Kehilangan sperma misteri

Lelaki di negara kaya mempunyai sel sperma yang lebih sedikit dan lebih sedikit. Sudah tiba masanya untuk memandang serius aliran menurun yang telah lama berjalan

Adakah akhir umat manusia semakin hampir? Nampaknya begitu. Kajian menunjukkan: jumlah sel sperma pada lelaki semakin berkurang

© W & B / Szczesny

Akhir manusia boleh mengancam. Lelaki di negara perindustrian menghasilkan hampir 60 peratus lebih sedikit sperma daripada yang mereka lakukan hampir empat dekad lalu. Demikian komen Dr. Hagai Levine dari Hebrew University of Jerusalem (Israel) menulis analisisnya mengenai 244 kajian dengan hampir 43,000 peserta yang sihat di semua benua. Menurut neraca penyelidik, jumlah sperma dalam ejakulasi turun rata-rata 1.6 peratus setiap tahun.

"Analisis ini sangat komprehensif dan dilakukan dengan baik. Oleh itu, saya menganggap bahawa data tersebut betul," kata Profesor Andreas Meinhardt dari Institut Anatomi dan Biologi Sel di University of Giessen, menilai hasil yang diterbitkan dalam jurnal Human Reproduction Update. "Bagaimanapun, jumlah sperma yang diukur masih jauh di atas nilai kritikal."

Masalah serius?

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia, sekurang-kurangnya 39 juta sperma masih dianggap normal dalam ejakulasi. Jumlah yang ditentukan dalam kajian ini adalah sekitar 3.5 kali lebih tinggi pada 138 juta (lihat grafik di bawah).

Oleh itu, Meinhardt melihat manusia jauh dari krisis sperma yang disebut. Istilah ini bermula pada tahun 1992, ketika para penyelidik di University of Copenhagen (Denmark) menerbitkan bukti kehilangan sperma global untuk pertama kalinya.

Analisis dari Israel sekarang menunjukkan: penurunan itu nyata. Dan anda harus memandang serius, para pakar bersetuju dengan perkara itu. "Sekiranya tren berlanjutan, kita benar-benar dapat mengalami krisis sperma pada suatu ketika," kata Profesor Artur Mayerhofer, yang meneliti kesuburan lelaki di Pusat Bioperubatan Universiti Munich. Sebab-sebab penurunan ini tidak dapat disebutkan. "Tahap pengetahuan kami terlalu samar."

Pakar mengesyaki bahan kimia

Terdapat banyak kemungkinan sebab untuk ini. Contohnya, bahan kimia tertentu dalam plastik, kosmetik dan racun perosak disyaki mengganggu pengeluaran sperma. Ini adalah bahan yang meniru kesan estrogen - iaitu hormon wanita.

Ini termasuk plasticizer dalam plastik, yang disebut phthalates. "Tetapi bukti bahawa mereka sebenarnya menyumbang kepada kehilangan sperma masih belum selesai," kata Mayerhofer. Kerana hampir semua penemuan itu berasal dari ujian makmal - dan mereka tidak dapat dipindahkan satu persatu ke keadaan manusia.

Masih normal: Titik menunjukkan hasil banyak sperma. Ini mengakibatkan penurunan jumlah sperma rata-rata setiap lelaki menjadi 138 juta menjelang 2011 (garis putih). Itu masih jauh di atas nilai norma yang lebih rendah iaitu 39 juta (garis merah)

© W&B

Oleh kerana apa yang disebut prinsip pencegahan berlaku di Kesatuan Eropah, kecurigaan yang berasas itu sudah memadai. Kemudian bahan yang berpotensi berbahaya dapat dilarang atau penggunaannya dibatasi. Perkara ini juga berlaku untuk sebilangan phthalates.

"Dengan beribu-ribu bahan persekitaran, sangat sukar untuk memahami hubungan dan interaksi kausal," jelas Mayerhofer. Kerana banyak faktor lain yang dikatakan mempengaruhi kesuburan. Tembakau, dadah dan alkohol, misalnya, tetapi juga sinar-X, kegemukan dan suhu yang terlalu tinggi.

Tiada bukti yang selamat

Itulah sebabnya lelaki yang ingin mempunyai anak sering mendengar petua untuk mengelakkan diri dari pergi ke sauna dan mandi air panas. Atau mereka dinasihatkan agar tidak memakai seluar dalam dan seluar dalam yang terlalu ketat. Meinhardt: "Tetapi tidak ada bukti bahawa salah satu faktor yang disebutkan menyebabkan kehilangan sperma secara umum."

Pada masa ini tidak ada bukti saintifik yang jelas untuk kaitan dengan ubat - tetapi ada banyak bukti. Pasukan Mayerhofer meneliti kesan ubat anti-radang.

