Holistik terhadap kesakitan

Terapi multimodal: Dadah boleh menjadi berkat melawan kesakitan. Namun, pada masa kini, terdapat juga terapi dengan pendekatan interdisipliner - satu-satunya syarat adalah pesakit membiarkan dirinya terlibat

Adakah rasa sakit di lengan atau kaki anda hilang dengan satu pil? Ia akan menyenangkan, tetapi malangnya tidak semudah itu - dan yang paling penting, selalunya tidak dianjurkan untuk membuang pil untuk menahan kesakitan.

Winfried Meißner adalah Presiden Persatuan Kesakitan Jerman. Dia mengatakan, "Kesakitan ringan tidak boleh dirawat terutamanya dengan ubat penahan sakit." Walau bagaimanapun, dalam kes kesakitan akut atau kronik yang teruk, mereka sering menjadi salah satu daripada beberapa blok terapi yang berjaya.

Secara umum, menurut Meißner, mengenai obat penghilang rasa sakit, yang berikut selalu berlaku: "Serendah yang diperlukan, sesingkat mungkin."

Sebilangan ubat sakit nampaknya dapat mencegah kesakitan sementara menjadi kekal dan seterusnya menjadi kronik. "Ini boleh terjadi, misalnya, setelah sakit pembedahan," kata Meißner. Walaupun begitu, anda harus selalu berusaha melepaskannya - jadi cuba lihat apakah anda boleh melakukannya tanpa ubat penahan sakit.

Tidak ada-atau dalam terapi

Menurut Meißner, rawatan kesakitan kronik tidak boleh berlaku sama ada-atau. "Kami tidak melihat prosedur bukan ubat sebagai alternatif, tetapi sebagai makanan tambahan, iaitu sebagai terapi kesakitan pelengkap," jelas Meißner.

Tetapi seperti ubat, perkara yang sama berlaku di sini: Mereka harus dipilih dengan betul. "Kerana selain prosedur yang efektif, sayangnya ada banyak kerendahan hati", kata Meißner, yang juga ketua bahagian terapi sakit di Jena University Hospital.

Di samping itu, terdapat "kekurangan yang kerap dan rawatan yang tidak betul dalam rawatan kesakitan," kata Jan-Henrich Stork, ketua doktor terapi sakit klinik pesakit dalam dan pesakit multimodal di hospital Tabea di Hamburg.

Jabatan yang berbeza bekerjasama

Tidak ada kekurangan konsep untuk mengubati kesakitan, tetapi mereka tidak dapat dilaksanakan dalam rawatan pesakit luar, kata Stork. Selalunya pendekatan diagnostik dan terapi monodisiplin dikuasai. Dari sudut pandangannya, lebih baik jika jabatan perubatan berbeza bekerjasama dalam hal ini.

"Pertama sekali, terapi sakit harus dimulakan oleh doktor keluarga, pakar bedah ortopedik atau internis," kata Stork. Sekiranya tidak ada kelegaan, terapi pesakit luar khusus boleh didapati dari ahli terapi kesakitan.

Di sini penyebabnya disiasat - dan kemudian keputusan dibuat mengenai bentuk terapi yang sesuai.

Badan dan minda harus aktif

Menurut Winfried Meißner, syarat asas untuk terapi kesakitan yang berjaya adalah aktiviti fizikal dan mental seperti berenang, yoga dan qigong.

"Tetapi: kombinasi itu membuatnya," kata Meißner. Seseorang harus meminta nasihat. Tidak semua prosedur sama-sama membantu untuk semua masalah. Kerana sama seperti dengan ubat-ubatan, terdapat juga dosis rendah atau berlebihan.

Urut, misalnya, dianggap sebagai prosedur yang lebih "pasif". "Mereka boleh membantu dalam jangka pendek, tetapi dalam jangka panjang mereka juga dapat menyumbang kepada ketidakaktifan," kata Meißner. "Oleh itu, prosedur aktif biasanya lebih berkesan." Menurut pakar, teknik relaksasi adalah "cara terbaik" untuk mengubah persepsi kesakitan tanpa mengira lokasi dan pengamal.

Walau bagaimanapun, di atas semua, fisioterapi, psikoterapi dan terapi pekerjaan adalah komponen utama terapi untuk kesakitan kronik. "Penting agar proses-proses ini digabungkan secara wajar dan tidak berjalan satu sama lain secara tidak terkoordinasi," kata Meißner. Sekiranya kesakitan kronik, ini paling baik dilakukan dengan terapi kesakitan multimodal.

Terapi kesakitan multimodal

Di sini para pengamal harus menyelaraskan prosedur mereka antara satu sama lain. Menurut definisi, ia merangkumi rawatan kesakitan kronik dengan penglibatan sekurang-kurangnya dua disiplin pakar.

"Ahli terapi kesakitan, ahli fisioterapi dan psikoterapis digabungkan antara satu sama lain. Ortopedik juga terlibat, yang kepakarannya dapat membantu pesakit dengan sakit pergerakan kronik secara holistik, misalnya," jelas Jan-Henrich Stork. Terapi boleh berlangsung sehingga 14 hari di klinik pesakit dalam atau empat minggu di klinik sehari.

Stork dan rakannya di Hamburg bekerja mengikut model kesakitan bio-psiko-sosial. Ini mengambil kira tahap fizikal, iaitu tahap biologi, psikologi dan sosial seseorang.

"Oleh itu, kita tidak melihat kesakitan satu dimensi sebagai penyakit tulen," jelas Stork, "tetapi kita mengaitkannya dengan akibat fizikal, emosi dan sosial individu serta kesan terhadap kehidupan seharian."

Rawatan dengan banyak aspek

Oleh itu, rawatan terdiri daripada terapi perubatan dan prosedur psikologi dan psikoterapi, fisioterapi dan, di atas segalanya, latihan mengenai masalah kesakitan. Cedera dan operasi yang dialami oleh pesakit di masa lalu termasuk dalam terapi serta pelupusan dan sikap genetik serta pola pemikiran pesakit.

Semua terapi kesakitan mempunyai satu kesamaan: "Pesakit mesti dapat dan bersedia untuk kembali bergerak," kata Stork. Mereka harus terlibat secara aktif dalam usaha memperbaiki masalah sakit kronik mereka sendiri.

sakit