Apa yang akan kita simpan selepas wabak itu

Oleh kerana kita terganggu oleh sekatan yang disebabkan oleh wabak itu, kita telah menemui beberapa perkara yang menurut kita baik dan ingin diteruskan kemudian

Pandemik itu kini nampaknya tidak berkesudahan. Tidak dapat tidak kita telah menetapkan diri kita dengan sebaik mungkin dalam realiti kehidupan yang baru. Penyunting kami membuat beberapa perkara yang tidak lagi mereka kehendaki. Di sini mereka melaporkan apa yang akan terus memainkan peranan untuk mereka walaupun setelah lama mereka ingin kembali ke masa tanpa wabak:

Aglaja Adam memasak secara serentak dengan rakan-rakan yang jauh

Saya sangat berminat untuk membaca lembaran memasak dan melihat blog makanan di internet. Malangnya, sebelum wabak ini, latihan teori ini sering berlaku. Selepas bekerja saya keletihan dan anak-anak lapar. Jadi ada memasak cepat.

Corona mencetuskan keinginan untuk memasak dalam diri saya, yang ingin saya simpan. Setelah bekerja dari rumah, membuat sesuatu yang lazat kini menjadi rutin biasa. Dan sekurang-kurangnya dari segi masakan, kami membawa pulang dunia yang luas.

Nenek-nenek tinggal di South Tyrol, ketika ini tidak dapat dijangkau oleh kami. Tetapi dengan ladu atau Kaiserschmarrn kita sekurang-kurangnya dapat merasakan sisi Alpen yang cerah. Langganan kotak memasak telah memberikan pelbagai lagi. Tortilla Mexico, kari Thai atau ayam mentega India pedas: Jujur, rasanya sekurang-kurangnya enak seperti di restoran kegemaran kami yang baru saja ditutup.

Satu lagi penemuan pandemik yang saya tidak mahu: malam memasak maya dengan rakan-rakan. Untuk memotong dan mendesis secara serentak di dapur di seluruh Jerman, saya rasa itu indah. Kami sudah berani mencuba hidangan eksotik bersama-sama.

Sebagai contoh, seorang rakan sekolah lama yang ibunya dari Korea menunjukkan kepada kami langkah demi langkah bagaimana menyediakan bibimbap hidangan kebangsaan. Kemudian kami makan bersama-sama, masing-masing di meja kami yang terletak di Munich, Berlin dan Vienna.

Saya berharap walaupun selepas wabak ini kita akan meluangkan masa untuk memasak malam seperti itu. Secara peribadi, saya pasti akan terus mengayunkan sudu kayu, itulah rancangan saya.

Andrea Grill pada waktu rehat makan tengah hari yang aktif

Di pejabat, satu janji temu setiap hari benar-benar suci bagi saya dan rakan saya: makan tengah hari bersama. Saya menukar kerusi saya di meja untuk kerusi di meja kantin dan menikmati makanan. Bersenam semasa rehat makan tengah hari anda? Tidak ada!

Itu berubah dengan perpindahan ke pejabat rumah.Daripada duduk, tindakan sekarang adalah urutan hari. Anak-anak saya mahu makan selepas bersekolah di rumah. Siapa yang melakukannya Mama, tentu saja.

Oleh itu, saya bergegas ke dapur dan membuat hidangan cepat di atas meja. Kerja-kerja rumah yang lebih kecil juga dilakukan di tepi jalan, hampir dalam masa yang lama. Ketika matahari bersinar di luar, saya kadang-kadang mengucapkan selamat tinggal pada waktu rehat lebih awal dan mendapatkan udara segar dan tenaga baru sambil berjoging melalui hutan. Oleh itu, saya memulakan waktu petang dengan motivasi dan suasana yang baik.

Anggota keluarga kami yang kelima, kuda "Flocke", juga gembira dengan waktu makan siang yang meriah dan lawatan spontan ke kandang kuda. Penguncian itu menjengkelkan dan memberi tekanan - tetapi bernasib baik ia tidak menjadikan saya kentang sofa.

Michael Schmidt mengenai keseimbangan kerja-kehidupan baru

Corona telah mengubah hidup saya dan seluruh keluarga saya terbalik. Namun ada beberapa perkara yang dapat saya lihat secara positif mengenai masa yang pelik ini. Apa yang pasti saya mahu simpan untuk masa itu adalah rehat sedar semasa bekerja - contohnya dalam bentuk berjalan kaki atau makan tengah hari tanpa telefon pintar atau komputer riba.

