Emboli paru: gejala, sebab, rawatan

Emboli paru adalah penyumbatan satu atau lebih arteri pulmonari, selalunya disebabkan oleh pembekuan darah yang telah masuk. Ini biasanya berasal dari urat kaki atau pelvis, di mana trombosis telah terbentuk

Teks dalam bahasa mudah Kandungan kami diuji secara farmasi dan perubatan

Dibasuh dalam darah beku: Ini adalah bagaimana emboli paru berkembang

© W & B / Szczesny

Embolisme Pulmonari - Secara Ringkas

Dalam emboli paru, saluran paru tersumbat. Penyebabnya biasanya adalah gumpalan darah yang terlepas dari trombosis pada kaki atau urat pelvis dan dibasuh ke paru-paru. Embolisme paru adalah keadaan darurat. Sekiranya kapal yang lebih besar terjejas, ia boleh menyebabkan penangkapan kardiovaskular yang mengancam nyawa dan bahkan kematian. Gejala emboli paru boleh merangkumi, misalnya:

  • Sesak nafas secara tiba-tiba
  • Kesukaran bernafas
  • Dahak berdarah
  • Lumba hati
  • Kehilangan kesedaran secara tiba-tiba

Doktor dapat mendiagnosis emboli paru dengan menggunakan pelbagai kaedah pemeriksaan. Sekiranya emboli paru kecil disebabkan oleh pembekuan darah, terapi dengan ubat antikoagulan mungkin mencukupi untuk mencegah emboli selanjutnya. Tubuh kemudian mengeluarkan bekuan itu sendiri.Untuk emboli paru yang lebih besar, rawatan terdiri daripada melarutkan bekuan darah dengan ubat, memecahnya dengan kateter atau mengeluarkannya secara pembedahan.

Definisi: apa itu emboli paru?

Doktor bercakap tentang embolisme ketika darah beku atau bahan lain dicuci ke saluran darah dari lokasi lain dan menyekatnya. Dalam embolisme paru, ini menyekat salah satu saluran yang melaluinya darah yang terdeoksigenasi sampai ke paru-paru dari jantung (arteri pulmonari). Kira-kira 60 hingga 70 daripada 100,000 penduduk di Jerman menderita emboli paru-paru setiap tahun.

Pembekuan darah yang menyebabkan embolisme paru dapat berkembang di tempat yang berlainan (lihat bahagian Sebab). Namun, kebanyakan masa datang dari saluran yang mengangkut darah dari kaki ke jantung. Ini adalah urat kaki atau pelvis yang disebut. Gumpalan darah seperti itu disebut trombosis. Udara, lemak, cairan ketuban, sel atau benda asing dalam sistem vaskular juga dapat mencetuskan emboli. Walau bagaimanapun, ini jarang berlaku.

Sekiranya embolisme paru hanya mempengaruhi saluran darah kecil di paru-paru, tidak ada atau hanya sedikit gejala. Sebaliknya, jika bekuan tersumbat pada kapal yang lebih besar di paru-paru, ini boleh membawa maut. Gejala seperti sesak nafas, pernafasan yang menyakitkan, dan jantung berdebar mungkin menunjukkan ini. Embolisme paru mesti didiagnosis dengan segera dan, idealnya, pertama kali dirawat di hospital (lihat bahagian Terapi)!

Prognosis emboli paru bergantung pada banyak faktor: Antara lain, keparahan embolisme, usia dan keadaan kesihatan umum orang yang terjejas, masa rawatan dimulakan dan sebarang komplikasi yang mungkin timbul memainkan peranan. Embolisme paru kecil biasanya agak tidak bermasalah. Walau bagaimanapun, penyumbatan arteri paru-paru yang besar boleh mengancam nyawa: Sekiranya embolisme paru-paru membawa kepada masalah peredaran darah yang teruk sejak awal, lebih daripada 15 peratus daripada mereka yang terkena mati. Sebilangan besar dari mereka mati agak awal, dalam masa dua jam dari permulaan gejala. Jadi pertolongan cepat adalah penting.

x

© W & B / Martina Ibelherr

Punca: bagaimana embolisme paru berkembang?