"Kami dapat menunjukkan, antara lain, bahawa bahan aktif ibuprofen merosakkan sel-sel tertentu di testis untuk mengangkut sperma," kata pakar. Dia menerbitkan hasil ini di jurnal pada tahun 2018 Endokrinologi Molekul dan Selular.

Hampir pada masa yang sama, sebuah persatuan penyelidikan Denmark-Perancis menunjukkan: Pentadbiran ibuprofen selama empat minggu mengganggu pembentukan testosteron pada lelaki muda yang sihat. "Saintis lain telah menemui petunjuk bahawa ubat anti-radang penuh dengan risiko untuk bayi yang belum lahir," kata Mayerhofer. Ini termasuk bahan aktif yang biasa digunakan seperti ibuprofen, asid asetilsalisilat dan paracetamol.

Umur bersalah kerana kehilangan sperma

Mayerhofer percaya kemungkinan penggunaan ubat ini secara besar-besaran dapat menyebabkan kehilangan sperma secara umum dalam jangka waktu yang lebih lama. Atas sebab ini juga, nasihat untuk mengambil persediaan yang kerap di farmasi ini masuk akal.

Pengaruh usia juga harus diteliti dengan lebih teliti. Charlie Chaplin menjadi bapa lagi pada usia 73, dan Anthony Quinn pada usia 81 tahun. Tetapi kesuburan lelaki secara amnya bertambah buruk sejak bertahun-tahun. Satu kajian dari tahun 2003 mendapati bahawa wanita muda memerlukan purata empat bulan untuk hamil dengan pasangan berusia 25 tahun - sedangkan memerlukan dua tahun dengan seorang wanita berusia 45 tahun. Peluang untuk berjaya dengan inseminasi buatan juga berkurang seiring dengan usia lelaki - bukan hanya wanita.

Prof Artur Mayerhofer, Institut Anatomi Universiti Munich

© W & B / Sonja Herpich

Nampaknya risiko untuk ibu dan anak juga meningkat seiring dengan usia ayah. Penyelidik menerbitkan bukti mengenai ini dalam beberapa bulan yang lalu Jurnal Perubatan British. Sebagai contoh, bayi yang berusia lebih dari 45 tahun cenderung untuk dilahirkan sebelum waktunya atau dengan berat badan yang rendah. Dan mereka memerlukan bantuan pernafasan lebih kerap daripada bayi baru lahir yang mengandung 25 tahun.

Mayerhofer menjelaskan perbezaan dengan fakta bahawa perubahan genetik pada sel pembentuk sperma dapat meningkat selama bertahun-tahun. Namun, walaupun pakar kesuburan mendapati hasil kajian lain membingungkan: wanita lebih cenderung menderita diabetes kehamilan jika pasangannya berusia lebih dari 45 tahun.

Setiap orang keenam tanpa anak

Jam biologi juga berdetik untuk lelaki. Namun, bukan hanya jumlah sel sperma yang berperanan dalam kesuburan anda. Di samping itu, sekurang-kurangnya 59 peratus harus hidup, sekurang-kurangnya 32 peratus harus bergerak maju, dan sekurang-kurangnya empat peratus harus berbentuk normal.

Analisis kajian Israel tidak mengambil kira semua ini. Oleh itu, persoalan penting berikut masih belum dijawab: Adakah kesuburan menurun seiring dengan jumlah sperma?

Bagaimanapun, satu perkara yang pasti: sekitar enam juta lelaki dan wanita berusia antara 25 dan 59 tahun secara sukarela tidak mempunyai anak di Jerman sahaja, sekitar satu dari enam kumpulan usia ini. Dan jika tidak ada keturunan, hal itu sering terjadi pada lelaki seperti wanita. Kajian Eropah yang besar menunjukkan bahawa semakin tidak sihat seorang lelaki dan hidupnya, semakin teruk keadaan spermanya.

Penemuan yang membimbangkan

Terdapat sebab yang berbeza mengapa ia tidak berfungsi dengan begitu banyak pasangan. Yang pasti adalah bahawa keinginan untuk mempunyai anak telah ditangguhkan semakin banyak. Secara statistik, lelaki di Jerman menjadi bapa buat pertama kalinya pada usia 34 tahun, wanita berusia 30 tahun ketika anak pertama mereka dilahirkan. Sebagai perbandingan: pada tahun 1980 rata-rata wanita melahirkan bayi pertama mereka dengan kami ketika berusia 25 tahun.

Walau bagaimanapun, kehilangan sperma global berlaku tanpa mengira usia lelaki yang diperiksa. Lebih penting lagi untuk melihat lebih dekat pengaruh kesuburan.

"Kami menganggap ini sebagai bidang penelitian yang diabaikan memandangkan situasi yang membimbangkan di seluruh dunia," tulis 22 pakar antarabangsa pada Oktober 2018. Mereka juga membenarkan keprihatinan mereka dengan fakta bahawa jumlah sel sperma semakin meningkat, sementara tumor testis dan kerosakan organ genital semakin meningkat.