Khususnya di pejabat rumah, menjadi jelas bagi saya betapa pentingnya rehat pendek agar dapat bekerja dengan produktif dengan kepala yang jelas. Matlamat lain bagi saya selepas wabak ini adalah gabungan rumah dan pejabat. Walaupun persekolahan di rumah dan duduk di antara satu sama lain memang mencabar, menghabiskan masa dengan keluarga sering menjadi aset yang hebat.

Anak-anak saya sekarang tahu apa yang saya lakukan sepanjang hari dan saya tahu apa yang guru dan pelajar lakukan setiap hari. Saya merasa agak meyakinkan bahawa kita sekarang dapat memastikan bahawa kerja dan pembelajaran "terpencil" akan berjaya - jika kita mesti melakukannya.

Ringkasnya, anda boleh mengatakan: Saya ingin mengekalkan fleksibiliti tertentu untuk mendapatkan keluarga dan pekerjaan di bawah satu bumbung - dan sedemikian rupa sehingga kedua-duanya memberi manfaat.

Clarissa Leitner bersukan di kawasan luar yang hebat

"Bagus", saya berfikir sendiri, "jika sukan itu tidak lagi dapat dilakukan di dalam, maka saya akan memindahkannya ke luar". Itulah bagaimana saya mendapat hobi baru saya: berjoging.

Apa yang pada awalnya hanya dimaksudkan sebagai alternatif untuk latihan tarian saya yang lain, dengan cepat ternyata menjadi program rutin yang kini menjadi bagian yang sangat diperlukan dalam kehidupan seharian saya. Rutin yang tidak hanya berguna dalam pandemik sehari-hari.

Kerana apa yang lebih baik daripada berada di luar, membiarkan cahaya matahari bersinar di wajah anda dan mendengar muzik yang bagus? Walaupun angin sejuk pada hari-hari yang tidak selesa sangat baik setelah anda mengatasi diri anda yang lemah.

Ini membantu saya mengembara fikiran dan membiarkan jiwa saya bergelora. Selain itu, setelah melakukan joging, saya lebih terdorong untuk menumpukan tugas saya yang lain di meja kerja - dan motivasi selalu dapat digunakan, walaupun selepas wabak!

Sylvie Rüdinger di oasis hijau di balkoni

Pengunciannya menjengkelkan. Keadaan penggantungan pelik ini menjengkelkan. Saya menantikan hari ketika normaliti akan kembali dan anda tidak perlu berfikir berulang kali "adakah itu dibenarkan sekarang?". Tetapi ada sesuatu yang ingin saya simpan "setelah Corona".

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, saya selalu menikmati balkoni dan tanaman musim bunga / musim panas yang betul. Balkon saya agak besar dan mempunyai banyak ruang untuk bunga & Co. Pada suatu ketika, tomato ditambah dan saya menemui ibu jari hijau saya sedikit demi sedikit. Tahun lalu semuanya berubah kerana Corona - dan tiba-tiba balkoni saya menjadi ruang tamu kedua saya.

Bekerja dari rumah menjadikannya lebih daripada sekadar tempat untuk hujung minggu; sekatan keluar menjadikannya sebuah oasis hijau yang saya kembangkan sedikit demi sedikit - tiba-tiba saya tidak lagi hanya mempunyai bunga dan beberapa semak tomato. Terdapat juga pelbagai jenis tumbuhan dan tumbuhan yang tidak pernah saya ketahui sebelumnya, contohnya tagetes rempah.

Saya sering menghabiskan waktu rehat makan tengah hari di kerusi geladak di bawah sinar matahari, dan selepas bekerja juga. Dan satu atau panggilan profesional yang lain juga lebih menyenangkan di bawah sinar matahari daripada di meja. Saya ingin menyimpannya - dan tahun ini saya akan menambah satu perkara lagi: Saya mempunyai pelbagai biji tomato dan ramuan, rumah hijau mini dan tanah pot, akan mengembangkan "rangkaian balkoni" saya dan, terutama sekali, bermula di pangkalan.

