Kewajipan ujian yang lebih ketat untuk pelancong

Untuk kemasukan ke Jerman dari negara-negara dengan jumlah jangkitan korona yang tinggi, kewajiban ujian yang lebih ketat harus berlaku mulai hari Khamis

Sesiapa yang berada di kawasan risiko dalam sepuluh hari terakhir harus di masa depan harus mengemukakan ujian negatif selewat-lewatnya 48 jam selepas masuk. Ini diperuntukkan dalam draf ordinan oleh Menteri Kesihatan Jens Spahn (CDU), yang disahkan oleh kabinet persekutuan pada hari Rabu.

Dalam kes tertentu, keputusan ujian diperlukan sebelum masuk

Di kawasan dengan jumlah jangkitan yang sangat tinggi atau jika baru, varian virus yang lebih menular beredar di sana, hasil ujian mesti ada sebelum masuk dan mesti juga dapat menunjukkannya kepada syarikat penerbangan. Secara amnya, pelancong dari kawasan berisiko wajib masuk ke kuarantin setelah kembali.

Spahn berkata: "Perjalanan asing ke kawasan berisiko tidak sesuai dengan situasi pandemi. Sesiapa yang masih tidak mahu melakukannya tanpa harus diuji kembali pada masa akan datang. "Mutasi virus adalah risiko kesihatan tambahan, jadi penyebaran di Jerman harus dicegah sebisa mungkin.

Mulai 1 Mac, maklumat melalui SMS untuk pendatang baru

Peraturan ini akan berkuat kuasa pada hari Khamis ini. Ini juga menetapkan bahwa mulai 1 Maret, pelancong harus menerima informasi mengenai langkah-langkah masuk dan perlindungan jangkitan yang berlaku di Jerman melalui SMS.

Negara mana yang dianggap sebagai kawasan berisiko bagi pelancong Jerman dapat dilihat dalam senarai dalam talian dari Robert Koch Institute (RKI). Negara harus dapat dikira sebagai kawasan dengan jumlah jangkitan yang sangat tinggi jika terdapat lebih dari 200 jangkitan baru per 100,000 penduduk dalam tujuh hari.