Pandemik mengganggu jam dalaman

Para penyelidik telah mengkaji persepsi masa dalam krisis korona. Hasilnya dapat mengesahkan mengapa orang tua, jika dilihat kembali, merasa bahawa tahun-tahun berlalu semakin cepat

Lebih dari 100 tahun yang lalu, Albert Einstein memusingkan fisika ketika dia memaparkan waktu, yang hingga saat itu dianggap sebagai pemalar, sebagai kuantiti relatif. Walaupun dapat diukur secara objektif, masa tidak berlalu di mana-mana dan pada kelajuan yang sama untuk semua orang. Tetapi perbezaannya sangat kecil sehingga hampir tidak penting di bumi. Waktu tidak hanya menjadi objek kajian dalam bidang fizik, tetapi juga dalam bidang psikologi, kerana banyak kaitannya dengan persepsi kita. Di sini juga, masa berlalu, sekurang-kurangnya nampaknya, dengan kelajuan yang berbeza - dan jelas.

Seperti yang dapat dilihat dari sebuah kajian yang diterbitkan dalam jurnal "PLOS ONE", banyak orang merasakan peredaran masa semasa gelombang Corona yang pertama berbeza daripada biasanya.Kumpulan yang diketuai oleh Ruth Ogden dari Universiti John Moores di Liverpool menemu ramah sekitar 600 orang UK antara 7 April dan 30 April dalam tinjauan dalam talian mengenai masa, mood dan keadaan peribadi. Penulis percaya bahawa sekatan hubungan memberi peluang yang jarang untuk mengkaji bagaimana gangguan dalam kehidupan seharian mempengaruhi persepsi masa.

Umur dan kepuasan mempengaruhi persepsi masa

Lebih daripada 80 peratus responden menyatakan bahawa masa sekatan kenalan telah berlalu lebih cepat atau lebih lambat daripada biasa. Mereka yang lebih tua dan tidak berpuas hati dengan tahap hubungan sosial mereka, waktu sering berlalu dengan lebih perlahan. Mereka yang lebih muda dan lebih berpuas hati lebih cenderung merasakan bahawa acara semakin cepat. Perkara ini berlaku baik untuk hari individu dan juga selama berminggu-minggu.

Hasil ini sangat menarik kerana kajian sebelumnya menunjukkan bahawa orang tua, dalam retrospeksi, biasanya merasakan jangka masa sepuluh tahun menjadi lebih pendek daripada orang yang lebih muda. Fenomena ini juga diketahui umum bahawa tahun-tahun nampaknya berlalu lebih cepat dan cepat dengan bertambahnya usia.

Mengimbas kembali, masa sering dirasakan melalui peristiwa

Profesor psikologi Helmut Prior dari Universiti Goethe di Frankfurt am Main tidak melihat percanggahan. Mereka yang hanya mengalami sedikit kehidupan semasa sekatan korona yang berkaitan mungkin mendapati hari-hari individu sangat panjang, menurut Prior. Kemudian, dalam retrospeksi, ia mungkin berbeza. "Ketika mereka yang selama ini berminggu-minggu, melihat ke belakang, mereka hampir mempunyai perasaan bahawa tidak ada waktu sama sekali," kata saintis yang tidak terlibat dalam kajian ini.

Sebabnya adalah, jika dilihat kembali, masa sering dirasakan melalui peristiwa. "Hanya ada sedikit peristiwa yang menyusunnya." Perkara ini lebih kerap berlaku pada orang tua yang sudah bersara. Di samping itu, orang tua mungkin juga mempunyai kecenderungan yang lebih besar untuk mengabaikan kenangan negatif.

Bagi orang yang dicabar, momen itu berlalu dengan lebih pantas

Bagi orang-orang yang menghadapi cabaran lebih banyak semasa krisis daripada sebelumnya, contohnya ibu bapa dan pekerja dalam profesi yang berkaitan dengan sistemik, masa nampaknya telah berlalu lebih cepat pada masa ini. Tetapi jika dilihat kembali, rasanya sudah hampir bertahun-tahun baginya, kata Prior.

Penulis melihat batasan untuk nilai maklumat kajian mereka dalam kenyataan bahawa penggunaan alkohol meningkat semasa wabak. Bagaimana satu atau gelas lain mempengaruhi persepsi masa belum dijelaskan.