Ubat penahan sakit: Penyelidikan Opioid

Opioid ditujukan untuk kesakitan yang tidak dapat diatasi sebaliknya. Para saintis mengusahakan opioid tanpa kesan sampingan yang teruk

Opium opium: getah susu mengandungi morfin, "ibu opioid"

© iStock / paulfjs

Mereka adalah ubat penghilang rasa sakit yang paling kuat, di satu pihak. Sebaliknya, mereka boleh menyebabkan ketagihan, pernafasan lambat dan menyebabkan kesan sampingan lain seperti kulit gatal yang luar biasa, loya dan sembelit yang teruk. Terapi dengan opioid yang disebut adalah pedang bermata dua.

Sejak sekian lama terdapat usaha untuk menggunakan bahan aktif yang baik - tanpa harus menerima yang buruk. Yang pertama mungkin 120 tahun yang lalu. Pada masa itu, bahan kimia yang sedikit diubah suai muncul di pasaran: heroin. Harapan bahawa alternatif morfin ini tidak menjadi ketagihan tidak menjadi kenyataan. Semua usaha lain untuk mengurangkan kesakitan teruk tanpa kesan sampingan juga telah gagal setakat ini - walaupun para saintis kini memahami mekanisme tindakan opioid dengan lebih baik.

Penggunaan opioid: peningkatan berterusan

Pada tahun 2008, 360 juta dos opioid harian diresepkan oleh doktor, pada tahun 2017 terdapat 423 juta dos harian: Bilangan preskripsi opioid di Jerman meningkat secara perlahan tetapi berterusan. Data semasa mengenai bidang aplikasi tidak ada. Walau bagaimanapun, menurut kajian dari tahun 2010, tiga perempat dari preskripsi tidak dikeluarkan untuk kesakitan tumor kawasan aplikasi yang sebenarnya.

Namun, pada masa ini, kumpulan penyelidik semakin bersiap untuk akhirnya menghampiri tujuan tersebut. Contohnya pasukan antarabangsa dengan penyertaan Jerman. Opioid menyasarkan reseptor tertentu di dalam badan. Para saintis memeriksa tiga juta bahan di komputer untuk melihat sama ada ia sesuai dengan reseptor ini. 23 calon mungkin kekal, dan pasukan itu terus berusaha untuk satu.

Percubaan memberi harapan

Hasilnya: PZM-21. Bahan tidak hanya sesuai dengan reseptor. Ia juga berjaya mempengaruhi dua jalur isyarat penting melalui ikatan ini. Yang menghasilkan kesan menghilangkan rasa sakit diaktifkan. Yang lain sepatutnya menyebabkan banyak kesan sampingan dan tetap dimatikan berkat PZM-21.

Teori kumpulan penyelidikan telah disahkan dalam praktiknya. Kesakitan diatasi dan tidak ada kesan sampingan - sekurang-kurangnya pada percubaan haiwan. "Kami masih mempunyai banyak kerja persiapan yang perlu dilakukan di makmal sebelum kami dapat melakukan ujian ke atas manusia," kata Profesor Peter Gmeiner dari Ketua Kimia Farmasi di Universiti Erlangen-Nuremberg. "Kami tidak begitu berani mengatakan bahawa kami sudah menyelesaikan masalahnya."

Sebuah syarikat dari negeri Pennsylvania AS mengambil jalan yang sama dengan Gmeiner. Dia telah menunjukkan lima kajian dengan pesakit dan telah melamar persiapannya dari American FDA - tanpa berjaya. FDA belum yakin akan keselamatan bahan tersebut dan menuntut lebih banyak data. Keluar terbuka.

Profesor Christoph Stein sudah ragu-ragu dengan penyelesaiannya. Dia tidak percaya bahawa kesan dan kesan sampingan dari penghilang rasa sakit yang kuat dapat diberikan dengan jelas pada kedua-dua jalur isyarat tersebut.

Melegakan kesakitan di tempat

Pengarah Institut Anestesiologi Eksperimen di Charité Berlin sedang menguji pendekatan yang sama sekali berbeza, memanfaatkan fakta bahawa reseptor opioid tidak hanya terdapat di otak dan saraf tunjang, tetapi juga pada saraf di seluruh badan. "Reseptor periferal ini sebaiknya diaktifkan apabila terdapat keradangan pada tisu yang cedera," jelas doktor. Contohnya dengan arthritis, dengan saraf yang cedera, tetapi juga dengan barah. "Kemudian opioid menghilangkan banyak kesakitan di tempat, tanpa melalui otak."

