Ujian besar-besaran di South Tyrol, China dan Slovakia

Ujian massa bukanlah ubat mujarab. Walaupun begitu, peperiksaan bersiri semakin meningkat. Di South Tyrol hampir 3,200 orang menerima pemberitahuan yang tidak menyenangkan

Gabenor Tyrol Selatan Arno Kompatscher percaya bahawa ujian besar-besaran dalam memerangi wabak itu dapat memendekkan penahanan

© laif / Thomas Rötting

Ujian besar-besaran dalam memerangi pandemi korona semakin meningkat, tetapi pengkritik juga menjadi yang terdepan. Semasa siasatan massa korona selama tiga hari di wilayah utara Tyrol, Itali utara, beberapa ribu orang mengetahui mengenai jangkitan mereka pada hujung minggu. Menjelang akhir fasa utama pada petang Ahad, sejumlah 343,000 warga di wilayah kecil Alpine secara sukarela telah mengambil smear percuma.

Seperti yang diumumkan pihak berkuasa di Internet, sejumlah hampir 3,200 peserta (0,9 persen) menerima hasil korona positif pada jam 8 malam. Pemerintah negara bagian di Bolzano ingin menggunakan kampanye tersebut untuk mengesan pembawa virus yang tidak tahu mengenai jangkitan mereka. Mereka dianggap sebagai sumber jangkitan yang berbahaya.

Langkah-langkah Cina memberi kesan

Di China, ujiannya lebih besar lagi: Setelah beberapa jangkitan baru, kota Tianjin di utara memiliki satu juta orang diperiksa untuk virus korona. Ujian dilakukan di kawasan pelabuhan Binhai. Sebelum ini terdapat lima jangkitan baru dan tiga lagi kes asimtomatik di kawasan perumahan, seperti yang dilaporkan oleh media negeri.

Dua jangkitan tempatan lain dilaporkan dari Shanghai dan Manzhouli di Mongolia Dalam. Sejak musim panas, China sebahagian besarnya mengendalikan virus dengan langkah-langkah ketat, ujian massa, karantina, pengesanan hubungan dan larangan masuk yang ketat. Hampir setahun yang lalu, jangkitan dengan Sars-CoV-2 pertama kali ditemui di negara ini di metropolis Wuhan.

Sebanyak setengah juta orang tinggal di provinsi Bolzano-South Tyrol, di mana sebahagian penguncian telah dikenakan. Mereka yang bertanggungjawab membincangkan "hasil luar biasa" pada petang Ahad.

Itulah sebabnya ujian massa masih bukan penyelesaian

Menurut para pakar, kejayaan ujian massa sangat bergantung pada kadar penyertaan yang tinggi. Pengkritik mengadu bahawa hasil ujian antigen cepat tidak cukup dipercayai. Eugen Brysch, ketua Yayasan Perlindungan Pesakit, menganggap panggilan untuk mengambil alih ujian massa untuk Jerman sebagai "kilat di dalam kuali".

"Kerana perlindungan asas jangkitan, dokumentasi kontak dan ujian PCR berasaskan makmal tidak dapat diganti dengan cara ini," jelasnya Agensi akhbar Jerman pada Sabtu. Sebaliknya, ada risiko orang yang dijangkiti secara keliru merasa aman kerana ujian negatif.

Gabenor South Tyrol, Arno Kompatscher mengakui bahawa ujian massa itu "bukan ubat mujarab dan juga bukan penyelesaian untuk masalah tersebut". Tetapi tindakan itu dapat membantu "memendekkan penguncian". Pemeriksaan lebih lanjut harus diikuti.

Di Slovakia, di mana pemeriksaan berskala besar pertama dilakukan pada akhir Oktober dan awal November, ujian tempatan yang baru dijalankan pada hujung minggu: Kira-kira 400,000 orang di hampir 500 komuniti kecil dengan kadar jangkitan sebelum ini sangat tinggi diperiksa - tidak seperti pada awal masa ini secara sukarela. Penyertaan menurun dengan mendadak.

Perdana Menteri Igor Matovic menyatakan rasa tidak puas hati di saluran TV TA3. Dia mengumumkan bahawa jika ujian lebih lanjut dirancang pada bulan Disember, sekatan mungkin harus diancam lagi sehingga ujian itu masuk akal. Pada pusingan pertama, sekatan yang diancam oleh bukan peserta dikritik.