Kemurahan hati: Memberi membuat anda bahagia

Mereka yang berbuat baik kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan apa-apa bertindak dengan murah hati. Penyelidik menunjukkan betapa positifnya kesan penglibatan orang lain terhadap diri kita sendiri

Sama ada memberi makan burung atau menolong jiran: Melakukan kebaikan untuk orang lain membuat anda bahagia

© plainpicture GmbH & Co KG / Julie DeRoche

"Keajaiban Braunschweig" bermula pada tahun 2011 dengan sampul surat yang tidak ketara yang diterima oleh Yayasan Bantuan Korban. Di dalamnya: wang tunai 10,000 euro. Pemberi dana tetap tidak dikenali, tidak ada nama, tidak ada nota. Dan ini tidak berhenti pada hadiah ringan yang satu ini. Selama empat tahun hujan wang turun di bandar. Jam tangan, tadika, caroler, dapur sup, rumah tumpangan, budak lelaki cacat - mereka semua mendapat hadiah. Secara keseluruhan, lebih daripada 260,000 euro dibungkus dalam sampul surat putih dan diedarkan kepada individu dan organisasi. Oleh siapa? Tidak ada yang tahu bahawa sehingga hari ini.

Kisahnya hampir terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Adakah itu sama sekali tidak sesuai dengan idea sifat egois manusia - yang, jika dia sudah memberi, sekurang-kurangnya ingin menuai terima kasih, pujian, dan pengakuan atasnya. Kemurahan hati tanpa pamrih pasti menjadi sebahagian daripada kehidupan seharian kita. Orang mempertaruhkan nyawa mereka untuk orang lain, mendedikasikan masa lapang mereka untuk tujuan yang baik, berkongsi wang mereka.

Mereka yang bertindak secara proaktif tidak mengharapkan balasan apa-apa

Jumlahnya mengagumkan: hampir setiap detik Jerman adalah sukarelawan. Dan menurut kajian GfK "Bilanz des Helfens", warga Jerman menyumbangkan sekitar 5.3 bilion euro kepada organisasi amal atau gereja pada tahun 2018 - satu catatan baru.

"Pro-sosial adalah tingkah laku yang digunakan orang lain dan berkaitan dengan kos untuk diri sendiri," kata Anne Böckler-Raettig, profesor psikologi di University of Würzburg. "Kos ini boleh berkait dengan sumber fizikal yang kita laburkan untuk membantu seseorang bergerak. Atau masa yang kita laburkan, misalnya untuk menenangkan rakan. Tetapi perkara-perkara material yang kita bagikan juga disertakan."

Mereka yang bertindak secara proaktif menyisihkan diri untuk memihak kepada orang lain dan tidak mengharapkan apa-apa sebagai balasan. Itu tidak berarti, bagaimanapun, motif egois sama sekali tidak berperanan. Mereka yang selalu membuat kek untuk rakan sekerja mungkin melakukannya terutamanya untuk membahagiakan mereka. Mungkin, bagaimanapun, ada juga harapan untuk menaikkan skala populariti pejabat untuk ini. Lagipun, adalah wajar dari segi sosial untuk membela masyarakat dan menyisihkan diri.

Masyarakat berfungsi dengan lebih baik melalui sikap tidak mementingkan diri sendiri

Jadi adakah altruisme tulen tanpa motif tersembunyi juga wujud? "Tingkah laku murah hati sebenarnya tidak masuk akal jika anda berfikir secara ekonomi semata-mata," kata psikologi dan penyelidik otak Soyoung Park, profesor di Charité dan ketua jabatan di Institut Penyelidikan Nutrisi Jerman. "Tetapi tingkah laku seperti itu sangat penting untuk kelangsungan hidup kita dan penting untuk fungsi masyarakat."

Para saintis dari Universiti Zurich dan Erfurt, misalnya, mendapati bahawa altruisme dan kerjasama adalah pencapaian yang menentukan dalam sejarah perkembangan manusia. Semakin kerap anggota kumpulan berkelakuan murah hati dan altruistis, semakin besar kelebihan kelangsungan hidup seluruh klan.

Ini juga dapat menjelaskan mengapa kita lebih murah hati dengan orang yang dekat dengan kita daripada orang asing, seperti yang ditunjukkan oleh kajian oleh Universiti Heinrich Heine di Düsseldorf. Menurut teori ini, pengorbanan diri tidak menguntungkan individu - ia memberi manfaat kepada masyarakat.

