Spahn membeli ubat antibodi

Kementerian Kesihatan mempunyai ubat korona baru, yang disebut antibodi monoklonal, berharga 400 juta euro. Mereka harus membantu pada fasa awal dan mencegah perjalanan yang teruk

Jerman telah membeli 200,000 dos ubat korona baru. "Dari minggu depan antibodi monoklonal akan digunakan di Jerman sebagai negara pertama di EU. Awalnya di klinik universiti," kata Menteri Kesihatan Jens Spahn (CDU) di Gambar pada hari minggu di. "Pemberian antibodi ini dapat membantu pesakit yang berisiko tinggi pada fasa awal bahawa kursus yang teruk dapat dicegah," jelas Spahn. Oleh itu, kosnya berjumlah 400 juta euro.

Rawatan antibodi dari Amerika Syarikat

Kementerian Kesihatan Persekutuan (BMG) mengumumkan atas permintaan bahawa permohonan itu berdasarkan penilaian risiko-manfaat individu oleh doktor yang merawat. Bekas Presiden AS Donald Trump dirawat dengan bentuk antibodi ini setelah dijangkiti korona, seperti itu BamS dilapor. Di Amerika Syarikat ada kelulusan darurat FDA untuk ubat-ubatan ini, di Kesatuan Eropah mereka belum diluluskan.

Menurut maklumat itu, kementerian telah mendapatkan kontingen dari dua ubat yang disebut antibodi monoklonal. Di satu pihak, terdapat antibodi Bamlanivimab, yang sedang dikembangkan oleh syarikat farmasi AS Eli Lilly, dan di sisi lain, dua antibodi casirivimab / imdevimab dari pengeluar AS Regeneron, yang akan diberikan pada masa yang sama .

Kesan positif terhadap perkembangan penyakit

Antibodi monoklonal dibuat di makmal dan dirancang untuk mematikan virus setelah dijangkiti. Monoklonal bermaksud bahawa antibodi yang digunakan semuanya sama dan menyerang virus pada sasaran yang jelas.

"Menurut kajian yang ada, ubat itu mungkin dapat membantu membatasi jumlah virus di dalam tubuh dan dengan itu mempunyai pengaruh positif terhadap perjalanan penyakit ini," kata seorang jurucakap kementerian. Ubat-ubatan tersebut secara beransur-ansur akan tersedia kepada hospital khusus secara percuma dalam beberapa minggu mendatang.

Pakar kesihatan dari SPD, FDP dan Hijau menyambut pembelian sebagai langkah yang wajar. Situasi kajian berkembang ke arah yang mana penyakit ini dapat dipengaruhi secara positif, kata pakar kesihatan SPD Karl Lauterbach, rakan kongsi dari Syarikat editorial Berlin baru (Edisi Isnin). "Kerana kos tinggi ubat-ubatan ini, klinik mungkin tidak akan membeli bekalan ini. Oleh itu, saya menyambut baik tindakan tersebut."

Bukan penawar keajaiban, tetapi bantuan tambahan

Ahli politik kesihatan Hijau Janosch Dohmen melihat ubat itu sebagai "tambahan berguna" sehingga cukup banyak orang yang diberi vaksin. "Jika wabah ditemukan di panti jompo, misalnya, perawatan di unit perawatan intensif dapat dihindari melalui penyebaran yang cepat. Ubat ini bukan penyembuh ajaib, tetapi komponen pelengkap." Dia mengkritik bahawa strategi ini baru dilakukan. Dalam perlumbaan menentang mutasi, tidak cukup bergantung pada vaksinasi.

Pakar kesihatan FDP Andrew Ullman menunjukkan perlunya penyelidikan lebih lanjut. Keadaan data adalah tipis. "Jika Spahn ingin mendekati masalah itu secara profesional, dia tidak punya pilihan selain menguji ubat tersebut sebagai bagian dari persetujuan belajar di klinik universiti."