Apa yang membantu sindrom perut yang mudah marah

Rasa kenyang, tekanan dan sakit terbakar di bahagian atas perut - sindrom perut yang mudah marah kadang-kadang di sebalik aduan tersebut. Apa pilihan rawatan yang ada ketika itu

Apakah sindrom perut yang mudah marah?

Istilah mudah marah merangkumi pelbagai aduan di perut dan bahagian atas perut yang tidak dapat ditelusuri kembali ke penyebab organik yang jelas. Oleh itu, doktor bercakap mengenai gangguan fungsi atau dispepsia fungsional, yang berasal dari bahasa Yunani "dys" untuk gangguan keadaan dan "pepsis" untuk pencernaan.

Sindrom perut yang mudah marah adalah salah satu penyakit sistem pencernaan yang paling biasa. "10 hingga 15 peratus populasi memberikan gejala yang sesuai dalam tinjauan," kata Profesor Andreas Stengel, doktor kanan di Jabatan Perubatan Dalaman VI, Perubatan Psikosomatik dan Psikoterapi, di Hospital Universiti di Tübingen. "Ini adalah urutan besar yang serupa dengan sindrom usus yang mudah marah." Seperti yang dilaporkan oleh Stengel, kedua gambar klinikal itu juga berlaku bersama. Dan ada selari lain. Seperti sindrom iritasi usus, sindrom perut yang mudah marah kebanyakannya mempengaruhi wanita. Sindrom perut yang mudah marah juga boleh dikaitkan dengan penyakit refluks.

Mengikut definisi, dispepsia fungsional hanya dapat dipertimbangkan jika satu atau lebih gejala khas berlanjutan sekurang-kurangnya tiga bulan dalam masa enam bulan dan penyebab organik dikesampingkan.

Punca: Bagaimana sindrom perut yang mudah marah?

Latar belakang tepat sindrom perut yang mudah marah masih belum dijelaskan. Mereka yang terjejas biasanya mempunyai sistem saraf yang terlalu sensitif di saluran gastrointestinal atas.

Penyelidik kini dapat mengenal pasti pelbagai faktor yang menyokong perkembangannya. Ini termasuk pengalaman traumatik pada masa kanak-kanak, penyakit mental seperti kemurungan, kegelisahan dan gangguan makan, serta tekanan yang dialami secara negatif dan beban emosi yang lain. Fakta bahawa terdapat hubungan erat antara jiwa dan organ pencernaan dinyatakan dalam pepatah "ia menyentuh perut saya" dengan alasan yang baik. Di AS, dispepsia fungsional adalah salah satu gangguan sumbu otak-usus. Ini sesuai dengan model penjelasan mengenai hipersensitiviti, yang mana mereka yang terkena merasakan rangsangan bahawa orang yang sihat tidak merasa tidak selesa atau bahkan menyakitkan - misalnya, pergerakan otot dinding perut semasa dan selepas makan.

Di samping itu, faktor genetik nampaknya memainkan peranan tertentu. "Kami belum lagi pintar," akui Andreas Stengel. "Tetapi kajian menunjukkan bahawa ahli keluarga pesakit dengan sindrom perut yang mudah marah mempunyai peningkatan risiko terkena penyakit ini juga." Faktor risiko lain adalah perubahan mikrobioma usus, kerana semua mikroorganisma dalam sistem pencernaan manusia disebut. Ini disokong oleh fakta bahawa dispepsia berfungsi dapat berkembang setelah jangkitan usus atau terapi antibiotik. Namun, ini tidak selalu berlaku untuk semua orang, kata Stengel. "Dalam masa terdekat, kita akan melihat beberapa kajian yang memberi penjelasan lebih lanjut mengenai hubungan ini," ungkap pakar itu. Namun, sudah terbukti bahawa alkohol, merokok dan kegemukan dapat mendorong perkembangan penyakit dan memburukkan lagi gejala.

Gejala: Gejala apa yang disebabkan oleh sindrom perut yang mudah marah?

Sindrom perut yang mudah marah boleh menyebabkan berlainan gejala. Pada sebilangan besar mereka yang terjejas, gejalanya terutama muncul semasa atau selepas makan, biasanya dalam bentuk perasaan kenyang, tekanan di bahagian atas perut (batu peribahasa di perut) dan rasa kenyang pramatang ( walaupun selepas makan sangat kecil). Sekiranya tidak ada kaitan dengan pengambilan makanan, rasa sakit dan pembakaran di kawasan epigastrik lebih banyak berlaku di latar depan. Walau bagaimanapun, gejala ini sering bertindih.

