Mengatasi penyakit: menangani jangkitan coronavirus

Covid-19 bukan sahaja boleh menyebabkan gejala fizikal, tetapi juga boleh menyebabkan kegelisahan. Seorang pakar memberikan petua tentang cara melindungi diri anda daripada meremehkan dan bagaimana cara terbaik untuk menangani penyakit ini

Apabila pesakit mendapat Covid-19, ia tidak hanya memberi tekanan pada badan, tetapi juga jiwa. Penyakit ringan juga menimbulkan kebimbangan. Ramai pesakit takut merosot kesihatan mereka atau merasa tertekan oleh karantina. Ahli psikoanalisis dan ketua persatuan profesional psikiatri Jerman, Christa Roth-Sackenheim, menerangkan bagaimana anda dapat menolong diri anda dengan sebaik-baiknya.

Roth-Sackenheim, SARS-CoV-2 bukan sahaja menyebabkan gejala fizikal. Akibat psikologi mana yang boleh berlaku pada orang sakit?

Semakin banyak pesakit datang ke latihan saya yang hampir tidak produktif walaupun enam bulan selepas penyakit korona mereka. Biasanya ia adalah keletihan mental dan fizikal yang tahan lama. Mereka tidak memenuhi kriteria kemurungan klasik, melainkan muncul sebagai jenis keletihan.

Mereka yang terjejas mengalami gejala keletihan, hampir tidak dapat menumpukan perhatian dan tidak lagi dapat membaca. Mereka sangat memerlukan tidur dan dalam beberapa kes hampir tidak dapat bekerja. Kami juga melihat peningkatan gangguan kecemasan, kemurungan dan gangguan tidur.

Adakah pesakit anda melaporkan bagaimana nasib mereka ketika dijangkiti virus?

Kami melihat bahawa ketakutan, terutama di kalangan pesakit kami, tetapi juga pada populasi pada umumnya, terus meningkat. Sebilangan besar takut menjangkiti penjaga mereka. Namun, persoalan yang selalu timbul di sini adalah betapa seriusnya orang itu jatuh sakit. Pesakit pertama kami, misalnya, dijangkiti di Austria. Dia jatuh sakit dengan cepat dan terpaksa pergi ke unit rawatan rapi di hospital pusat Bundeswehr kami. Hari ini dia mengatakan bahawa semasa fasa penyakit ini dia tidak mempunyai masa untuk takut.

Apa ketakutan yang dihadapi pesakit dengan penyakitnya yang lebih ringan?

Ketakutan yang paling besar adalah sesak semasa sedar sepenuhnya. Itulah ketakutan manusia utama. Subjek triase khususnya menyumbang kepada fakta bahawa banyak orang sekarang percaya bahawa tidak ada lagi tempat tidur rawatan intensif atau oksigen yang tersedia untuk mereka. Selain itu, tentu saja, ada kesunyian di karantina: Ramai yang takut sakit parah di rumah atau di hospital tanpa dibenarkan menerima pelawat. Mereka takut mati sendiri - juga salah satu ketakutan utama manusia kita.

Orang yang sakit berada dalam dilema di sini.

Sudah tentu, kerana ada juga risiko menjangkiti saudara-mara dan rakan-rakan dan mungkin membahayakan nyawa mereka. Sesiapa sahaja yang mempunyai persekitaran keluarga yang sihat takut kepadanya.

Dalam kesunyian, seseorang cenderung lebih bimbang tentang perjalanan penyakit ini. Seberapa berguna untuk menanganinya?

Secara amnya, pemulihan lebih berguna untuk mengalihkan perhatian diri sendiri dan tidak panik. Sekiranya anda telah dijangkiti tetapi masih tidak menunjukkan sebarang gejala, anda harus tetap berwaspada. Pada peringkat awal penyakit dan ketika ringan, seseorang sering merasa baik secara subjektif, walaupun fungsi paru-paru dan ketepuan oksigen sudah terganggu. Sekiranya gejala seperti keletihan umum, menggigil, batuk, dan demam, lebih baik berjumpa doktor.

