Kanser rektum: definisi, tanda, terapi

Kanser rektum atau rektum (barah rektum) adalah tumor malignan yang berasal dari lapisan bahagian bawah usus

Kandungan kami diuji secara farmasi dan perubatan

Rektum berada di hujung usus dan terbuka ke saluran dubur

© W & B / Ulrike Möhle

Kanser Kolon - Secara Ringkas

Doktor merujuk kepada tumor usus yang jaraknya kurang dari 16 sentimeter dari dubur sebagai barah rektum (barah rektum). Karsinoma kecil dapat dikeluarkan secara endoskopik, sementara yang lebih besar dikendalikan dengan sayatan perut. Selain pembedahan, banyak pesakit menerima kombinasi radiasi dan kemoterapi, tetapi kadang-kadang hanya terapi radiasi.

Definisi: apakah itu kanser rektum?

Rektum adalah bahagian terakhir usus besar dan terbuka ke saluran dubur. Panjangnya sekitar enam hingga lapan inci. Menurut definisi antarabangsa, tumor yang berjarak 16 sentimeter atau kurang dari garis luar saluran dubur (anus) disebut sebagai barah rektum (barah rektum, barah rektum).

Kanser rektum sering timbul akibat perubahan tisu yang awalnya tidak berbahaya dalam bentuk pertumbuhan jinak (polip). Sekiranya faktor-faktor tertentu ditambahkan, polip ini dapat merosot dan berkembang menjadi barah.

Kanser kolon (iaitu karsinoma kolon dan rektum) adalah penyebab kematian berkaitan barah ketiga yang paling biasa di Jerman. Kes baru tahunan di Jerman pada tahun 2014 adalah sekitar 33,000 pada populasi lelaki dan sedikit lagi (sekitar 28,000) pada populasi wanita.

Soalan mengenai barah?

0800 - 420 30 40
setiap hari dari 8:00 pagi hingga 8:00 malam

[email protected]

www.krebsinformationsdienst.de

Kami di sini untuk anda.

Polip: Kanser usus boleh berkembang dari mereka

© Shutterstock / Juan Gaertner

Punca dan Faktor Risiko

Polip dan penyakit radang usus

Dalam kebanyakan kes, barah rektum berkembang dari perubahan tisu jinak yang disebut polip. Pertumbuhan awal mukosa usus yang jinak ini boleh merosot dalam keadaan tertentu. Kemudian sel-sel individu membiak secara berlebihan dan tidak terkawal, akhirnya tumbuh ke tisu sekitarnya dan memusnahkannya. Sekiranya sel-sel barah masuk ke dalam saluran darah dan limfa, mereka dapat menjangkau organ-organ lain di dalam badan dan membentuk tumor anak perempuan (metastasis) di sana.

Orang yang mempunyai banyak polip jinak di usus mereka mempunyai risiko lebih tinggi terkena barah usus besar berbanding dengan populasi yang lain. Penyakit radang usus lama (terutamanya kolitis ulseratif) juga meningkatkan kemungkinan barah rektum. Sekiranya, selepas penyakit pundi kencing tertentu, pengalihan kencing mesti berlaku melalui usus, ini juga merupakan faktor risiko.

Kecenderungan genetik

Kecenderungan genetik juga boleh memainkan peranan penting. Diakui, tidak semua orang jatuh sakit dengan barah dalam keluarga. Walau bagaimanapun, jika satu atau lebih saudara-mara peringkat pertama (mis. Ibu bapa atau adik-beradik) terkena barah usus besar, anda mempunyai risiko kanser yang lebih tinggi daripada purata Penyakit keturunan tertentu mendorong berlakunya tumor: dua yang paling penting adalah sindrom Lynch atau sindrom barah bukan polipoid keturunan (HNPCC) dan poliposis adenomatous keluarga (FAP). Ujian gen khas dapat menjelaskan sama ada seseorang itu sebenarnya menghidap penyakit ini.

Umur

Risiko menghidap barah rektum meningkat seiring bertambahnya usia. Penyelidik kanser mengaitkannya dengan fakta bahawa seiring bertambahnya usia, kemampuan sel seseorang untuk memperbaiki kecacatan pada bahan genetik menurun. Sekiranya kesalahan seperti itu terkumpul di dalam genom, sel-sel dapat merosot. Dalam kes yang jarang berlaku (misalnya, dengan HNPCC atau FAP), barah rektum berkembang pada usia pertengahan. Selalunya hanya berlaku pada dekad keenam dan ketujuh kehidupan.

gaya hidup

Merokok jangka panjang dan pengambilan alkohol yang tinggi dapat meningkatkan risiko barah rektum. Diet yang sihat, sebaliknya, mempunyai kesan pencegahan. Kami mengesyorkan pengambilan 30 gram serat setiap hari. Komponen makanan ini merangsang aktiviti usus dan melancarkan pencernaan. Di samping itu, anda harus meletakkan banyak sayur-sayuran, buah, produk bijirin dan kekacang (seperti lentil, kacang polong dan kacang) di menu. Daging merah dan diproses hanya boleh diminum secara sederhana dan alkohol harus dielakkan jika boleh. Aktiviti fizikal yang kerap (sekurang-kurangnya dua setengah jam seminggu latihan fizikal sederhana atau latihan intensif 75 minit seminggu), sebaliknya, mempunyai kesan pencegahan. Sesiapa yang berlebihan berat badan harus berusaha menurunkan berat badan tambahan.

