Bagaimana menangani penemuan yang tidak disengajakan

Penemuan kebetulan dalam konteks penyelidikan perubatan semakin meningkat. Sekiranya saintis memberitahu peserta kajian apa yang mereka dapati?

Pesakit mesti dimaklumkan mengenai penemuan sampingan - doktor wajib melaporkan diagnosis sekunder

© F1online_CajaImage_AgnieszkaWozniak

Pesakit datang ke latihan dengan sakit perut atas dan loya. Kolik bilier disyaki, kata doktor keluarga dan melakukan ultrasound. Dia melihat bahawa semuanya baik-baik saja dengan hempedu - dan secara tidak sengaja menemui kista buah pinggang. Ia tidak ada kaitan dengan gejala dan biasanya tidak perlu dirawat. Tetapi ketika doktor melaporkan penemuan kejadian itu kepada pesakitnya, dia masih bimbang. Bagaimana jika sista tumbuh? Adakah ini bermakna buah pinggang saya tidak sihat sepenuhnya?

Pendidikan adalah wajib bagi pesakit

Sekiranya doktor menjumpai sesuatu yang berbeza daripada yang diasumsikan pada awal pemeriksaan, keadaannya masih jelas: pesakit mesti dimaklumkan mengenai penemuan sampingan tersebut. "Anda bahkan wajib melaporkan diagnosis sekunder," kata Profesor Clemens Fitzek, ahli radiologi dan ahli neuroradiologi di Pusat Rawatan Perubatan Mittelmosel di Zell. Walaupun ini tidak mendatangkan akibat terapi. Seperti sista ginjal atau cakera intervertebral yang menonjol yang tidak menyebabkan kesakitan.

Keadaannya berbeza dalam penyelidikan perubatan. Terutama sejak kajian populasi yang besar telah dijalankan dan kualiti pilihan diagnostik meningkat dengan pesat, terdapat banyak penemuan yang tidak dicari. Di sini, para pakar tidak membicarakan penemuan yang tidak disengajakan, tetapi mengenai penemuan atau hasil yang tidak disengajakan.

Sepuluh peratus penemuan yang relevan dalam kajian dengan MRI seluruh badan

Salah satu kajian pertama adalah kajian SHIP. MRI seluruh badan (pengimejan resonans magnetik) dilakukan pada semua peserta. Gambar tersebut membantu para saintis untuk mengumpulkan pelbagai data dari orang yang sihat. Salah satu tujuannya adalah untuk mengenal pasti faktor risiko diabetes, kardiovaskular, tiroid dan penyakit ketagihan.

"Kami mendapat keputusan secara rawak dari hampir semua orang ujian. Sekiranya anda mengehadkan hasil yang benar-benar relevan, ia masih hampir sepuluh peratus," lapor Profesor Henry Völzke, ahli epidemiologi di University of Greifswald dan ketua kajian SHIP. Tumor atau perubahan reumatik pada sendi, misalnya, dianggap "relevan".

Kebetulan adalah peraturan

Bagaimana seharusnya penyelidik menangani penemuan tersebut? Walaupun hubungan doktor-pesakit relatif jelas dari segi tingkah laku dan undang-undang profesional, peraturan permainan antara saintis dan peserta kajian dapat ditentukan secara bebas. "Tidak ada petunjuk perubatan untuk pemeriksaan, tetapi pada awalnya hanya minat penyelidik dalam penyelidikan," jelas etika perubatan Profesor Thomas Heinemann, ketua ketua etika, teori dan sejarah perubatan di Philosophical-Theological University of Vallendar. Banyak pakar ketika ini mencari jawapan dan kemungkinan penyelesaian. Sebagai tambahan kepada aspek perubatan, perbincangan yang mereka jalankan adalah beretika.

Sejauh ini, tidak ada peraturan yang seragam di Jerman mengenai bagaimana menangani akibat kaedah pemeriksaan yang lebih baik. "Protokol ujian dari kajian masing-masing menentukan dengan tepat bagaimana untuk melanjutkan, dan sebuah komite etika menilai protokol sebelumnya," jelas Heinemann.

Etika dalam penyelidikan

Ramai saintis mahukan lebih jelas - untuk diri mereka sendiri dan subjeknya. Atas sebab ini, para pakar dalam bidang penyelidikan otak, misalnya, telah berkumpul dan mengembangkan sejenis garis panduan. Dengan melakukannya, mereka berhadapan dengan dua prinsip etika dasar yang dapat bertentangan jika terjadi penemuan peluang: prinsip autonomi dan hak untuk tidak mengetahui. Ini berlaku terutamanya apabila tidak jelas sama ada keputusan ujian dapat dikelaskan secara jelas sebagai normal atau patologi.

"Dalam MRI, misalnya, anda sering melihat perubahan pada payudara wanita yang tidak dapat dinilai dengan jelas," jelas ahli epidemiologi Völzke. Sekiranya penyelidik memberitahu peserta apa yang telah dijumpainya - walaupun dia tidak tahu sama ada penemuan itu sebenarnya bermaksud barah? Atau adakah dia harus berdiam diri dan tidak membimbangkan orang lain?

Ketidakpastian di kalangan penyelidik dan pesakit

Selain itu, diagnosis yang terlalu tinggi itu bukan sahaja menimbulkan ketidakpastian dan ketakutan, tetapi juga pemeriksaan lanjutan. Ini seterusnya memakan masa dan wang dan mungkin mempunyai kesan sampingan. "Biopsi payudara boleh menyebabkan jangkitan," kata Profesor Sabine Weckbach, ahli radiologi di Hospital Universiti di Heidelberg. Dia mengurus pengurusan penemuan sampingan dalam kajian kesihatan NAKO yang besar.