Jika tidak cukup untuk makan dengan baik, minum secukupnya dan tidur dan tidak jatuh ke dalam senario bencana. Mereka yang terjejas harus melakukan pemeriksaan realiti secara berkala.

Seperti apa sebenarnya?

Kita harus ingat bahawa seseorang itu masih sihat atau hanya sedikit sakit. Untuk menenangkan diri, ia juga tidak kerap memeriksa jangkitan dan kadar kematian baru dari Institut Robert Koch.

Sebaliknya, anda harus menghubungi orang-orang dari persekitaran terdekat anda dan mengaktifkan rangkaian sokongan anda sendiri. Anda boleh menghubungi mereka melalui media sosial, panggilan video atau mesej suara. Jika tidak, latihan relaksasi, fikiran positif dan perhatian juga dapat membantu.

Apa strategi lain yang ada?

Buku harian boleh membantu. Menulis adalah strategi terapi yang biasanya digunakan dalam psikoterapi atau bimbingan. Ini sangat membantu orang yang menyukainya. Jika tidak, anda juga boleh membuat memo suara dengan telefon pintar anda. Ada yang lebih suka melukis atau membuat kraftangan.Sudah tentu, semua ini hanya berfungsi jika penyakitnya ringan dan anda berasa cukup sihat.

Mengenai masalah orang yang dihubungi: Mungkin juga anda dijangkiti oleh kenalan atau saudara. Bagaimana cara terbaik untuk menanganinya?

Dalam kedua-dua kes, ada perbezaan sama ada orang itu tahu bahawa mereka dijangkiti atau tidak. Pada masa jangkitan itu diketahui, seseorang mesti menganggap bahawa kontak itu sangat cuai. Anda pasti harus mengatasinya dan mengatakan dengan jelas: Anda telah membahayakan dan menjangkiti saya dengan tingkah laku anda dan itu tidak baik. Anda boleh mengatakannya dengan cara yang neutral, ramah, tetapi tegas dan jelas.

Kedengarannya lebih mudah sekarang daripada yang dimaksudkan untuk banyak orang. Bagaimanapun, ini mengenai penyakit yang mengancam nyawa.

Rasa marah benar-benar normal dan perasaan "logik". Di sini anda boleh katakan pada diri sendiri: Saya marah dan kecewa kerana orang lain begitu ceroboh dan berbahaya bagi saya atau orang lain. Maka sekarang bergantung kepada bagaimana penyakit ini berkembang. Sekiranya yang terburuk berlaku dan orang yang dijangkiti mati, tidak mungkin memaafkan. Itu juga bergantung pada apakah "pihak yang bersalah" menunjukkan wawasan dan pertobatan.

Apa yang boleh saya lakukan sekiranya orang hubungan saya tidak mahu melihat kesilapan mereka?

Kadang-kadang bercakap tidak membantu. Maka lebih disarankan untuk memutuskan hubungan secara konsisten. Sekiranya anda dapat melihat sikap tidak peduli umum ini pada orang lain, anda harus memikirkan dengan teliti sama ada patut menjaga hubungan ini. Menangani virus ini juga merupakan persoalan sikap dalaman dan rasa hormat terhadap orang lain.

Bolehkah jangkitan dengan coronavirus juga menyebabkan pemikiran ulang pada orang-orang seperti itu dan penolakan wabak tersebut?

Itulah yang saya harapkan. Anda dapat melihatnya dengan baik di Perdana Menteri Britain, Boris Johnson. Apabila badan lumpuh seperti ini, ia adalah pengalaman yang sangat formatif. Walaupun begitu, seseorang tidak ingin berharap kepada siapa pun, bahkan pemikir lateral, bahawa mereka akan diajar sebaliknya dengan cara ini.