Pembekuan darah yang membawa kepada emboli paru biasanya berasal dari urat kaki atau pelvis. Doktor bercakap mengenai trombosis kaki atau urat pelvis. Sekiranya sekeping trombosis melonggarkan, pertama kali mencapai atrium kanan jantung melalui vena cava inferior. Dari sana ia boleh dibawa lebih jauh ke ventrikel kanan dan melalui arteri pulmonari ke paru-paru. Di sana saluran paru-paru bercabang semakin jauh. Diameter mereka semakin berkurang. Hasilnya ialah gumpalan darah tersekat pada suatu ketika dan menutup pembuluh darah.

Tetapi emboli paru tidak boleh disebabkan oleh pembekuan darah semata-mata. Dalam kes yang jarang berlaku, udara, cecair ketuban, lemak, sel atau benda asing dapat menyekat kapal. Walau bagaimanapun, emboli seperti itu biasanya berlaku berkaitan dengan kejadian risiko tertentu. Untuk embolisme udara, ini adalah, misalnya, campur tangan pada kapal, seperti penggunaan kateter vena pusat. Emboli cairan ketuban hanya berlaku pada wanita hamil dan biasanya sekitar kelahiran anak. Embolisme lemak boleh berkembang selepas patah tulang atau operasi pada tulang, seperti penggantian pinggul, antara lain. Untuk melakukan ini, sel-sel lemak dari sumsum tulang mesti memasuki saluran darah. Embolisme tumor boleh berlaku apabila tumor ganas telah tumbuh ke dalam sistem vaskular dan sekumpulan kecil sel melepaskannya. Walau bagaimanapun, sel-sel tubuh sendiri atau benda asing yang masuk ke dalam sistem vaskular kadang-kadang boleh menyebabkan embolisme.

Faktor-faktor risiko

Tiga faktor mendorong perkembangan trombosis dan juga emboli. Ia dikenali sebagai triad Virchow:

1. Melambatkan aliran darah

Kelambatan aliran darah boleh disebabkan oleh kurangnya latihan, misalnya. Kerana pergerakan otot membantu urat mengepam darah melawan graviti ke jantung. Sekiranya faktor pergerakan hilang, aliran darah menjadi perlahan dan trombi dapat terbentuk. Rehat di tempat tidur atau imobilisasi anggota badan selepas operasi, bahkan boleh duduk dengan kaki bengkok untuk jangka masa yang panjang ketika melakukan perjalanan melalui udara, dapat mendorong perkembangan trombosis.

2. Perubahan atau kecederaan pada dinding dalam saluran darah

Perubahan pada dinding dalam saluran darah berlaku, misalnya, sekiranya berlaku kecederaan vaskular atau keradangan di kawasan tersebut.

3. Komposisi darah yang berubah dengan peningkatan kecenderungan pembekuan

Komposisi darah dan kecenderungannya membeku berubah, antara lain, dalam hal gangguan pembekuan, barah atau penggunaan ubat-ubatan tertentu, seperti pil KB.

Terdapat juga peningkatan risiko trombosis dan dengan demikian embolisme semasa kehamilan. Ini disebabkan oleh perubahan hormon di satu pihak dan fakta bahawa aliran darah melalui rahim yang tumbuh semakin terhalang di sisi lain.

Faktor risiko lain untuk perkembangan trombosis:
• Berusia
• Sejarah atau sejarah keluarga trombosis
• Berat badan berlebihan (kegemukan)

Sakit dada dan sesak nafas dapat menunjukkan emboli paru

© Jupiter Images GmbH / Bananastock LTD

Gejala

Tanda-tanda boleh berkisar dari sakit dada ringan hingga serangan jantung. Kadang-kadang emboli paru-paru menyebabkan hampir tidak ada gejala sama sekali. Semakin besar bahagian paru-paru yang tersekat dari bekalan darah oleh embolisme, gejala yang lebih serius biasanya.

Gejala embolisme paru adalah seperti:
• Sesak nafas secara tiba-tiba
• pernafasan yang menyakitkan
• dahak berdarah
• jantung berlumba
• Kehilangan kesedaran secara tiba-tiba

Penyumbatan arteri pulmonari yang sangat sukar dan dramatik disebut sebagai embolisme paru fulminan. Ini menyebabkan sesak nafas yang teruk dan kegagalan peredaran darah yang akan datang dalam waktu yang sangat singkat. Orang yang terjejas mungkin harus diudarakan secara artifisial atau bahkan menghidupkan semula.

