Apa yang dilakukan dengan konisasi?

Doktor merawat bentuk awal dan tahap awal barah serviks dengan sebutan. Dengan berbuat demikian, mereka mengeluarkan bahagian berbentuk kerucut dari serviks

Kandungan kami diuji secara farmasi dan perubatan

Apa itu konisasi?

Dengan konisasi, bahagian serviks berbentuk kerucut dipotong untuk memeriksa perubahan tisu di kawasan ini atau untuk menghilangkan barah atau luka prakanker.

Bagaimana perubahan tisu berlaku pada serviks?

Serviks menghubungkan rahim ke vagina. Ia terbuka di serviks luar menuju ke faraj. Pada serviks adalah kawasan peralihan antara membran mukus kelenjar saluran serviks dan membran mukus yang meliputi bahagian luar serviks. Perubahan sel terbentuk dengan mudah di kawasan ini, terutamanya jika terdapat jangkitan pada virus papillomavirus manusia (HPV) tertentu.

Perubahan pada membran mukus serviks boleh berbeza-beza dalam keparahannya. Sekiranya perubahan sel itu ganas, ia dipanggil barah serviks.

Pengesanan awal kanser serviks dan pendahulunya

Semua wanita berusia lebih dari 20 tahun berhak menjalani pemeriksaan tahunan oleh pakar sakit puan untuk pengesanan awal kanser organ kelamin luaran dan dalaman. Pada wanita berusia antara 20 hingga 34 tahun, ini selalu merangkumi smear dari saluran luar dan saluran serviks, yang disebut ujian Pap. Pada wanita berusia 35 tahun ke atas, smear hanya diambil setiap tiga tahun, tetapi digabungkan dengan ujian untuk virus papilloma manusia.

Sekiranya doktor mendapati perubahan tertentu pada sel dalam smear ini atau jika ujian HPV positif, serviks sering diperiksa dengan kaca pembesar menggunakan sejenis mikroskop, yang disebut kolposkopi. Pemeriksaan ini boleh diikuti pada skrin yang bersambung. Doktor juga mengambil sampel tisu dari kawasan yang mencurigakan. Sampel ini, yang disebut biopsi oleh doktor, kemudian diperiksa di makmal. Kadang kala doktor juga akan melakukan kononisasi dengan segera sekiranya terdapat perubahan sel yang teruk (displasia) untuk menjelaskan perkara ini.

Bilakah penyatuan perlu dilakukan?

Mungkin diperlukan konisasi untuk mengeluarkan tisu yang berubah dari serviks, misalnya jika disyaki barah serviks. Tisu ini kemudian boleh diperiksa di makmal. Ia juga dapat digunakan untuk menghilangkan barah serviks peringkat awal.

Bagaimana cara penyatuan berfungsi?

Alat pembedahan yang mungkin adalah gelung elektrik, laser atau pisau bedah. Doktor pada masa ini paling kerap menggunakan sling. Ini memudahkan mereka mengekalkan tisu yang sihat. Konisasi gelung adalah operasi kecil di tangan terlatih, yang biasanya dapat dilakukan secara rawat jalan dan sama ada di bawah anestesia tempatan, di bawah anestesia umum atau anestesia tulang belakang.

Dengan anestesia tulang belakang, pakar bius menyuntik anestetik terus ke dalam air saraf

© Getty Images / BSIP / Kumpulan Imej Sejagat

Pertama, doktor membasmi kuman dan menyebarkan faraj dan meletakkan kolposkop di tempatnya. Dia kemudian dapat melihat serviks membesar. Kemudian dia mengeluarkan kepingan berbentuk kerucut (kerucut) dari serviks di bawah pandangan kolposkopi. Dia membuang sekerap mungkin tisu, terutama dari wanita yang belum menyelesaikan perancangan keluarga mereka. Oleh itu, dalam kes seperti itu, dia memilih kerucut rata. Kerana semakin kurang tisu yang dikeluarkan, semakin rendah risiko kelahiran pramatang pada kehamilan kemudian. Sebaliknya, adalah penting bahawa doktor memahami sepenuhnya tisu yang berubah.

Pada wanita pascamenopause, perubahan sering kali lebih ketara di dalam serviks. Itulah sebabnya doktor biasanya menggunakan konisasi yang tajam dan lebih dalam dan bukannya konisasi yang agak rata.

Prosedur ini sering digabungkan dengan mengikis selaput lendir di serviks.

Apakah komplikasi yang mungkin berlaku dari penyatuan?

Komplikasi pembedahan jarang berlaku. Kadang-kadang, sebagai contoh:

  • Berdarah
  • Kecederaan pada vagina dan rahim dari alat pembedahan
  • Jangkitan luka
  • Keradangan rahim, tiub fallopi atau pundi kencing
  • Lekapan serviks

Sebilangan besar komplikasi dapat diatasi dengan baik. Jangkitan biasanya dirawat dengan antibiotik. Operasi abdomen untuk menghentikan pendarahan hanya perlu dilakukan dalam kes individu selepas konisasi. Sekiranya serviks menjadi melekit setelah konisasi, darah atau cecair dapat berkumpul di rahim dan menyebabkan kesakitan. Sekiranya perlu, pakar sakit puan mesti membuang lekatan ini melalui operasi lain.

