Defibrillator Implan: Masalah Akhir Hayat

Defibrilator yang dapat ditanam melindungi pesakit daripada aritmia jantung yang berbahaya. Tetapi di akhir hayat mereka kadang-kadang memanjangkan penderitaan

Mati sekarat: Pada akhirnya, yang penting ialah kualiti hidup

© Funke / Ulla Michels

Kotak logam kecil di bawah otot pektoral kiri telah melindungi orang dengan gangguan jantung yang mengancam nyawa sejak tahun 1980-an. Defibrilator yang dapat ditanamkan membawa jantung kembali ke irama yang betul dengan kejutan elektrik jika keluar dari langkah dan mengancam akan gagal. Seperti yang diperlukan oleh malaikat pelindung ini, mereka boleh menjadi siksaan di akhir hayat.

Kejutan yang tidak diingini

Terlepas dari sebab seseorang mati: Semasa fasa mati, sering kali hati menjadi gila. "Sudah tentu, alat ini juga berfungsi," jelas Profesor Johannes Waltenberger, pakar kardiologi dan ketua doktor di Suhl Central Hospital. "Mereka mencatat gangguan irama dan memicu kejutan yang sesuai. Hanya pada saat-saat ini mereka tidak hanya tidak perlu, tetapi juga tidak diinginkan."

Kerana bagi mereka yang terkena, ini bermakna kematian mereka juga dibebani atau berpanjangan. Seberapa kerap situasi seperti ini didokumentasikan dengan buruk. Pakar menganggap bahawa di sekitar setiap defibrilator ketiga mencetuskan kejutan yang tidak diingini pada akhir hayat.

Urusan teknikal hati

Terdapat beberapa ratus ribu defibrilator di Jerman. Sebilangan besar dari mereka menggunakan alat ini di tengah-tengah kehidupan mereka, sekarang mereka mencapai usia tua. "Di samping itu, banyak orang yang berusia lebih dari 80 tahun telah mengalami defibrilator seperti itu dalam beberapa tahun terakhir," lapor Waltenberger. Oleh itu, masalah itu menyusahkan banyak pesakit - dan ia dapat diselesaikan dengan mudah dari sudut teknikal.

"Terdapat tahap penyahaktifan yang berbeza," jelas pakar jantung. Varian paling mudah adalah meletakkan magnet pada kulit di atas peranti. Ini menghalangnya daripada mengenali aritmia tertentu. Hanya: sebaik sahaja magnet dikeluarkan, defibrilator berfungsi. Penyahaktifan yang betul lebih kompleks dan mesti dilakukan oleh pakar kardiologi - tetapi ia pasti dapat mengatasi masalah tersebut.

Penamatan rawatan yang sah

Tetapi adakah doktor dibenarkan untuk mematikan malaikat penjaga dan dengan itu menghentikan terapi? "Dia tidak hanya dibenarkan melakukannya," kata Profesor Bettina Schöne-Seifert dari Institut Etika, Sejarah dan Teori Perubatan di University of Münster. "Sebenarnya, ini adalah etika yang harus mematikan alat apabila pesakit menginginkannya - yang jelas dalam situasi yang dijelaskan."

Bercakap dengan pakar kardiologi anda mengenai topik penting ini semasa pemeriksaan defibrilator rutin dan didik mereka.

Secara sah, keadaannya sama sekali tidak dapat dipertikaikan. "Penonaktifan yang diingini dianggap sebagai penghentian rawatan yang sah, dan tidak semestinya euthanasia aktif," jelas Schöne-Seifert.

Hak untuk dimaklumkan

Bersama dengan Waltenberger dan pakar lain, dia telah membuat pernyataan untuk Persatuan Jantung Jerman tentang bagaimana menangani keajaiban teknologi di akhir hayat.

"Setiap orang yang bersangkutan berhak untuk diberitahu tentang masalah dan kemungkinan penyahaktifan, terutama sebelum implantasi dan ketika memasuki fasa terakhir kehidupan," menekankan pakar etika. Namun, pada masa ini, hanya beberapa defibrilator yang menerima maklumat yang sesuai. Ketidakpastian di kalangan doktor dan pesakit terlalu besar.

Kehendak hidup yang lengkap

Pakar mengesyorkan: Sekiranya pesakit ingin alatnya dinyahaktifkan pada akhir hayatnya, dia harus mencatat keputusan ini secara bertulis. Matthias Kollmar, ketua Persatuan Defibrillator Jerman, organisasi payung Jerman untuk kumpulan pertolongan diri: "Kami mengesyorkan agar berbincang dengan doktor keluarga atau ahli kardiologi anda terlebih dahulu dan kemudian menulis arahan awal atau menambah yang sudah ada."

Kollmar sendiri adalah defibrillator dan mengetahui dari pengalaman peribadi betapa sensitifnya subjeknya: "Lagipun, ini mengenai peranti yang membuat anda tetap hidup dan melindungi anda." Tetapi tidak peduli seberapa besar dia mempercayai Malaikat Penjaganya, pada akhir hayatnya dia ingin melakukannya tanpa dia: "Saya telah mengubah kehendak hidup saya dengan sewajarnya."