Komplikasi / akibat

Komplikasi atau akibat berikut dari embolisme paru boleh berlaku:

  • Gagal jantung kanan dan kegagalan jantung kanan (kegagalan jantung kanan): Khususnya, penyumbatan saluran paru-paru besar menyebabkan peningkatan daya tahan dalam peredaran paru kerana terlalu banyak saluran tersumbat. Untuk mengatasi rintangan ini, ventrikel kanan harus melakukan lebih banyak daripada biasa. Sekiranya berlebihan, ventrikel kanan mungkin tidak berfungsi atau separuh kanan jantung mungkin gagal sepenuhnya.
  • Aritmia disebabkan oleh beban sebelah kanan jantung yang berlebihan.
  • Kejutan: Sekiranya jantung kanan sangat terharu dengan embolisme dan bekalan oksigen yang tidak mencukupi, kegagalan peredaran darah dapat terjadi.
  • Infark paru: kematian bahagian paru-paru yang terkena emboli.
  • Keradangan paru-paru (radang paru-paru): bahagian paru-paru dengan bekalan darah yang buruk juga kurang berventilasi melalui mekanisme pengatur. Kuman boleh merebak dengan lebih mudah di kawasan yang kurang berventilasi atau pada tisu paru-paru yang mati.
  • Keradangan paru-paru (pleurisy)
  • Hipertensi paru (hipertensi paru): Dengan emboli pulmonari berulang atau tidak dirawat, rintangan saluran paru berubah dari masa ke masa. Jantung meningkatkan keupayaan mengepamnya untuk mengatasi daya tahan yang meningkat. Hasilnya adalah tekanan darah tinggi di paru-paru, yang dapat menyebabkan penurunan prestasi dan kelemahan jantung kanan (gagal jantung kanan).

Perfusion scintigram paru-paru: kawasan merah dibekalkan dengan darah, kawasan biru kurang dibekalkan dengan darah

© W & B / Prof. Ayam jantan

diagnosis

Sekiranya disyaki embolisme paru, doktor akan menyoal dan memeriksa pesakit terlebih dahulu. Antara lain, ia memantau paru-paru dan jantung dan mengukur nadi dan tekanan darah.

Banyak kaedah pemeriksaan yang berbeza kemudian dapat digunakan untuk mengumpulkan indikasi emboli paru. Sebagai contoh, nilai darah tertentu dapat mengesahkan kecurigaan emboli paru. D-dimer yang disebut menunjukkan sama ada kerosakan darah beku berlaku di suatu tempat di dalam badan. Sekiranya tidak dapat dikesan, embolisme paru agak tidak mungkin. Kadang-kadang nilai troponin T dan / atau I dan apa yang disebut peptida natriuretik jenis B (BNP) juga ditentukan dalam darah. Sekiranya nilainya normal, ini menunjukkan sedikit perkembangan embolisme.

Beberapa prosedur lain mungkin memberikan petunjuk yang berguna, tetapi bukan diagnosis. Ini termasuk analisis gas darah, yang memerlukan darah diambil dari arteri atau dari cuping telinga dan bukannya dari urat. Ini dapat digunakan untuk menentukan, misalnya, apakah ada kekurangan oksigen. Apabila arus jantung dicatatkan (ECG), perubahan yang menunjukkan diagnosis dijumpai di sekitar seperempat dari semua emboli paru. Ini termasuk, sebagai contoh, tanda peningkatan tekanan pada bahagian kanan jantung. Kadang-kadang perubahan juga dapat dilihat pada sinar-x paru-paru, menunjukkan diagnosis embolisme paru.

Emboli paru hanya dapat dibuktikan dengan tepat dengan perwakilan arteri paru-paru itu sendiri. Ini paling baik dilakukan dengan memeriksa pembuluh darah (angiografi) dalam bentuk tomografi yang dikira (angiografi CT). Sebagai alternatif, paparan aliran darah di paru-paru dengan bahan radioaktif (perfusi scintigraphy) adalah mungkin.

Sekiranya jelas bahawa itu adalah embolisme paru, mesti dijelaskan seberapa kuat kesannya pada jantung kanan, kerana langkah selanjutnya dan risiko bagi pesakit bergantung secara langsung kepada ini. Kaedah paling mudah untuk memeriksa ini adalah dengan imbasan ultrasound jantung (ekokardiografi).

Di samping itu, perlu ditentukan apakah penyebab embolisme paru. Ini adalah satu-satunya cara untuk mencegah timbulnya emboli semula. Oleh kerana dalam kebanyakan kes trombosis urat kaki atau vena pelvis bertanggungjawab untuk embolisme paru, urat kaki biasanya diperiksa terlebih dahulu dengan kaedah ultrasound tertentu (Doppler dan sonografi dupleks warna).

