"Setiap hari siling jatuh lebih banyak di kepala saya"

Situasi semasa adalah cabaran khusus bagi orang bujang. Apa yang sedang dilalui oleh Doris, seorang mandor industri yang sudah bersara

Jangan berjumpa dengan sesiapa selama berminggu-minggu - kesunyian mengancam terutamanya bagi orang bujang

© Stockbyte / RYF

Sejak wabak Covid-19, hidup saya terbahagi kepada sebelum dan sesudahnya. Bagi banyak orang, saya tahu. Tetapi di mana orang lain terus mengalami kehidupan sosial yang berkurang, saya sekarang hanya mempunyai hubungan telefon.

Bukannya saya memerlukan seseorang di sekeliling saya sepanjang masa, sebaliknya. Sehingga dua setengah minggu yang lalu, saya sengaja menetapkan ini satu hari dalam seminggu yang saya bebas: Tidak ada janji temu, tidak ada dalam program ini. Hanya masa untuk diri saya dan hobi kegemaran saya, membaca. Untuk bersendirian bukan untuk kesepian, saya sering bercerita pada diri sendiri sejak suami meninggal.

Sebenarnya, dalam keadaan biasa, saya adalah orang yang anda panggil sebagai pesara. Saya berjumpa dengan rakan tiga kali seminggu. Bergantung pada cuaca, kami pergi bersama ke kolam renang dalaman atau berlari mengelilingi tasik berdekatan. Tarikh tetap lain adalah pertemuan dengan pasangan suami isteri yang dikasihi dan dua orang bujang yang lain: Bersama-sama kita memulakan kumpulan yang baik tahun lalu. Kami biasanya memasak bersama ketika melihat antara satu sama lain, kadang-kadang di sini, kadang-kadang di sana. Kemudian kemudian: backgammon atau skat, bersosial.

"Bilakah kita akan bertemu lagi?"

Karin melancarkan potpourri kenalan sosial saya. Saya kadang-kadang memanggilnya kawan saya sehari-hari. Ingrid, sebaliknya, memanggil saya "sokongan". Wanita berusia pertengahan lima puluhan itu menderita penyakit mental, tidak dapat bekerja dan gembira apabila mendapat "struktur" melalui satu atau yang lain dengan saya. Baru-baru ini, dua setengah minggu yang lalu, dia menolong saya mengubahsuai dapur saya. Ini menghentikan saya, mengukurnya sendiri dan meraikan hasilnya bersama saya dengan segelas wain pada waktu petang.

Saya masih ingat dengan tepat bagaimana maksud saya ketika saya pergi: Bilakah kita akan bertemu lagi? Semua orang tahu bahawa pemerintah sedang dalam proses mempertimbangkan langkah-langkah untuk menahan Covid-19. Anda mengetahuinya di kepala anda. Bagaimana perasaan yang disebut pengasingan sosial ini? Hampir tidak ada yang dapat membayangkan itu.

Kami di Bavaria adalah antara yang pertama mendapat perintah berkurung. Saya telah berhati-hati pada hari-hari sebelumnya. Sebagai pesara, saya tidak semestinya berada di sekitar orang, kata saya sendiri. Dan tinggal di rumah sekarang adalah langkah pencegahan sementara. Angelo, seorang pemuda yang saya mengajar, adalah orang terakhir yang masuk ke apartmen saya. Sudah sunyi sejak dia pergi.

Siapa sebenarnya yang menyokong siapa di sini?

Sekurang-kurangnya kedai perkakasan masih dibuka untuk beberapa hari pertama. Sama seperti yang lain suka berbelanja, saya suka melayari di sini dan memikirkan projek baru untuk pangsapuri. Tiba-tiba anda hanya dapat masuk dengan lesen perdagangan. Ketika saya mendengarnya, saya menyedari betapa seriusnya keadaan itu buat pertama kalinya. Sekarang anda bersendirian, saya fikir. Dan saya memikirkan Karin dan sesuatu akan hampir bertukar.

Siapa sebenarnya yang menyokong siapa di sini? Saya bertanya pada diri saya sekarang apabila kita bercakap di telefon. Kami melakukannya sekali sehari. "Mari kita teruskan," saya mendengar diri saya mengatakan, sekurang-kurangnya ini satu titik tetap. Hari-hari perlahan-lahan berlalu akhir-akhir ini, masa hampir habis. Saya sering melakukan perkara-perkara yang tidak dapat dilupakan oleh saya sehingga baru-baru ini: tinggal di tempat tidur sehingga pukul setengah setengah. Jangan bersarapan hingga tengah hari. Tonton filem cetek. Dunia yang sempurna, jika tidak di luar sana, maka sekurang-kurangnya di sini.

Syarat seperti yang disampaikan

Suami saya akan menepuk-nepuk tangan di kepalanya sekiranya dia dapat melihat saya seperti itu. Kematiannya baru-baru ini disambut buat kali kelima. Ia adalah masa yang sukar ketika dia meninggal setelah lama dan sakit serius. Tidak lama selepas itu, saya terpaksa menguburkan ibu bapa saya dalam beberapa bulan - tiga kematian dalam empat bulan! Saya fikir saya berada pada tahap paling rendah. Tetapi berbanding dengan tahap rendah saya sekarang, ada perbezaannya. Anda dapat melihat tanah lagi jika anda mencuba - itulah yang saya alami ketika itu. Itu adalah usaha untuk kembali bersosial dengan masa, untuk bertemu lagi. Tetapi sekurang-kurangnya: ada kemungkinan ini. Sekarang, di sisi lain, saya merasa seperti berada di belas kasihan. Tidak dapat melakukan apa-apa mengenai keadaan ini sebagaimana adanya.