Penjagaan susulan: apa yang berlaku selepas penyebutan?

Setelah bercakap, pakar sakit puan menasihatkan agar tidak melakukan lawatan mandi penuh dan kolam renang selama kira-kira tiga hingga empat minggu. Penggunaan tampon dan hubungan seksual dalam tempoh ini juga tidak digalakkan.

Sekiranya kursus tidak rumit, pesakit biasanya mengalami sedikit kesakitan. Semasa luka pembedahan sembuh, pendarahan ringan atau pelepasan merah terang mungkin berlaku. Sekiranya anda berdarah, sila berjumpa pakar sakit puan anda. Pendarahan sekunder paling kerap berlaku kira-kira seminggu selepas konisasi, kerana kemudian kudis itu hilang.

Walaupun semuanya berjalan mengikut rancangan, anda mesti membuat pemeriksaan di pakar sakit puan setelah kira-kira empat minggu. Pada masa itu, pemeriksaan histologi (tisu) bahan pembedahan akan selesai dan anda akan mengetahui pemeriksaan susulan yang diperlukan.

Kawalan pasca penyatuan

Sebaik-baiknya, doktor dapat membuang tisu yang berubah sepenuhnya (secara perubatan: "dalam keadaan sihat"). Kemudian diperlukan tiga smear kawalan dan ujian HPV: selepas enam, dua belas dan 24 bulan. Kerana walaupun tisu yang diubah telah dikeluarkan sepenuhnya, displasia dapat berulang. Sekiranya pemeriksaan semuanya teratur, anda boleh kembali ke pemeriksaan biasa sebagai sebahagian daripada pengesanan awal.

Sehingga 15 peratus pengukuhan, perubahan tisu meluas ke tepi kerucut tisu yang dikeluarkan. Doktor menyebut ini sebagai "margin penarikan positif". Dalam kes ini, terdapat beberapa risiko bahawa masih terdapat tisu yang berubah pada serviks. Oleh itu, pemeriksaan susulan yang lebih kerap dan intensif adalah penting di sini: Selepas enam bulan, ini mesti dilakukan dengan ujian Pap smear dan HPV serta kolposkopi. Sekiranya perlu, sampel tisu diambil. Sekiranya terdapat perubahan dalam tisu yang lebih ketara, ia akan meruncing lagi. Sekiranya, sebaliknya, pemeriksaan susulan adalah normal, pemeriksaan diagnosis awal tetap mencukupi.

Secara amnya, risiko perubahan tisu yang diperbaharui (displasia) lebih tinggi jika terbukti adanya jangkitan dengan jenis virus HPV berisiko tinggi (terutamanya jenis 16 dan 18). Soalan ini dapat dijawab dengan ujian HPV.

Kehamilan selepas kononisasi?

Selepas penyataan, tidak ada yang menghalangi kehamilan. Walau bagaimanapun, prosedur ini mengubah bentuk dan ukuran serviks. Ini boleh membawa kesan yang berbeza untuk kehamilan. Untuk satu perkara, kelahiran pramatang, misalnya, lebih biasa. Sebaliknya, parut pada serviks dapat melambatkan proses kelahiran. Pakar sakit puan akan menjaga wanita hamil dengan teliti.

Teks ini dibuat dengan sokongan baik dari Perkhidmatan Maklumat Kanser dari Pusat Penyelidikan Kanser Jerman Heidelberg.

Sumber lebih lanjut:

Pusat Penyelidikan Kanser Jerman: Kanser Serviks: Punca dan Faktor Risiko. Dalam talian: www.krebsinformationsdienst.de/tumorarten/gebaermutterhalskrebs/risikofaktoren.php (diakses pada 21 Januari 2020)

Program garis panduan onkologi (German Cancer Society, German Cancer Aid, AWMF): Garis panduan S3 untuk diagnostik, terapi dan penjagaan selepas pesakit pesakit serviks, versi panjang, 1.0, 2014, nombor pendaftaran AWMF: 032 / 033OL, http: // leitlinienprogramm- onkologie.de/Leitlinien .7.0.html, (diakses pada 21 Januari 2020)

Hefler L: Maklumat mengenai penyataan. Dalam talian: http://www.konisation.at/seiten/konisation_2.html (diakses pada 21 Januari 2020)

Nota PENTING:
Artikel ini hanya untuk panduan umum dan tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk diagnosis diri atau rawatan diri. Dia tidak dapat menggantikan lawatan ke doktor. Malangnya, pakar kami tidak dapat menjawab setiap soalan.