Sekiranya tidak sepenuhnya jelas faktor-faktor mana yang menyebabkan pembentukan bekuan darah, sebab-sebab yang selama ini disembunyikan harus dicari. Pada orang berusia lebih dari 50 tahun, ini boleh menjadi barah, jadi semua pemeriksaan barah pemerintah perlu diperbarui. Gangguan pembekuan keturunan dapat dicari pada pasien yang lebih muda. Bagaimanapun, dalam hampir separuh kes, penyebabnya mudah dijelaskan, iaitu jika operasi dilakukan tidak lama sebelumnya, jika pesakit terbaring di tempat tidur, kehamilan sudah ada atau barah sudah diketahui dan dirawat.

terapi

Sekiranya disyaki embolisme paru, doktor kecemasan harus dimaklumkan dengan segera. Sehingga doktor kecemasan tiba, pesakit harus bergerak sekecil mungkin. Sekiranya penangkapan kardiovaskular berlaku, resusitasi mesti dimulakan dengan segera.

Panggilan doktor kecemasan: Sekiranya embolisme paru, oksigen mungkin diperlukan

© F1Online

Sekiranya anda sesak nafas, letakkan badan dengan bahagian atas badan anda sedikit tinggi dan memberi anda oksigen boleh membantu. Sekiranya doktor tiba, dia boleh meneruskan resusitasi jika perlu dan, jika perlu, juga memberi pernafasan buatan kepada pesakit. Bergantung pada simptomnya, doktor juga boleh memberikan ubat penahan sakit, ubat penenang atau ubat untuk menstabilkan sistem peredaran darah. Dia juga boleh memulakan rawatan dengan bahan aktif heparin. Heparin menghalang pembekuan darah. Ia digunakan untuk mencegah dan merawat pembekuan darah. Orang yang berkenaan kemudian dibawa ke hospital untuk terapi selanjutnya.

Bergantung pada keparahan gambaran klinikal, langkah-langkah berikut dapat dipertimbangkan dalam emboli paru yang disebabkan oleh pembekuan darah:

  • Rawatan dengan ubat antikoagulan: Rawatan ini dipilih untuk emboli paru-paru yang kurang teruk, yang untungnya adalah yang paling biasa pada sekitar 80 peratus. Antikoagulan menghalang pertumbuhan trombus lebih lanjut di kaki dan urat pelvis. Gumpalan di paru-paru dibersihkan oleh badan itu sendiri. Heparin atau agen yang berkaitan digunakan untuk menghalang pembekuan. Bahan aktif ini disuntik ke dalam urat atau disuntik di bawah kulit. Rawatan dengan tablet antikoagulan bermula selama kira-kira tujuh hingga sepuluh hari terapi, yang kemudian digantikan dengan terapi heparin. Dua bahan aktif antikoagulan kini telah disetujui untuk rawatan embolisme paru, dan mereka boleh diambil sebagai tablet sejak awal. Mereka dapat digunakan untuk perawatan awal segera setelah diagnosis, untuk terapi selama tiga hingga enam bulan pertama, dan untuk terapi penyelenggaraan yang berlanjutan, yang mungkin berlangsung selama bertahun-tahun.
  • Fibrinolisis (pembubaran bekuan darah): Dalam embolisme paru-paru yang teruk, di mana tubuh tidak diharapkan membersihkan gumpalan di paru-paru sendiri, ubat-ubatan diberikan ke dalam vena untuk melarutkan pembekuan darah. Rawatan ini dikenali sebagai terapi lisis. Ia digunakan pada pesakit di mana jantung kanan berada dalam bahaya kegagalan atau sudah gagal. Walau bagaimanapun, fibrinolisis meningkatkan risiko pendarahan pada organ lain (saluran gastrointestinal, otot, otak). Namun, ini mungkin harus diterima kerana pesakit akan mati akibat emboli paru tanpa terapi lisis.
  • Rawatan kateter: Terapi ini juga boleh dipertimbangkan untuk emboli paru-paru yang teruk. Di sini, gumpalan darah di paru-paru secara mekanis dipecah oleh kateter yang dimasukkan melalui urat ke jantung kanan dan saluran darah yang terjejas, sehingga yang besar menjadi banyak embolisme paru kecil, yang mungkin dapat ditangani oleh jantung kanan lebih baik. Terapi lisis juga boleh diberikan melalui kateter. Komplikasi termasuk kecederaan pada saluran darah atau pendarahan. Rawatan ini memerlukan hospital di mana makmal kateter dapat disiapkan dalam beberapa minit.
  • Embolektomi paru: Jika semua tindakan lain tidak mencukupi atau gagal, gumpalan juga dapat dikeluarkan dengan pembedahan terbuka. Mesin paru-paru diperlukan untuk ini.

