Jururawat meninggalkan pekerjaan mereka

Beban kerja, peralatan hospital yang tidak mencukupi, risiko keletihan - inilah sebab utama mengapa banyak jururawat di seluruh dunia melepaskan pekerjaan mereka.Namun, di Jerman, trendnya agak berbeza

Tekanan besar dari pandemi korona nampaknya memaksa banyak jururawat di sektor penjagaan kesihatan di seluruh dunia untuk menyerah. Trend ini diperhatikan di hampir satu dari lima negara yang disurvei, kata Persatuan Perawat Dunia (ICN) di Geneva.

Orang-orang dalam profesion penjagaan merasa ditinggalkan sendirian

Menurut Persatuan Profesional untuk Profesion Kejururawatan (DBfK), masalah itu juga berlaku di Jerman. "Sejak awal wabak ini, penjaga profesional sering merasa ditinggalkan sendirian, diabaikan dalam profesionalisme mereka dan terancam dalam integriti fizikal dan psikologi mereka," kata Presiden DBfK Christel Bienstein.

"Kami telah memperingatkan hal ini sejak awal pandemi," dia menekankan. Agensi Pekerjaan Persekutuan pada awalnya tidak mengesahkan trend untuk Jerman pada hari Khamis. Terdapat peningkatan jumlah pekerja di sektor kesihatan. Angka tepat untuk tahun 2020 belum tersedia.

Persekutuan Dunia berpendapat bahawa dapat diandaikan bahawa beban kerja, peralatan klinik yang tidak mencukupi, risiko kelelahan dan, secara amnya, tekanan adalah penyebab orang meninggalkan pekerjaan mereka.

"Pengasuh stres di bawahnya tidak dapat diterima, dan tidak mengejutkan bahawa begitu banyak yang merasakan tekanan dan memutuskan bahawa mereka tidak lagi dapat meneruskan pekerjaan yang mereka sayangi," kata Presiden ICN Annette Kennedy. Persatuan ini mempunyai 130 negara anggota.

ICN meminta keadaan kerja yang lebih baik

Keadaan personel menjadi lebih teruk oleh halangan struktur. Pada awal wabak ini sekitar setahun yang lalu, terdapat enam juta pengasuh di seluruh dunia. Empat juta lagi akan bersara kerana usia tua pada 2030, katanya. Oleh kerana kira-kira 27 juta jururawat kini bekerja, ini bermakna kehilangan kakitangan yang sangat besar, menurut ICN.

Itu harus menjadi panggilan bangun bagi semua pemerintah untuk melabur dalam melatih kekuatan baru. Walau bagaimanapun, diperlukan tiga tahun sehingga mereka beroperasi sepenuhnya. ICN meminta gaji dan keadaan kerja yang lebih baik, pengaturan kerja yang fleksibel, terutama bagi jururawat yang lebih tua, dan sokongan untuk mengatasi trauma tahun lalu.

Kakitangan jururawat di seluruh dunia telah mengalami tekanan. "Kami masih memiliki peluang untuk melindungi mereka, tetapi waktunya tidak lama: Ini satu minit hingga tengah malam dan jam berdetak," memberi amaran kepada CEO ICN Howard Catton.

Profesion penjagaan harus menjadi lebih menarik

Terdapat juga kekurangan kakitangan jururawat di Jerman. Di banyak tempat, usaha dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut, misalnya dengan mempergiatkan latihan, menggunakan kolam perawatan atau pakar asing. Di Jerman, terdapat sedikit penurunan jumlah jururawat pada musim bunga dan musim panas 2020.

Semasa penutupan pertama, pekerja di kemudahan pemulihan dibebaskan buat sementara waktu. "Itu gambaran ringkas," kata jurucakap agensi persekutuan. "Jumlah pekerja telah meningkat lagi selama musim panas." Dari bulan September hingga Disember, jumlah pekerja di bidang "penjagaan kesihatan" dan "rumah dan urusan sosial" meningkat sekitar 47.000.

Penjagaan kesihatan, termasuk kejururawatan, adalah salah satu daripada beberapa industri yang berjaya sepanjang tahun lalu tanpa kehilangan pekerjaan. Ahli politik pada masa ini berusaha untuk membuat insentif untuk menjadikan profesion kejururawatan lebih menarik. Antara lain, model dibincangkan bagaimana bahagian pendapatan boleh dibuat bebas cukai sehingga pekerja mempunyai gaji bersih lebih banyak.

tekanan Terbakar