Sekiranya ujian darah dalam najis positif, kolonoskopi harus dilakukan

© W & B / Heller

Gejala

Tanda-tanda kanser rektum serupa dengan penyakit usus jinak. Ini bermaksud bahawa tidak setiap penyelewengan dalam pergerakan usus selalu bermaksud barah. Walaupun begitu, disarankan untuk berjumpa doktor dan mungkin juga pakar seperti proctologist atau gastroenterologist sekiranya anda mempunyai simptom berikut:

• Pendarahan yang kelihatan dari dubur

• pergerakan usus yang menyakitkan

• Perubahan tabiat buang air besar (terutama dari usia 40 tahun)

• darah di dalam najis anda

• Warna najis yang tidak biasa

• Kehilangan prestasi dan keletihan

• Sembelit berterusan atau penyumbatan usus

• penurunan berat badan (jarang berlaku)

• demam (jarang berlaku)

Pencegahan: Kolonoskopi membantu mengesan barah dan pendahulunya pada peringkat awal

© iStock / robertprzybysz

Pengesanan Awal Kanser Kolon

Di Jerman, wanita berusia 50 hingga 54 tahun berhak menjalani ujian darah di najisnya sekali setahun. Lelaki dari kumpulan umur ini boleh mengambil ujian najis tahunan jika mereka memutuskan untuk tidak melakukan kolonoskopi. Perkara berikut berlaku untuk kedua-dua jantina: Dari usia 55 tahun, ujian boleh dilakukan setiap dua tahun selagi tidak ada kolonoskopi. Palpasi bahagian bawah usus dapat dilakukan pada lelaki sebagai bagian dari pengesanan awal kanser prostat. Pada wanita, doktor boleh melakukan pemeriksaan ini semasa rawatan pencegahan ginekologi.

Lelaki dari 50 tahun dan wanita dari 55 tahun boleh menjalani kolonoskopi. Lelaki mengalami barah usus lebih awal daripada wanita, jadi kolonoskopi pertama disyorkan untuk mereka lebih awal. Kolonoskopi baru kemudiannya dapat dilakukan sekurang-kurangnya sepuluh tahun. Sekiranya kolonoskopi pertama tidak berlaku sehingga usia 65 tahun ke atas, kolonoskopi kedua tidak lagi dirancang.

Bagi orang yang menghidap barah dalam keluarganya, pemeriksaan pencegahan lebih awal (mungkin sebelum usia 45 tahun) dan / atau ujian genetik tambahan mungkin berguna dalam kes individu.

Pemeriksaan palpasi (pemeriksaan rektum):

Doktor mengimbas saluran dubur dan bahagian bawah usus dengan jarinya. Dengan kaedah mudah ini, dia dapat mengesan lebam seperti polip atau benjolan. Namun, kerana jari pemeriksa hanya mencapai bahagian terkecil dari rektum, barah rektum tidak dapat dikesampingkan.

Ujian kerusi:

Sampel najis diperiksa untuk darah. Dengan bantuan antibodi khusus yang ditujukan terhadap komponen darah manusia, juga mungkin untuk mengesan darah yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar. Sekiranya ujian darah dalam tinja positif, kolonoskopi akan membantu menentukan punca pendarahan.

Kolonoskopi:

Untuk kolonoskopi, tiub sepanjang satu setengah meter dengan kamera dan sumber cahaya (endoskop) dimasukkan ke dalam dubur. Doktor menggunakan alat pemeriksaan ini - jika boleh - untuk memeriksa keseluruhan usus besar hingga peralihan ke usus kecil. Sekiranya dia melihat perubahan tisu, doktor boleh mengambil sampel tisu dengan forceps (biopsi) atau membuang pertumbuhan jinak (polip) sepenuhnya dengan instrumen yang sesuai.

Kemungkinan kolonoskopi maya telah menjadi topik perbincangan dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Untuk tujuan ini, tomografi dikira dilakukan di mana gambar keratan rentas usus besar dihasilkan. Apabila diletakkan bersebelahan, gambar keratan awal dua dimensi membolehkan pembinaan semula tiga dimensi usus menjadi gambaran lengkap kolonoskopi maya. Walau bagaimanapun, tomografi yang dikira bukanlah pemeriksaan standard sebagai sebahagian daripada pengesanan awal, tetapi sebenarnya hanya merupakan pilihan sekiranya pantulan usus tidak lengkap. Terdapat alasan yang baik untuk ini: Tomografi yang dikira dikaitkan dengan pendedahan radiasi. Selain itu, perubahan tisu yang mencurigakan tidak dapat dikeluarkan dan diperiksa dengan segera.

Video: apakah kolonoskopi?