Tidak lagi tanaman tomato kecil dari pusat kebun, sekarang saya cuba menanamnya. Tidak ada yang tahu dengan tepat kapan Corona akan mengambil tempat duduk belakang dan pejabat rumah dan sekatan akan berakhir lagi. Mungkin dalam beberapa minggu dan bulan akan datang ia tidak akan berbeza dengan tahun lalu. Tetapi semangat saya untuk berkebun di balkoni akan terus menemani saya dan akan tetap bersama saya sebagai hobi.

Roland Mühlbauer dalam perbualan yang baik semasa berjalan-jalan

Memang benar bahawa saya pernah menjadi penipu sebelum wabak itu. Beberapa tahun yang lalu, ia dicetuskan oleh cabaran 10.000 langkah setiap hari semasa Lent. Saya sejak dulu lagi. Kajian menguatkan hobi saya.

Hasil kajian mereka menunjukkan bahawa berjalan kaki secara berkala dapat meningkatkan daya ingat, mengurangkan risiko kemurungan, menjaga keliling pinggang, menurunkan tekanan darah dan, secara umum, sangat bagus untuk tubuh. Pandemik itu kini mengakibatkan rakan menjadi pengikut yang rajin. Apa lagi yang harus anda lakukan bersama sekiranya anda ingin mengelakkan risiko jangkitan di dalam rumah dan terlalu sejuk di luar untuk berdiri di satu tempat lebih lama?

Anda boleh berjalan-jalan dalam hampir semua cuaca. Saya nampak bahawa perbualan kita dirangsang oleh pergerakan. Sama ada anda menemui sesuatu yang memberi inspirasi dalam perjalanan, atau anda bertemu orang yang menarik.

Semasa bercuti di Itali sebelum wabak itu, saya pernah berada di sebuah kampung di Tuscany, di mana semua orang berjalan kaki menjelang petang, berjalan di atas jalan pejalan kaki dan bercakap dengan jiran yang saya temui di sana. Pada masa itu saya fikir itu pelik, jika dilihat, saya dapat memahaminya dengan lebih baik. Saya berharap walaupun selepas wabak itu, rakan-rakan tetap ingin mengajak saya berjalan-jalan.

Christine Leitner pada rakan pena baru

Dunia digital memang menarik, tetapi tidak menarik dalam jangka masa panjang. WhatsApp dan Co. telah kehilangan daya tarikan mereka dalam tempoh enam bulan terakhir. Walau bagaimanapun, komunikasi telah lama berjalan pantas dan tidak bersifat peribadi bagi saya.

Itulah sebabnya saya menulis surat dengan rakan pena terbaik saya yang tinggal di sebuah bandar jiran sejak tiga tahun yang lalu. Saya sekarang telah menambah hobi lain untuk hobi ini: Pada bulan Disember saya menemui platform postcrossing dan dengan itu minat saya untuk kad pos dan setem yang indah. Prinsipnya mudah: anda menghantar kad pos kepada orang dari seluruh dunia dan sebaliknya, anda akan mendapat surat.

Penerima ditugaskan secara rawak kepada anda melalui platform. Sehingga anda tahu bahawa kad telah tiba, anda akan menerima kod pendaftaran bersama dengan alamat yang anda tulis pada kad tersebut. Kadang-kadang diperlukan sehingga kad tiba, tetapi kejutannya semakin besar.

Saya telah menghantar 15 poskad setakat ini, termasuk ke Taiwan, Belarus dan Finland. Perkara istimewa mengenai jenis komunikasi ini ialah anda dapat meluangkan masa. Poskad, setem dan perkataan dipilih dengan sengaja. Setelah seharian bekerja, kad menulis sangat bertafakur dan pemikiran bahawa seseorang di hujung dunia gembira dengan surat itu membuat saya gembira.

Sudah tentu, saya lebih gembira apabila peti surat saya mempunyai kad pos dengan motif cantik dan perkataan mesra untuk saya. Saya sangat gembira dengan kad yang digunakan pengirim untuk menggambarkan kehidupan seharian mereka. Terdapat tiga kad pos yang sedang menunggu untuk dihantar oleh saya - ke Switzerland, Austria dan Amerika Syarikat - dan saya berharap akan ada banyak lagi, walaupun selepas wabak itu.

Koronavirus Sosial Ketenangan Sukan