Kajian: "Kesungguhan baru" membentuk remaja

Apa yang membuat belia Jerman berdetik? Setiap empat tahun, Kajian Sinus memberikan gambaran mengenai pemikiran, perasaan dan keinginan. Kali ini sangat menarik - bagaimanapun, ini adalah mengenai generasi Jumaat untuk Masa Depan

Remaja masa kini: turun ke bumi dan berorientasikan masalah

© F1online

Masyarakat yang menyeronokkan semalam - para penyelidik mencipta "kesungguhan baru" pada remaja masa kini. "Nampaknya orang-orang muda telah kehilangan keseronokan mereka," adalah kesimpulan Sinus Youth Study 2020 yang diterbitkan pada hari Khamis. Kajian ini telah meneliti dunia 14 hingga 17 tahun di Jerman setiap empat tahun sejak 2008.

Kajian ini tidak mewakili kerana hanya 72 orang muda berusia antara 14 dan 17 tahun yang ditemu ramah. Walau bagaimanapun, wawancara yang panjang dan peribadi memberikan penyelidik pandangan yang baik mengenai pemikiran remaja. Kaedah ini dikenali dalam penyelidikan sosial kerana pendekatan terbuka dan kedalaman lapangan yang dihasilkan.

Nilai menjadi penting lagi

"Sudah tentu orang-orang muda mengatakan tentang diri mereka sendiri: 'Hei, kita ingin bersenang-senang dalam hidup'," kata Pengarah Penyelidikan Marc Calmbach dari Institut Sinus di Berlin dari Badan Akhbar Jerman. Tetapi jika anda bertanya kepada mereka dengan lebih dekat, mereka menyatakan diri mereka lebih rendah, lebih sederhana dan lebih sedar masalah daripada kajian Sinus pertama dua belas tahun yang lalu.

Teladan yang paling hebat bagi kebanyakan orang - terutama gadis yang bersekolah tinggi - adalah ibu mereka sendiri. Menurut kajian itu, kanun nilai sosial seperti rasa kekeluargaan, kesetiaan, toleransi, pertolongan dan aspirasi individu seperti prestasi dan penentuan nasib sendiri adalah mengikat generasi muda.

Nilai-nilai ini dikongsi di semua batas sosial. "Keinginan terbesar adalah tiba di tengah-tengah masyarakat," kata Calmbach.

Akhir masyarakat yang menyeronokkan

Golongan remaja berusaha memenuhi permintaan masyarakat prestasi tinggi. Akan tetapi, pada masa yang sama, masyarakat kompetitif dan mentaliti siku dilihat lebih kritis. "Keserasian keluarga dan pekerjaan semakin penting bagi mereka. Pekerjaan 70 jam bukan impian, bahkan dengan gaji tertinggi," jelas Calmbach.

Menurut para penyelidik, "keseriusan baru" orang muda dapat dijelaskan secara besar-besaran oleh keprihatinan terhadap alam sekitar dan iklim. Selain itu, penghijrahan dan keadilan sosial juga menjadi isu utama. "Ia bukan masyarakat yang menyeronokkan seperti pada tahun 90an," kata Calmbach. "Kami sebenarnya menghadapi tantangan besar hari ini, dan mereka dirasakan sensitif." Hedonisme sebelumnya telah menurun dengan mendadak.

Terkait dengan ini adalah politikisasi generasi akan datang. Bukan dalam arti bahawa semua orang berminat dalam politik secara umum, melainkan beralih kepada topik utama pemanasan global. "Masalah iklim dibangkitkan menjadi persoalan utama mengenai ekuiti antara generasi." Tanda yang dapat dilihat: demonstrasi Jumaat untuk Masa Depan.

Generasi yang bertanggungjawab

"Kami beranggapan bahawa komitmen para pemuda terhadap perlindungan iklim tidak akan surut," kata Calmbach. "Saya kadang-kadang menganggap sikap orang dewasa yang agak sombong untuk mengukur anak muda sejauh mana mereka dapat bertahan, menurut moto: 'Selepas percutian musim panas, ia pasti akan berakhir dengan komitmen.' Itu tidak berlaku adil bagi generasi yang menggunakan topik ini dengan sangat berkesan dan kreatif. " Orang muda sukar didengar atau diwakili oleh politik.

Untuk memasukkan kesan pandemi korona, para saintis yang mengambil bahagian melakukan penyelidikan lagi pada bulan April dan Mei. Di sini ditunjukkan bahawa kebanyakan orang muda dalam politik di Jerman memberikan markah yang baik untuk pengurusan krisis mereka. Terutama Canselor Angela Merkel (CDU) dapat menjaringkan gol dengan remaja.

Secara keseluruhan, tidak ada alternatif untuk langkah-langkah yang diambil berkaitan dengan penguncian. Pembukaan semula sekolah, yang, seperti tindakan pelonggaran lain, diklasifikasikan sebagai berisiko, sering dikritik. "Ini menunjukkan bahawa orang muda melihatnya sebagai tanggungjawab mereka untuk menangani krisis dengan serius dan bimbang akan sesama manusia, walaupun seseorang itu terganggu oleh sekatan peribadi," kata Calmbach.