penyakit ini menyebabkan peningkatan nada otot dan dengan itu meningkatkan ketegangan, yang kemudian menyebabkan sakit kepala, leher dan punggung. Jantung berdebar-debar, jantung berdebar dan rasa sesak di dada juga disebabkan oleh tekanan berterusan yang dirasakan. Sekiranya mereka yang terjejas makan sedikit kerana kehilangan selera makan, gangguan pencernaan seperti mual, gas atau sembelit dapat dengan mudah berkembang. Apabila jiwa dibebani, pemanduan dengan cepat hilang. Akibatnya, banyak yang terjejas tidak lagi bergerak seperti sebelumnya. Pada orang tua khususnya, otot cepat pecah, yang dapat memperburuk masalah sendi dan punggung.

Fakta bahawa kemurungan mempengaruhi tubuh dengan cara ini adalah mekanisme kedua yang lebih penting lagi, kata Ulrich Hegerl: "Apabila anda jatuh sakit dengan kemurungan, keluhan fizikal yang ada mempunyai kualiti yang berbeza." Kemurungan mengubah setiap sensasi menjadi tidak selesa. Cubaan sedikit di lutut setelah pertandingan panas di gelanggang tenis, perasaan pening yang singkat setiap pagi ketika bangun tidur, serangan sakit kepala sesekali dalam cuaca dengan pengering rambut: Dugaan seperti itu, yang hingga kini dapat ditoleransi tanpa sebarang masalah, semakin dirasakan tidak dapat ditanggung.