Madu menjanjikan penyembuhan luka yang lebih baik

Doktor semakin beralih kepada madu ubat untuk merawat luka. Secara beransur-ansur mereka juga memahami mengapa dia membantu dengan baik

Ubat semula jadi? Madu komersial dari dapur lebih sesuai untuk pemanis

© Gambar DPA Allian123rf - apostrof / 123rf - sereznyce / Ulrich Ba

Profesor Arne Simon adalah pakar mengenai khasiat madu perubatan. Pakar untuk kanak-kanak dengan barah di Hospital Universiti Saarland sering menggunakan madu sebagai alas luka. Contohnya, apabila luka menjadi meradang setelah operasi dan perlahan-lahan sembuh - yang berlaku berulang kali pada pesakit mudanya apabila sistem imun mereka dilemahkan oleh kemoterapi.

"Dalam kes seperti itu, kami menggunakan madu perubatan kerana ia mempunyai beberapa kelebihan daripada kaedah konvensional," kata Simon. Antara lain, luka itu sembuh dengan madu ubat khas tanpa komplikasi lebih lanjut, kerana pakar mengetahui dari pengalaman bertahun-tahun. Perubahan berpakaian juga tidak menyakitkan seperti pembalut luka yang lain, kerana madu membersihkan luka dan membuatnya tetap lembap. Perbezaan seperti ini sangat penting bagi kanak-kanak yang dibebani oleh penyakit serius seperti barah.

Madu perubatan: Pes coklat adalah penyembuhan luka yang berkesan

© DPA Picture Alliance / Ulrich Ba

Madu melindungi luka, membersihkan dan menyembuhkan

Keberkesanan madu berdasarkan tiga sifat: ia melindungi luka, membersihkannya dan menyembuhkannya. Madu tebal membentuk filem di kawasan yang cedera, yang membentuk penghalang terhadap bakteria baru. Di samping itu, kandungan gula yang tinggi mendorong pembentukan rembesan luka pembersihan. Jisim gula menghilangkan air dari kuman: mereka tidak lagi dapat membiak. Mengikut pengetahuan terkini, zat seperti hidrogen peroksida dan metilglyoksal, yang membunuh bakteria di luka, sangat menentukan kesan penyembuhan madu secara langsung.

Keberkesanan selalu terbukti lebih baik

Hospital khususnya semakin menghargai madu untuk rawatan luka. Kerana setakat ini bakteria nampaknya tidak dapat mengembangkan daya tahan - ketahanan - terhadap madu. Kelebihan yang menentukan ketika banyak antibiotik konvensional tidak lagi berkesan terhadap kuman hospital biasa.

Bahkan ramai yang skeptikal kini yakin. Contohnya, Profesor Axel Kramer dari Institut Kebersihan dan Perubatan Alam Sekitar di Greifswald. Pada tahun 2004, dia masih menganggap tidak sesuai untuk mengesyorkan madu ubat untuk merawat luka. Hari ini, katanya, pendapatnya telah berubah secara radikal. Hasil saintifik yang lebih baru menunjukkan dengan jelas faedah madu.

Manuka madu sebagai asas untuk produk perubatan

Bergantung pada jenis madu, komposisi bahan berbeza dengan ketara - akibatnya juga keberkesanan perubatannya. Madu Manuka New Zealand adalah pembekal penting untuk tujuan perubatan. Kesan antibakteria dan anti-radang dikatakan mengatasi varieti lain. Untuk menjadikan produk semula jadi madu perubatan, ia dirawat dengan sinar gamma. Radioaktiviti mereka menjadikannya steril dan tahan lama. Ini menghasilkan produk perubatan dengan persetujuan untuk rawatan luka.

Seperti yang ditekankan oleh pakar Simon, penggunaan madu pada luka memerlukan banyak pengalaman: "Aplikasi yang menjanjikan pada luka kronik harus selalu disatukan ke dalam pengelolaan luka profesional yang komprehensif." Seorang doktor harus selalu merawat luka yang lebih besar atau kurang sembuh.

Madu untuk pertolongan diri dan bukan untuk sakit tekak

Madu biasa juga terbukti - sebagai ubat tradisional untuk sakit tekak. Menurut pendapat perubatan umum, ia tidak melawan penyebab kesakitan. Tetapi sakit tekak kering terasa lebih selesa untuk waktu yang singkat. Sebabnya: Ia merangsang aliran air liur, terutamanya jika anda meminumnya dalam susu panas.

Bilakah harus berhati-hati dengan madu?

Menurut Pejabat Persekutuan untuk Penilaian Risiko, sebilangan madu mengandungi sejumlah kecil alkaloid pirolizidin toksik - bahan yang boleh menjadi karsinogenik dalam jumlah yang lebih besar. Pihak Berkuasa Keselamatan Makanan Eropah tidak menganggap pengambilan berlebihan - sebilangan besar mengandungi sekitar 20 gram - madu tidak berbahaya. Menurut cadangan rasmi, kanak-kanak kecil, kanak-kanak, wanita hamil dan menyusui tidak boleh mengambil jumlah besar.

Walau apa pun, madu tidak sesuai untuk bayi di bawah usia dua belas bulan. Terdapat risiko bahawa bakteria yang mungkin masuk ke dalam madu dari lingkungan memicu penyakit yang mengancam nyawa - apa yang disebut botulisme bayi. Ini bermasalah dalam beberapa bulan pertama kehidupan kerana sistem imun bayi masih matang. Madu berumur satu tahun tidak berbahaya dalam jumlah penggunaan biasa.