Jangkitan semula maut adalah pengecualian yang jarang berlaku

Selepas jangkitan, badan biasanya membina antibodi. Ini juga berlaku untuk Corona. Tetapi perlindungan tidak sama kuat untuk semua orang. Jangkitan kedua adalah mungkin, tetapi setakat ini jarang diperhatikan

Lelaki dari Black Forest itu selamat dari jangkitan korona pertama, tetapi dia tidak selamat dari yang kedua. Kes ini tragis, tetapi para pakar mengatakan bahawa ia tidak perlu dikhawatirkan. "Ini adalah kes yang luar biasa, selepas itu saya tidak akan membunyikan loceng penggera," kata Carsten Watzl, Ketua Setiausaha Persatuan Imunologi Jerman, pada hari Khamis dpa.

Jangkitan semula - iaitu jangkitan selepas jangkitan yang telah dialami - jarang berlaku, tetapi juga tidak dikecualikan sepenuhnya. Kes yang diketahui menunjukkan bahawa orang yang dijangkiti tidak selalu mendapat imuniti yang mencukupi ketika pertama kali jatuh sakit dan dapat dijangkiti lagi, kata ahli imunologi dari Institut Penyelidikan Tenaga Kerja Leibniz di TU Dortmund. Berapa banyak antibodi yang dijangkiti orang yang dijangkiti biasanya berkaitan dengan keparahan penyakit. Contohnya, mereka yang tidak menunjukkan simptom sering menghasilkan sedikit atau tidak ada antibodi.

Jangkitan korona kedua biasanya lebih ringan

Setakat ini, hanya beberapa dozen kes jangkitan semula yang diketahui di seluruh dunia. Sebilangan besar jangkitan semula yang terdaftar juga lebih ringan daripada jangkitan pertama, walaupun ada juga beberapa pengecualian, menurut jurnal Jurnal Perubatan British (BMJ).

"Sudah pasti bahawa imuniti tidak akan bertahan lama setelah jangkitan awal yang ringan," kata petikan itu BMJ Paul Hunter, seorang profesor perubatan di University of East Anglia, UK. Intinya adalah bahawa jangkitan baru biasanya kurang sukar kerana sistem kekebalan tubuh sudah bersenjata.

Menurut Pejabat Kesihatan Negeri, seorang pesakit Covid berusia 72 tahun dari daerah Freudenstadt yang sebelumnya telah sembuh dari penyakit dengan virus telah meninggal dunia di Baden-Württemberg. Menurut LGA, ini adalah kes pertama di barat daya dan mungkin juga di Jerman yang telah diketahui. Menurut LGA, ia adalah lelaki yang mengikat kontrak Covid-19 untuk pertama kalinya pada April 2020. Pada akhir Disember 2020, lelaki itu dijangkiti lagi, yang dijumpai pada awal Januari.

Setakat ini hanya jangkitan semula terpencil yang diperhatikan

Kemungkinan seseorang akan dijangkiti virus korona untuk kedua kalinya sejauh ini sangat rendah, kata Stefan Brockmann, yang mengetuai jabatan perlindungan kesihatan dan epidemiologi di Pejabat Kesihatan Negeri. Terdapat kes terpencil di mana pesakit tidak mendapat cukup antibodi pada kali pertama. Lelaki dari Black Forest itu menghidap penyakit sebelumnya. Oleh itu, kemungkinan dia tidak mengalami kekebalan yang kuat ketika dia pertama kali dijangkiti.

Institut Robert Koch baru-baru ini melaporkan "hanya beberapa kes" dan menunjukkan bahawa masih belum ada jawapan terakhir untuk banyak persoalan. Kajian yang ada hingga kini memberikan petunjuk bahawa kemungkinan jangkitan semula.

Hanya tiga kematian di seluruh dunia selepas jangkitan semula

Sejak wabak itu merebak, para saintis telah berulang kali memeriksa darah orang yang pernah dijangkiti antibodi dan antibodi lain. Semakin lama Corona berleluasa, semakin banyak yang dapat anda katakan mengenai kursus ini. Sejauh ini, nampaknya, antara lain, bahawa perlindungan imun semula jadi berkurang dari masa ke masa akibat jangkitan. "Hanya vaksinasi yang akan membuat kita keluar dari wabah ini," kata Watzl.

Menurut laporan oleh W DR, NDR dan Süddeutscher Zeitung Kes Freudenstadt mungkin merupakan kematian ketiga yang diketahui di seluruh dunia selepas jangkitan semula korona. Seorang wanita Belanda berusia 89 tahun meninggal pada bulan Oktober, tetapi sistem ketahanan badannya lemah. Pada bulan Disember, sebuah akhbar Israel melaporkan bahawa seorang pemastautin berusia 74 tahun di rumah orang tua dijangkiti lagi pada bulan Ogos dan meninggal dunia setelah selamat dari jangkitan awal.