Gejala lain yang mungkin berlaku adalah pedih ulu hati, bersendawa, mual, muntah, dan hilang selera makan. "Ramai pesakit dengan sindrom perut yang mudah marah juga menurunkan berat badan," kata Andreas Stengel. "Sebanyak lima kilogram, yang lain sepuluh atau, dalam kes yang teruk, lebih banyak lagi." Ini juga menjadi ciri bahawa aduan individu kadang-kadang lebih banyak dan kadang-kadang kurang jelas dan sementara itu juga dapat mereda sepenuhnya. Gejala sistem saraf autonomi seperti berdebar-debar, berdebar-debar atau peningkatan berpeluh juga dapat menyertai gambaran klinikal.

Diagnosis: bagaimana perut yang mudah marah didiagnosis?

Dispepsia berfungsi adalah diagnosis pengecualian. Itu bermaksud: Hanya apabila yakin bahawa tidak ada penyakit lain di sebalik gejala tersebut, perut yang mudah marah dapat diandaikan. "Terutama di kawasan perut atau bahagian atas perut, terdapat banyak diagnosis yang harus anda fikirkan," kata Andreas Stengel. "Keradangan mukosa gastrik, ulser gastrik, tumor perut dan esofagus malignan, penyakit saluran empedu, hati atau usus yang muncul ke rantau ini - senarai itu panjang."

Pertama, doktor Tübingen bertanya kepada pesakit mengenai sejarah dan gejala perubatan mereka. Dalam anamnesis yang disebut ini, ia tidak hanya memperhatikan faktor fizikal semata-mata tetapi juga faktor tekanan psikososial. "Saya melihat apa yang ada dalam kehidupan mereka yang terjejas yang dapat berperanan dalam dispepsia berfungsi," jelas Stengel. Ini diikuti dengan ujian fizikal. Mendiagnosis gejala yang tidak jelas seperti ini juga merangkumi gastroskopi, ultrasound abdomen atas dan juga ujian darah makmal. Sekiranya tidak ada kaedah diagnostik yang menghasilkan penemuan yang tidak normal, kecurigaan sindrom perut yang mudah marah dapat diperkuat.

Profesor Dr. med. Andreas Stengel, Hospital Universiti Tübingen

© Verena Müller, UKT

Terapi: Bagaimana rawatan sindrom perut yang mudah marah?

Langkah pertama dan sangat penting dalam terapi pesakit dengan sindrom perut yang mudah marah adalah maklumat, yang disebut psikoedukasi. Dalam perbualan peribadi, mereka yang terjejas mengetahui bahawa itu adalah gangguan fungsional, apa yang mungkin disebabkan oleh biopikososial yang menyebabkan keluhan tersebut, bahawa tidak ada penyakit serius di belakangnya dan langkah-langkah rawatan yang mungkin dilakukan. Percubaan terapi ubat, yang bergantung pada gejala individu, adalah mungkin. Sekiranya aduan semasa dan selepas makan berada di latar depan, bahan aktif yang mempengaruhi pergerakan perut (prokinetik) sesuai. Sekiranya kesakitan, perencat asid gastrik atau amitriptyline digunakan dalam dos yang rendah. "Tetapi ini hanyalah satu-satunya rawatan simptomatik yang tidak semua pesakit bertindak balas," jelas Profesor Stengel.

Oleh itu, bahagian penting dalam terapi adalah untuk menghilangkan faktor penyebab penyakit seperti merokok, alkohol atau kegemukan sejauh mungkin. Ini juga merangkumi menangani tekanan psikologi, menghilangkan situasi konflik dan mengurangkan tekanan. Teknik tidur, sukan, senaman dan relaksasi yang mencukupi seperti bantuan latihan autogenik. Bagi sebilangan penghidap, disarankan untuk mempertimbangkan psikoterapi, terutama jika mereka disertai dengan penyakit mental.

Peluang untuk berjaya mengubati seseorang dengan sindrom perut yang mudah marah adalah baik - walaupun gejala tidak selalu hilang sepenuhnya. "Adalah sangat penting agar pengaduan tersebut duduk di belakang sehingga mereka tidak lagi mengganggu kualiti hidup," kata Andreas Stengel. "Ini adalah tujuan terapi yang sangat sering dicapai."