Stein dan rakannya menggunakan simulasi komputer untuk mengembangkan bahan aktif yang hanya mengaktifkan reseptor periferal ini. Kajian makmal dan eksperimen haiwan menunjukkan bahawa kesan sampingan dapat dielakkan dengan cara ini.

Banyak kajian, hasil masih terbuka

Setakat ini, belum ada syarikat farmasi yang mahu mengubah pengetahuan ini menjadi ubat. Stein juga mengakui bahawa jika rasa sakit itu teruk, opioid, yang berfungsi melalui otak, cenderung terus diperlukan. Contohnya dengan pesakit tumor.

"Saat ini banyak penyelidikan sedang dilakukan," kata ahli farmasi Gmeiner. "Masih perlu dilihat pendekatan mana yang paling baik dapat menghilangkan rasa sakit dengan kesan sampingan yang lebih sedikit."

Penyelidik Amerika dari North Carolina mengejar strategi lain. Bahan aktifnya juga menyasarkan jenis reseptor opioid yang lain. Dalam eksperimen haiwan, ia menghilangkan rasa sakit seratus kali lebih banyak daripada morfin. Sebelum bahan aktif dapat diuji pada manusia, kemungkinan kesan sampingan toksik mesti dikesampingkan.

Sehingga alternatif daripada opioid yang digunakan sebelumnya dijumpai dan dibawa ke pasaran, yang paling penting ialah penggunaan opioid yang betul. Mereka hanya ditujukan untuk pesakit tumor dan untuk orang dengan kesakitan teruk yang tidak dapat diatasi sebaliknya, misalnya setelah operasi. Kajian terbaru menunjukkan bahawa ejen tidak berfungsi lebih baik daripada ibuprofen, misalnya, bagi kebanyakan pesakit yang mengalami masalah belakang.

Antara terapi dan ketagihan

Walau bagaimanapun, untuk melegakan kesakitan kronik, ubat hanya boleh menjadi sebahagian daripada program terapi komprehensif di mana doktor, psikologi dan ahli fisioterapi bekerjasama. Sekiranya doktor memberikan resep opioid untuk pesakit punggung atau osteoartritis, percubaan rawatan harus berakhir dengan cepat sekiranya terbukti tidak berkesan atau kesannya hilang.

Ketagihan opioid telah menjadi masalah besar di Amerika Syarikat. Jerman jauh dari itu. Tetapi di sini juga, data dari syarikat insurans kesihatan Barmer GEK menunjukkan pada awal tahun 2010 bahawa kebanyakan ubat penahan sakit yang kuat diresepkan kepada pesakit yang memerlukan terapi yang berbeza, misalnya untuk sakit kepala yang luar biasa. Bagi orang yang kesakitannya tidak dapat diatasi, opioid tetap menjadi pilihan terapi penting - walaupun terdapat kesan sampingan.

Dari tanaman hingga ubat

Bahan ibu dari ubat penghilang rasa sakit terkuat terkandung dalam getah opium opium. Morfin (dahulunya disebut morfin) digunakan sebagai mabuk dan ubat selama ribuan tahun.

Bahan tumbuhan lain yang terkenal adalah kodin, yang kini digunakan sebagai penekan batuk. Kedua-dua bahan semula jadi dipanggil candu
ditetapkan.

Opioid, sebaliknya, adalah varian bahan kimia yang diubahsuai secara kimia dengan komposisi yang sama sekali berbeza. Mereka mencapai kesan yang serupa. Opioid kuat termasuk fentanil, oksikodon, dan hidromorphone. Mereka hanya boleh diresepkan dengan preskripsi narkotik. Ini tidak berlaku untuk opioid yang kurang berkesan seperti codeine, tramadol dan gabungan tilidine dan naloxone.

Opiat dan opioid diberikan sebagai tablet, kapsul, titisan atau supositoria, dimasukkan ke dalam badan atau menempel pada kulit sebagai tompok pelepasan perlahan.

sakit