Pengklonan untuk perubatan

Penyalinan mamalia sukar. Tetapi ia juga membuka peluang terapi untuk penyakit serius dan sebelumnya yang tidak dapat disembuhkan

2018: era baru. Pada Januari tahun lalu, para penyelidik China menunjukkan dua monyet yang disalin. Terdapat kritikan terhadapnya di seluruh dunia. Antara lain, kerana primata diklon untuk pertama kalinya - yang juga menjadi milik kita manusia

© W & B / Dr. Ulrike Möhle

Semuanya bermula pada tahun 1902 dengan rambut bayi. Hans Spemann mengambilnya dari anaknya, melilitnya pada embrio salamander dua sel dan mengetatkan tali. Dengan cara ini dia memisahkan dua sel antara satu sama lain. Masing-masing berkembang menjadi salamander api penuh. Dengan teknik sederhana ini Spemann telah mencipta dua makhluk keturunan secara buatan. Dia telah mengklonnya.

Tetapi doktor dan ahli zoologi Jerman mempunyai idea yang lebih berani: dia menyarankan untuk mengklon haiwan dari salah satu sel badan mereka dan memindahkan inti mereka ke sel telur yang sebelumnya telah diinukleasikan. Spemann berharap salinan penderma inti akan matang di sana.

Dari pandangan ke realiti

Penglihatannya menjadi kenyataan. Pada tahun 1996 penyelidik Ireland mengklon mamalia pertama berdasarkan idenya: Dolly the domba. Dua lusin spesies lain diikuti, termasuk tikus, kucing, anjing, babi, kuda, lembu dan, baru-baru ini, monyet Jawa (gambar di sebelah kanan). Prosedur ini mempunyai nama canggih pemindahan inti sel somatik, tetapi juga dikenali sebagai kaedah dolly. Ia dapat digunakan untuk membuat banyak salinan binatang. Pengklonan telah menjadi komersial, model perniagaan - terutamanya di luar Eropah. Oleh itu, adalah biasa di Amerika Syarikat untuk menyalin lembu pembiakan yang luar biasa.

Muat turun percuma

Kaedah Dolly: Kaedah pengklonan menggunakan domba sebagai contoh

- Penyingkiran inti: Penyelidik mengasingkan inti dari sel tisu di ambing. Mereka seterusnya mengeluarkan inti dari sel telur haiwan lain

- Pemindahan: Inti sel tisu dipindahkan ke sel telur tanpa biji

- Matang: Embrio berkembang dari sel tunggal

Fail untuk dimuat turun

Terdapat sebuah kilang di China yang mengklon ternakan, kuda pacuan dan anjing secara bersiri. Pelanggan yang kaya boleh memesan pengganti haiwan kesayangan mereka di sana. Perkhidmatan yang ditawarkan oleh beberapa syarikat di seluruh dunia.

Pengklonan untuk Penyelidikan

Orang di Eropah lebih berhati-hati. Di sini, haiwan diklon terutamanya untuk tujuan penyelidikan dan aplikasi perubatan baru diharapkan. Contohnya, haiwan yang seragam secara genetik dapat membantu membuat ujian ubat lebih dipercayai. Ini juga akan mengurangkan jumlah haiwan ujian yang diperlukan.
Tetapi saintis mengklon untuk alasan lain juga. "Dengan kaedah Dolly, mungkin untuk pertama kalinya mengubah haiwan secara genetik dengan cara yang sederhana dan dengan itu mensimulasikan penyakit manusia," kata Profesor Eckhard Wolf, pemegang Kerusi Pembiakan dan Bioteknologi Haiwan Molekul di Pusat Gen Universiti Ludwig Maximilians di Munich. Mereka terutamanya mengklon babi di sana.

"Penyakit kardiovaskular, diabetes, obesiti dan banyak penyakit genetik dapat dikaji lebih baik pada haiwan ini daripada pada tikus." Kerana babi lebih menyerupai kita manusia - dari segi saiz, fizikal, metabolisme dan susunan genetik.
Kaedah dolly telah digunakan pada babi sejak tahun 2002. Sel-sel tisu diubah suai secara genetik. "Para penyelidik menggunakannya untuk memeriksa sama ada pengubahsuaian itu berfungsi. Hanya apabila ini terjadi sel-selnya berlipat ganda dan dipindahkan ke sel telur yang sebelumnya berinti. Wolf:" Kita memerlukan haiwan yang jauh lebih sedikit daripada sebelumnya. "Yang digunakan untuk mengklon Telur dan sel tisu berasal dari haiwan yang disembelih.

Ujian dadah

Sebagai contoh, orang yang mempunyai kelemahan otot yang diwarisi teruk, yang disebut distrofi otot Duchenne, dapat memanfaatkan model babi seperti itu. "Babi mempunyai cacat yang sama dengan orang yang terkena, dan penyakit ini juga mengalami hal yang serupa," jelas Wolf. Berbeza dengan tikus, misalnya, yang hampir tidak menunjukkan tanda-tanda kelemahan otot. Bahan aktif untuk melawan penyakit ini kini harus diuji pada babi. Setakat ini tidak ada ubat yang dapat menghentikan jalan yang ditakdirkan. Sebilangan besar pesakit mati antara usia 20 hingga 40 tahun.

Saintis Wolf yakin: Model haiwan besar meningkatkan kepastian bahawa prinsip terapi baru berkesan pada manusia dan bahawa tidak ada kesan berbahaya yang tidak dapat dibenarkan. Tetapi penyelidik hanya dibenarkan mengklon haiwan jika tidak ada alternatif yang lebih selamat. Wolf: "Sebelum kita mengembangkan model haiwan baru, kita harus membenarkannya secara etika dan ilmiah dan mendapatkannya disetujui oleh pihak berkuasa."

Monyet klon

Tetapi adakah alasan yang baik untuk mengklon monyet? Para penyelidik China, yang pertama kali berjaya melakukan ini setahun yang lalu, mendapat kritikan sengit dari seluruh dunia. Walau bagaimanapun, haiwan yang dihasilkan dengan cara ini dapat membantu "memahami penyakit otak manusia dengan lebih baik dan mungkin juga menyembuhkannya dalam jangka masa panjang," kata Profesor Rüdiger Behr, mengulas kerja penyelidikan di China. Dia adalah ketua Jabatan Penyakit Degeneratif di Leibniz Institute for Primate Research di Göttingen. Penyakit ini merangkumi penyakit Parkinson dan penyakit Alzheimer. Masih belum ada terapi sebab untuk mereka yang terjejas.

Pakar lain mendapati penyalinan monyet dipersoalkan. Contohnya Peter Dabrock, Profesor Teologi dan Etika Sistematik di Universiti Erlangen-Nuremberg. Ketua dewan etika berpendapat: "Haiwan ini sangat dekat dengan kita manusia di pohon kehidupan. Itu dimensi yang berbeza daripada mengklon domba atau tikus."