Pelajaran dari Corona: Ubat-ubatan yang dibuat di Eropah?

Ubat moden dan berkesan untuk semua orang, dan dengan harga yang berpatutan: strategi farmasi baru Suruhanjaya EU mempunyai matlamat yang bercita-cita tinggi. Bolehkah mereka berdamai?

Ketika wabak itu datang, Eropah terdedah. Bergantung pada import farmaseutikal dari Asia, di mana pengeluaran berhenti. Tanpa pengeluar topeng muka dan pakaian pelindung mereka sendiri, semuanya kini sangat mencari mereka. "Kita harus mengubah semua itu," kata Naib Presiden Suruhanjaya EU Margaritis Schinas pada hari Rabu mengenai strategi farmasi EU yang baru. "Ini bukan sains roket." Tetapi ia juga tidak sepenuhnya cetek. Dan pada akhirnya, juga persoalan harga.

Keselamatan bekalan, pengeluaran wilayah dan harga rendah

"Kita harus memastikan bahawa ubat-ubatan selalu tersedia, bahkan pada masa krisis," kata Schinas, merumuskan tujuan strategi. Perubatan yang Murah, Tersedia dan Selamat untuk Semua adalah tajuk kertas Suruhanjaya. Ini menyatukan sejumlah perkara - ketersediaan umum antibiotik, ubat barah atau ubat untuk penyakit jarang; Galakan untuk inovasi; pengeluaran dan penggunaan ubat-ubatan "hijau" yang mesra alam.

Tetapi kerjasama yang lebih erat antara negara-negara Uni Eropa mengenai peraturan untuk penetapan harga, pembayaran dan pemerolehan ubat-ubatan juga disarankan untuk membatasi beban biaya untuk warga dan sistem kesehatan. Bagaimanapun, sekitar 190 bilion euro dibelanjakan untuk ubat pada tahun 2018, ditambah dengan kos ubat di klinik. Setiap isi rumah kedua di EU menganggap kos ubat sebagai beban atau bahkan beban besar.

Eropah mesti menjadi lebih menarik untuk industri farmaseutikal

"Strategi yang disajikan hari ini membantu industri farmasi untuk terus berdaya saing dan inovatif, tetapi juga memenuhi kebutuhan pesakit dan sistem kesihatan kita," kata Schinas dengan yakin.

Akan tetapi, hal itu dapat menjadi semacam memusingkan lingkaran: keamanan bekalan, pengeluaran di Eropah dan, pada masa yang sama, harga rendah. Bagaimanapun, Persatuan Industri Farmaseutikal Persekutuan (BPI) mengingatkan dalam pernyataannya mengenai strategi mengapa pengeluaran ubat konvensional hampir sepenuhnya berpindah ke Asia: argumen kos.

"Ketergantungan pada wilayah lain di dunia berasal dari fakta bahawa selama bertahun-tahun menjadi lebih sukar untuk menghasilkan ubat - dan di atas semua alat perubatan tanpa paten - dengan cara yang ekonomik di Eropah," kata akhbar itu. Ini adalah "perlumbaan harga ke bawah" yang menyebabkan banyak pengeluar berhijrah. Untuk mengekalkan pengeluaran di Eropah dan mengembangkannya dari awal, "persekitaran yang menarik untuk teknologi baru" mesti diciptakan dan sama sekali tidak "berlebihan".

Pelan konkrit masih jauh

Bagaimana Suruhanjaya EU berhasrat menangani masalah kesulitan bekalan, misalnya, belum jelas. Sebabnya tidak mudah untuk dianalisis, kata Schinas. Itulah sebabnya kajian besar ditugaskan terlebih dahulu, yang seharusnya tersedia tahun depan.

Bagaimanapun, rancangan perundangan yang konkrit untuk strategi tersebut hanya harus disampaikan secara bertahap. Tetapi pengumuman telah dibuat bahawa keseluruhan peraturan farmasi akan disemak semula. Kedua-dua langkah pencegahan dan peraturan diperlukan, katanya.