Adakah anda selalu berjangkit dengan ujian korona positif?

Terdapat beberapa cara untuk menentukan sama ada anda dijangkiti Sars-CoV-2. Varian yang paling biasa pada masa ini adalah ujian PCR yang disebut. Apa sebenarnya yang mereka buktikan dan sejauh mana mereka boleh dipercayai?

Sejauh manakah jangkitan dengan coronavirus dapat dikesan dengan selamat? Sejauh mana ujian PCR boleh dipercayai? Soalan-soalan ini selalu menjadi tumpuan perhatian. Di samping itu, timbul persoalan mengenai kepentingan keputusan ujian positif: Adakah seseorang yang positif positif semestinya berjangkit? Jawapan untuk beberapa soalan mengenai topik tersebut:

Apa yang dikesan oleh ujian PCR?

Dalam ujian PCR (PCR: reaksi berantai polimerase, bahasa Jerman: tindak balas rantai polimerase), smear biasanya diambil dari kerongkong, yang diperiksa di makmal untuk mendapatkan bahan genetik dari Sars-CoV-2. Untuk melakukan ini, bahan genetik dalam sampel, yang hanya terdapat dalam jumlah kecil, pertama kali dihasilkan semula dalam beberapa jangka masa. Kemudian anda dapat melihat sama ada terdapat urutan gen virus atau tidak.

Ujian menentukan jangkitan mengikut makna Akta Perlindungan Jangkitan. Oleh itu, jangkitan dianggap sebagai "penyerapan patogen dan perkembangan atau pendaraban berikutnya dalam organisma manusia". Patogen termasuk virus, bakteria, kulat atau parasit yang boleh "menyebabkan jangkitan atau penyakit berjangkit" pada manusia. Untuk mengesan jangkitan, tidak berkaitan dengan seberapa banyak virus yang dibawa seseorang.

Bagaimana dengan kadar ralat dalam ujian PCR?

Ujian PCR sangat tepat, tetapi dalam kes yang sangat jarang dapat memberikan hasil yang salah. Para saintis membezakan antara dua parameter statistik: Kepekaan menunjukkan seberapa baik ujian mengesan orang yang dijangkiti Sars-CoV-2 dengan betul. Kekhususan menunjukkan seberapa baik ujian mengenali orang yang tidak dijangkiti dengan betul. Terdapat sebilangan besar sistem ujian komersial yang mana nilai kepekaan dan kekhususan sangat tinggi - dan oleh itu sangat baik - diberikan.

Seberapa sering terdapat keputusan ujian negatif positif dan salah - seberapa sering seseorang yang sihat diklasifikasikan secara salah sebagai dijangkiti dan orang yang dijangkiti salah diklasifikasikan sebagai bebas virus - tidak dapat dinyatakan dengan pasti. Salah satu sebabnya ialah keadaan yang terlibat dalam pengambilan sampel, pengangkutan dan penyimpanan serta pemprosesan di makmal juga berperanan.

Pada prinsipnya, yang berikut berlaku: semakin besar kemungkinan seseorang telah dijangkiti, semakin besar kepentingan ujian positif - dan sebaliknya. Pakar menyebutnya kebarangkalian ujian pra. "Hasil ujian makmal selalu merupakan diagnosis, bukan hasil ujian mentah," jelas ahli virologi Christian Drosten dari Berlin Charité.

Sekiranya ujian dijalankan dengan betul dan hasilnya dinilai dengan mahir, RKI "menganggap sebilangan kecil hasil positif palsu yang tidak memalsukan penilaian keadaan". Institut ini tidak memberikan maklumat yang lebih khusus.

Adakah semua orang dengan hasil PCR positif berjangkit?

Tidak. Ujian PCR tidak menentukan sama ada seseorang itu berjangkit atau tidak pada masa smear. Bahan genetik juga dijumpai dalam bahan virus mati yang masih ada, misalnya setelah jangkitan yang berjaya ditangani oleh sistem imun. Bahan seperti itu masih dapat dikesan beberapa hari hingga beberapa minggu selepas jangkitan - orang yang terkena itu tidak lagi dapat berjangkit.