Untuk mencegah trombosis baru dan emboli paru-paru dalam perjalanan selanjutnya, rawatan akut diikuti dengan terapi dengan ubat antikoagulan. Ubat-ubatan ini mesti diambil untuk jangka masa yang berlainan, bergantung pada faktor risiko dan kemungkinan keparahan embolisme paru. Tempoh rawatan standard adalah tiga hingga enam bulan. Sekiranya risiko berulang tetap meningkat, ubat juga mesti diambil secara kekal. Oleh kerana peningkatan pendarahan boleh berlaku semasa terapi dengan bahan-bahan aktif ini, keputusannya mesti dipertimbangkan dengan teliti dalam setiap kes individu dan perlunya rawatan lebih lanjut harus diperiksa berulang kali secara berkala.

Antagonis vitamin K yang disebut (kumarin), misalnya, boleh digunakan sebagai ubat antikoagulan. Dengan apa yang disebut antikoagulan oral "baru", kini terdapat empat sediaan yang berbeza yang lebih mudah untuk dos berbanding dengan kumarin dan di antaranya pendarahan berlaku lebih jarang.

Mencegah emboli paru

  • Bantu doktor untuk memikirkan pencegahan trombosis dengan bahan antikoagulan semasa operasi, rawatan plaster kecederaan kaki dan penyakit menahan katil. Terdapat cadangan terperinci dari masyarakat perubatan untuk sebilangan besar keadaan.
  • Sekiranya doktor anda telah menetapkan ubat antikoagulan untuk pencegahan, ambil ubat seperti yang ditetapkan.
  • Kurangkan berat badan berlebihan!
  • Dapatkan rawatan penyakit jantung dan sistem pembekuan pada peringkat awal!
  • Pastikan urat anda tetap cergas! Bersenam secara berkala akan membantu anda dalam hal ini.
  • Semasa melakukan perjalanan dengan udara, pastikan untuk minum cukup dan gerakkan kaki anda dengan berdiri dan berjalan atau melakukan latihan urat dari tempat duduk anda.

Pakar kami: Profesor Dr. med. Sebastian M. Schellong

© W & B / peribadi

Pakar perundingan

Profesor Dr. med. Sebastian M. Schellong adalah pakar dalam perubatan dalaman dan ahli angiologi. Dia mendapat lesen untuk berlatih perubatan pada tahun 1984 dan memperoleh gelar doktor pada tahun 1987 dari Westfälische Wilhelms-Universität Münster. Dari bulan Jun 1994 hingga Mac 1995 dia adalah Ketua Angiologi di Klinik Kardiologi, Angiologi dan Pulmonologi di Otto von Guericke University Magdeburg, setelah itu dia berpindah ke Klinik Universiti 'Carl-Gustav-Carus' dari Fakulti Perubatan Universiti Teknikal dalam kedudukan yang sama University of Dresden. Di sana dia menamatkan kediamannya pada tahun 1997 dan dilantik sebagai pensyarah swasta untuk perubatan dalaman pada tahun yang sama. Pada tahun 2004 dia ditawarkan sebagai ketua perubatan dalaman / angiologi di fakulti perubatan 'Carl-Gustav-Carus' di Universiti Teknikal Dresden. Sejak Januari 2008 dia telah menjadi ketua doktor Klinik Perubatan ke-2 (kardiologi, angiologi, strok, perubatan rawatan intensif, pusat penyelamatan) di hospital Dresden-Friedrichstadt. Sebagai tambahan, Profesor Schellong adalah pengarah urusan Persatuan Angiologi Jerman (DGA) selama lebih dari 14 tahun.

Nota PENTING:
Artikel ini mengandungi maklumat umum sahaja dan tidak boleh digunakan untuk diagnosis diri atau rawatan diri. Dia tidak dapat menggantikan lawatan ke doktor. Malangnya, pakar kami tidak dapat menjawab setiap soalan.

Selamat mengetahui ...