Di samping itu, mungkin juga orang ujian tidak mahu diberitahu mengenai kemungkinan penyakit sama sekali. "Beberapa pesakit sklerosis berganda mengatakan bahawa mereka lebih suka tidak mengetahui tentang diagnosis mereka. Sekiranya mereka lumpuh pada suatu ketika, maka jadilah," kata ahli neuroradiologi Fitzek. Di sinilah hak untuk tidak tahu dimainkan.

Penjelasan juga mesti diberikan sebelum kajian

Prinsip autonomi, sebaliknya, bermaksud bahawa setiap orang dapat membuat keputusan yang ditentukan sendiri. "Tetapi anda hanya boleh melakukannya sekiranya anda mempunyai maklumat lengkap," kata ahli etika perubatan Heinemann. Bagaimana jika penyelidik tidak memberitahu orang yang diuji apa yang dia dapati, dan pada suatu ketika dia menghadapi masalah kesihatan? Mungkin pengetahuan mengenai penemuan peluang dapat mencegah penyakit ini. Dilema.

Atas sebab-sebab ini, para pakar dalam panduan penyelidikan otak telah bersetuju untuk membebaskan saintis dari tanggungjawab ini dan membiarkan subjek ujian memutuskan untuk dirinya sendiri. Pada prinsipnya, ini juga bagaimana penyelidik dari kawasan lain mengatasinya. Sebelum kajian kesihatan dijalankan, mesti ada perbincangan bermaklumat mengenai kemungkinan penemuan kebetulan dan bagaimana menghadapinya.

Bilakah penemuan dilaporkan?

Dalam penyelidikan otak, disarankan agar semua penemuan dilaporkan. "Apa yang anda dapati di otak boleh menjadi sangat penting klinikal, sehingga subjek ujian harus diberitahu," jelas ahli etika Heinemann. Peserta mesti bersetuju dengan perkara ini terlebih dahulu. Jika tidak, dia tidak dapat mengambil bahagian dalam kajian ini. Subjek ujian juga perlu menandatangani kajian kesihatan NAKO agar dapat dimaklumkan mengenai penemuan patologi. Walau bagaimanapun, mereka tidak diberitahu mengenai keputusan ujian yang tidak berkaitan.

Yang dianggap seperti itu diringkaskan dalam senarai. Ini termasuk, misalnya, pembengkakan selaput lendir di sinus hidung atau cakera herniasi kecil. "Dalam banyak kes, hasil rawak ini tidak mempunyai kepentingan klinikal," jelas ahli radiologi Weckbach. Dengan kata lain, tidak ada terapi yang terlibat.

© Foto Anda Hari Ini / A1PIX GbR / BSIP

KE GALERI GAMBAR

© Foto Anda Hari Ini / A1PIX GbR / BSIP

Jangkitan di paru-paru

X-ray menunjukkan fokus tuberkulosis yang tidak lagi aktif. Pertama sekali, ia tidak bermasalah. Sekiranya sistem kekebalan tubuh lemah, jangkitan boleh pecah lagi

© Science Photo Library Stockfood GmbH / Simon Fraser

Aneurisma di otak

Titik gelap adalah aneurisma, lonjakan saluran darah. Akhirnya ia boleh pecah. Walau bagaimanapun, pembedahan arteri juga membawa risiko tinggi

© Mauritius Images GmbH / BSIP

Kista di buah pinggang

Kista buah pinggang (hitam) dapat dilihat dalam imbasan ultrasound ini. Sebagai peraturan, kista seperti itu tidak menimbulkan gejala, penemuan itu tidak mempunyai akibat terapi

Sebelumnya

1 daripada 3

Seterusnya

Dalam penyelidikan genetik, khususnya, para doktor prihatin dengan persoalan bagaimana menangani keputusan secara rawak.Pilihan analisis genetik moden khususnya menyediakan bahan untuk situasi membuat keputusan yang rumit. Oleh kerana telah mungkin untuk menyahkod dan menganalisis seluruh genom, tidak dapat dipastikan bahawa kelainan lain selain dari apa yang dicari dapat ditemukan. Profesor Eva Winkler, ahli onkologi dan etika perubatan di Pusat Nasional Penyakit Tumor di Heidelberg, berbicara mengenai sebelas peratus pesakit barah yang mengalami mutasi yang boleh menyebabkan tumor.

Prinsip penyelidikan genetik

Winkler berada di panel pakar projek Eurat, yang telah mengembangkan prinsip untuk penyelidikan genetik mengenai bagaimana menangani hasil secara rawak. Para pakar menganjurkan untuk menyampaikan penemuan yang disahkan dan menjelaskannya terlebih dahulu dengan subjek ujian. Winkler: "Kami meminta peserta apa jenis penemuan yang ingin mereka laporkan."

Persatuan Jerman untuk Genetik Manusia telah membahagikan penemuan yang mungkin dalam beberapa kategori - mengikut kesesuaiannya dan mengikut kaedah rawatan yang ada sekarang. Bagaimanapun, apa yang membantu untuk mengetahui bahawa seseorang menderita cacat genetik, tetapi yang, menurut pengetahuan semasa, tidak dapat dirawat atau bahkan disembuhkan?

Kanser kolon ya, Alzheimer tidak?

Persatuan mengesyorkan untuk melaporkan semua penemuan sampingan yang menunjukkan risiko yang relevan untuk penyakit yang dapat dirawat. Atau di mana anda tahu bagaimana untuk mencegah. Contohnya ialah barah kolon keturunan. Ia sering dapat dicegah oleh mereka yang kerap menjalani pemeriksaan. Dengan Alzheimer, misalnya, perkara berbeza. Adakah saya ingin tahu bahawa risiko saya mendapatnya tinggi? Setiap orang harus memutuskan sendiri, tidak ada prinsip umum untuk kes seperti itu.