Adakah ujian pantas meningkatkan kejadian korona?

Dengan ujian pantas, orang yang dijangkiti korona dapat dikesan lebih awal. Harapannya adalah untuk mencari kes-kes yang sebelumnya tersembunyi dengan banyak penggunaannya. Adakah itu salah satu sebab kejadian meningkat sekarang?

Pada masa vaksin tidak mencukupi, ujian pantas dianggap sebagai langkah untuk mengawal pandemi. Orang yang dijangkiti korona harus dikenal pasti lebih awal dan diasingkan dengan lebih cepat. Ada yang mendakwa kejadian itu meningkat kerana ujiannya.

Tuntutan: Ujian pantas memutarbelitkan kadar jangkitan yang dilaporkan.

Penilaian: Sebahagian betul. Tidak ada kesan yang nyata pada jumlah pendaftaran. Dengan sebilangan besar ujian pantas, jumlah jangkitan yang dikesan dapat meningkat. Dengan cara ini, keadaan korona yang sebenarnya kemudian dibuat semula dengan lebih tepat.

Fakta: Keluk bilangan jangkitan korona yang dilaporkan di Jerman jelas sekali lagi. Institut Robert Koch (RKI) menyalahkan penyebaran varian virus B.1.1.7 yang lebih menular dan mungkin lebih mematikan. Tetapi ada juga suara yang mengaitkan kenaikan itu dengan permintaan pemerintah untuk menguji lebih banyak orang. Adakah itu benar-benar memberi kesan?

Belum ada kesan besar dari ujian pantas

"Memang benar bahawa ini secara asasnya dapat meningkatkan kejadian," kata Profesor Hajo Zeeb dari Bremen. Contohnya, apabila orang melakukan ujian PCR wajib setelah ujian cepat atau ujian kendiri. Hanya satu daripadanya yang termasuk dalam statistik rasmi dan juga jumlah jangkitan baru setiap 100,000 penduduk dalam masa tujuh hari (kejadian 7 hari).

Ketua jabatan Pencegahan dan Penilaian di Institut Penyelidikan Pencegahan dan Epidemiologi Leibniz menafikan bahawa penggunaan ujian pantas sudah memberikan sumbangan besar kepada peningkatan kejadian. Beberapa data dari pihak berkuasa kesihatan mengenai ujian cepat tersedia untuk RKI, tetapi setakat ini data tersebut tidak begitu bermakna.

Hanya beberapa ujian PCR yang didahului oleh ujian cepat positif

Menurut maklumat terkini, kurang daripada 4 peratus ujian PCR positif sebelum ini juga menjalani ujian cepat cepat atau positif pada minggu kalendar 1 hingga 10 (4 Januari hingga 14 Mac). Oleh itu, institut ini membuat kesimpulan bahawa tidak ada “bias” dalam ujian PCR. Menurut data yang ada, jumlah kes yang lebih tinggi tidak dapat dijelaskan oleh peningkatan ujian cepat, kata Naib Presiden RKI Lars Schaade pada hari Jumaat (19 Mac) lalu.

Bagaimanapun, hanya ujian cepat yang disebut, yang dilakukan oleh staf terlatih di pusat ujian, farmasi atau amalan perubatan, yang harus dicatat. Menurut Akta Perlindungan Jangkitan, hasil positif mesti dilaporkan kepada pihak kesihatan tempatan di sana. RKI tidak dapat mengatakan sama ada ini akan berlaku secara menyeluruh dan secara menyeluruh.

Statistik hanya mencatatkan ujian PCR positif

Walau bagaimanapun, hanya ujian PCR berikutnya yang dimasukkan dalam statistik rasmi. Sebaliknya, jika ia dilakukan di rumah di meja dapur, ujian kendiri dijalankan di bawah radar RKI. Kerana tidak ada kewajiban untuk melaporkannya. Ujian PCR juga harus dilakukan di sini setelah mendapat keputusan positif untuk mengesahkan atau membantahnya, tetapi tidak ada yang dapat mengendalikannya.

Walaupun bahan genetik patogen dikesan dalam ujian PCR di makmal, ujian cepat dan kendiri yang kurang dipercayai umumnya adalah ujian antigen. Mereka mengesan molekul dalam sampel swab yang merupakan ciri virus.

Ambil Baden-Württemberg sebagai contoh: di barat daya, lebih daripada 104,000 ujian PCR positif dicatatkan pada hari Selasa pada tahun 2021. Seperti yang diumumkan oleh Pejabat Kesihatan Negeri, 4,379 daripadanya adalah kes di mana ujian antigen positif sebelumnya dilakukan - bahagian sekitar 4.2 persen.