Kebahagiaan berganda: mereka yang memberi masa kepada orang lain bukan sahaja memberi mereka kesenangan

© Getty Images / Westend61

Kelakuan yang baik hati mengaktifkan pusat ganjaran

Tetapi semua orang juga dapat memperoleh keuntungan secara langsung dengan menjawab panggilan derma darah atau membawa pembelian jiran tua mereka ke tingkat dua. "Sekiranya kita bersikap murah hati, itu akan membuat kita bahagia," kata Soyoung Park.
Hubungan erat antara memberi dan kebahagiaan bahkan dapat dilihat di otak, seperti yang diketahui oleh penyelidik dan rakan sekerja dalam eksperimen. Menurut hasilnya, tingkah laku murah hati mengaktifkan kawasan otak yang berkait rapat dengan pusat penghargaan kita.

Perhubungan ini juga dapat menjelaskan mengapa orang selalu bersedia membantu menyelesaikan orang asing - misalnya dengan wang untuk organisasi yang aktif di Dunia Ketiga. Atau melalui pendermaan organ. Tahun lalu 955 orang menyatakan bahawa pesakit yang tidak dikenali dapat diselamatkan dengan salah satu organ mereka setelah kematian mereka. Apa yang menjadikan bentuk altruisme ini sangat istimewa: Penderma tidak lagi mengalami hasil kemurahan hati mereka sendiri.

Sebenarnya, komitmen yang tegas untuk bermurah hati sering kali cukup untuk merasakan rasa puas. Pakar Taman: "Cukup menarik, pemberian sebenarnya menjadikan anda lebih bahagia daripada hadiah diri."

Tidak mementingkan diri sendiri: Kecenderungan keturunan dan struktur otak berperanan

Persoalannya masih ada mengapa sebilangan orang berkelakuan lebih sosial daripada yang lain. Menurut sains, satu sebab untuk ini juga boleh dibuat oleh genetik kita. Penyelidik yang diketuai oleh Martin Reuter, Profesor Psikologi di University of Bonn, mengenal pasti gen tertentu yang mungkin mempengaruhi pengalaman emosi positif. Bergantung pada varian gen ini, subjek ujian menyumbangkan lebih banyak atau lebih banyak wang untuk tujuan kebajikan dalam percubaan.

Struktur otak juga nampaknya mempengaruhi tahap sikap tidak mementingkan diri kita. Ahli ekonomi di University of Zurich mendapati bahawa jumlah bahan kelabu pada titik tertentu dalam organ pemikiran mempengaruhi bagaimana altruistik kita. Wilayah yang sama juga kelihatan bertanggung jawab untuk memproses kasih sayang.

Para penyelidik memberikan wang subjek ujian untuk berpisah antara mereka dan rakan permainan tanpa nama. Aktiviti otak mereka direkodkan. Ujian tersebut dapat menunjukkan bahawa kawasan otak yang disebutkan di atas selalu aktif ketika orang mencapai batas kemurahan hati mereka - dengan jumlah yang lebih pelit, bahkan jumlahnya cukup.

Altruisme dipelajari dan dipengaruhi oleh tradisi

Melegakan bahawa pemberian tidak hanya ditentukan oleh biologi. Manusia dibentuk terutamanya oleh norma sosial, nilai dan konsep moral. Persekitaran juga menentukan bagaimana kita bertindak dengan murah hati - ini ditanggung oleh banyak kajian. Altruisme adalah tingkah laku terpelajar yang diharapkan dan dihargai oleh masyarakat. Dan itu juga dipengaruhi oleh tradisi. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa lebih banyak sumbangan dibuat pada bulan Disember daripada bulan-bulan lain tahun ini: 20 peratus daripada jumlah sumbangan pada tahun 2018 berkumpul di sekitar festival cinta - pada musim yang tinggi untuk kemurahan hati.

Tetapi adakah altruisme itu benar-benar nyata apabila kita tiba-tiba memberikan hadiah kepada semua orang dan semua perkara di sekitar Krismas? "Bagaimanapun, tingkah laku prososial tidak dicirikan oleh kenyataan bahawa ia tidak boleh memberi kita kesenangan," kata Anne Böckler-Raettig. Setiap kali kita berkongsi masa dan tenaga atau harta benda kita, itu adalah pelaburan yang menarik dengan dividen berganda: kebahagiaan bagi orang lain dan untuk diri kita sendiri.