Ujian kendiri belum digunakan secara menyeluruh

Ketua Jabatan Perlindungan Kesihatan dan Epidemiologi di Pejabat Kesihatan Negeri, Stefan Brockmann, mengatakan: "Masih belum dapat mencatat semua hasil ujian dari ujian cepat - negatif dan positif - dalam praktik." Di samping itu, seharusnya menyatakan bahawa semua orang hanya dibenarkan melakukannya sejak 8 Mac. Warganegara di Jerman menjalani ujian cepat percuma setiap minggu dengan kakitangan terlatih.

Pada minggu-minggu sebelumnya, ujian digunakan, misalnya, sebelum masuk ke rumah orang tua, di klinik dan selepas jangkitan, misalnya di sekolah. Hari ini terdapat juga ujian kendiri untuk di rumah di kedai runcit dan farmasi. Menurut RKI, bahagian ujian PCR positif yang didahului oleh ujian antigen positif tidak meningkat secara signifikan baru-baru ini. Seperti minggu sebelumnya, jumlahnya kurang dari 4 peratus antara 8 dan 14 Mac.

Walau bagaimanapun, ujian itu tidak dapat dilaksanakan secara menyeluruh dan secara besar-besaran. Dengan pengembangan ujian, seseorang akhirnya dapat mendekati proses jangkitan yang sebenarnya selangkah demi selangkah. Jurang antara kejadian yang direkodkan oleh RKI dan kejadian sebenar dalam populasi kemudian menjadi lebih kecil.

Rantai jangkitan mesti patah lebih awal

Kelebihan ujian antigen: "Rantai jangkitan itu dapat dijumpai lebih awal daripada jika mereka hanya dikenali setelah timbulnya gejala," kata ahli epidemiologi Zeeb. Pada saat ujian cepat tidak begitu meluas, lebih banyak orang mungkin tidak menyedari adanya jangkitan kerana kekurangan gejala. Oleh itu, jumlah kes yang tidak dilaporkan dapat dikurangkan.

Kegiatan ujian yang diperhebat membawa "kepada rakaman jangkitan yang lebih lengkap dan lebih awal yang mungkin tidak dapat dikesan," kata Profesor Gérard Krause, Ketua Epidemiologi di Pusat Penyelidikan Jangkitan Helmholtz di Braunschweig.

Oleh itu, ahli biometrik Zapf menganjurkan peningkatan ujian cepat, kerana kes tanpa gejala dapat diasingkan dengan segera. Kelemahannya: Sekiranya keputusan positif palsu, mereka yang diuji harus hidup dengan ketidakpastian sehingga hasil PCR tersedia - dan lebih serius lagi: Sekiranya terdapat hasil negatif yang salah, orang yang dijangkiti akan merasakan rasa aman yang salah .

Tidak ada pengaruh besar terhadap kejadian itu

Pada akhirnya, ia tidak dapat diperoleh dari jumlah mutlak ujian PCR yang disahkan oleh makmal bahawa rancangan kerajaan persekutuan untuk ujian yang lebih cepat dan kendiri pada masa ini mempunyai kesan yang sangat besar pada angka: Menurut Makmal Terakreditasi dalam Perubatan (ALM) Pada awal tahun 2021, lebih daripada 1.05 juta ujian PCR dilakukan setiap minggu, pada minggu kedua Februari hanya ada 900.000. Sejak itu, mereka secara beransur-ansur meningkat lagi menjadi 1.1 juta (8-14 Mac) dan terakhir 1.2 juta (15-21 Mac).

"Trend menaik sedikit, tetapi hanya sedikit," kata Zeeb. "Jumlah peperiksaan semestinya meningkat dengan ketara jika lebih banyak memasuki sistem ini." Sebagai perbandingan: kejadian tujuh hari hampir dua kali ganda dari 14 Februari hingga 21 Mac.

Anda juga boleh mendengar lebih banyak mengenai ujian kendiri di podcast kami

Koronavirus jangkitan

Berita koronavirus

Vaksinasi korona: rekod vaksinasi digital di farmasi

Covid-19: Ini adalah bagaimana orang yang diberi vaksin dilindungi

Pemerintah menyiapkan peraturan pengecualian untuk orang yang diberi vaksin

Jerman menyukarkan perjalanan dari India

Brek kecemasan persekutuan: jalan keluar terhad dari jam 10 malam

Kemungkinan kesan sampingan vaksinasi terhadap Covid-19

Apa yang perlu diketahui oleh pekerja mengenai "ujian wajib"

Empat vaksin korona sebagai perbandingan

Orang yang diberi vaksin Astrazeneca yang lebih muda harus beralih ke persediaan lain

Drosten: Langkah tidak mencukupi

Mencabar dunia pekerjaan dengan penahanan Corona

35,000 doktor keluarga mula membuat vaksinasi

Astrazeneca terutama untuk orang yang berumur lebih dari 60 tahun

Topeng FFP2 pada tugas: kanan hingga rehat

Peraturan Paskah negeri persekutuan