Jalan yang mungkin untuk trombosis dengan vaksinasi Astrazeneca

Dalam kes yang sangat jarang berlaku, trombosis serius berlaku selepas vaksinasi Astrazeneca. Penyelidik Greifswald ingin menemui kemungkinan penyebab berdasarkan sampel darah

Penyelidik Greifswald percaya bahawa ada mekanisme tertentu untuk penyebab kemungkinan kes trombosis selepas vaksinasi Astrazeneca. "Kami tahu apa itu," kata Andreas Greinacher, ketua perubatan transfusi di University Medical Center Greifswald (UMG), pada hari Jumaat dalam pautan video dengan wartawan. Menurut ini, molekul tertentu dari sistem kekebalan tubuh dapat berperan dalam trombosis vena serebral, yang jarang terjadi. Hasilnya belum diperiksa oleh pakar bebas atau diterbitkan dalam jurnal pakar.

Penyelidik di Norway telah melaporkan anggapan serupa pada hari Khamis: Pal Andre Holme dari Oslo University Hospital mengatakan dia mengesyaki bahawa pembentukan bekuan itu disebabkan oleh tindak balas imun yang kuat dan antibodi yang dihasilkan yang melekat pada platelet dan mengaktifkannya. Pakar menekankan bahawa idea-idea seperti itu mengenai kemungkinan proses sejauh ini semata-mata bersifat spekulatif.

Antibodi dikatakan berkaitan dengan trombosis

"Kami berpendapat bahawa kami dapat membuktikan hubungan antara kehadiran antibodi ini dan berlakunya trombosis," kata Greinacher. Soalan yang sama sekali berbeza adalah seberapa kerap trombosis ini dicetuskan dan adakah vaksinasi meningkatkan komplikasi dengan ketara. "Kemungkinan komplikasi ini sangat jarang terjadi."

Bekerjasama dengan Institut Paul Ehrlich (PEI), pasukannya dan saintis Austria memeriksa sampel darah dari orang yang mengalami trombosis serius setelah diberi vaksin dengan vaksin Astrazeneca, jelas Greinacher. Sampel dari empat orang yang terkena telah diperiksa secara intensif, dan tiga lagi sampel telah mengesahkan andaian tersebut. Lebih banyak sampel masih diperiksa.

Antibodi mengaktifkan platelet

"Kami semua telah menemui perkara yang sama pada semua pesakit dengan komplikasi yang dapat kami periksa sejauh ini," jelas Greinacher. Bahan-bahan pertahanan yang dibentuk oleh sistem kekebalan tubuh sebagai tindak balas terhadap vaksinasi nampaknya mengaktifkan platelet darah pada mereka yang terkena, yang seterusnya menyebabkan pembekuan darah. Ini biasanya berlaku, misalnya, apabila kapal rosak.

Sama ada reaksi terhadap vaksin itu sendiri atau vektor - iaitu pembungkusan bahan aktif - semakin surut atau sama ada reaksi keradangan umum sebagai tindak balas imun terhadap vaksinasi masih perlu diselidiki. Menurut Greinacher, mekanisme tersebut dapat ditunjukkan pada mereka yang terkena ujian molekul khusus. Dengan ubat biasa yang digunakan untuk banyak penyakit dan boleh didapati di semua hospital, ubat ini dapat dihambat. Ujian dan rawatan apa-apa hanya berguna jika terdapat tanda-tanda trombosis seperti itu.

Kebanyakan wanita yang terjejas di bawah umur 55 tahun

Kes trombosis vena serebral sehubungan dengan vaksinasi menyebabkan vaksinasi Astrazeneca dihentikan buat sementara waktu. Agensi Ubat-ubatan Eropah (EMA) tidak menemui sebarang petunjuk bahawa vaksinasi sebenarnya menyebabkan kejadian tersebut. Dia mengulangi keselamatan vaksin pada hari Khamis. Ini sekarang harus diberikan peringatan bahawa dalam kes-kes yang jarang berlaku, ia boleh menyebabkan trombosis vena serebral pada wanita di bawah usia 55 tahun.Vaksinasi di Jerman harus dilanjutkan pada hari Jumaat.

EMA juga memberi amaran bahawa mungkin disebabkan, sekurang-kurangnya sebahagiannya, dari kumpulan vaksinasi yang lebih tinggi yang mana kebanyakan laporan tersebut menyangkut wanita di bawah usia 55 tahun: Di Jerman, Astrazeneca pada mulanya menjadikan orang berusia di bawah 65 tahun, kebanyakan dari mereka adalah kakitangan hospital dan jururawat yang diberi vaksin - yang dikuasai oleh wanita.

Persatuan Oftalmologi Jerman menasihati:

Sesiapa yang menderita sakit kepala yang berpanjangan setelah vaksinasi dengan AstraZeneca dan tergolong dalam kumpulan risiko untuk trombosis urat serebrum harus berjumpa dengan pakar oftalmologi untuk berada di pihak yang selamat. Ini dapat memeriksa fundus mata dan menentukan sama ada terdapat pembengkakan saraf optik, yang disebut papilla kongestif. Ini berlaku berkaitan dengan trombosis urat serebrum.

Tiada pengumpulan trombosis yang diperhatikan di England

Ahli virologi Christian Drosten sebelumnya menyatakan di NDR Info bahawa ia mungkin menjadi masalah statistik: Di Jerman, orang di bawah 65 tahun diberi vaksin dengan Astrazeneca kerana pada awalnya tidak ada cadangan dari Suruhanjaya Vaksinasi Tetap untuk orang tua. Di England, sebaliknya, lebih disukai untuk memvaksinasi orang tua; Walaupun terdapat jumlah vaksinasi yang lebih tinggi, tidak ada pengumpulan trombosis seperti itu di sana.

Drosten juga merujuk kepada sebilangan besar wanita di kalangan kakitangan perubatan dan jururawat yang menerima ubat itu di Jerman. Dia bertanya: "Mungkinkah ini mewarnai statistik?" Masalah dengan trombosis umumnya lebih kerap berlaku pada wanita.

Institut Paul Ehrlich (PEI) akan memeriksa penemuan dari Greifswald, kata Menteri Kesihatan Persekutuan Jens Spahn pada hari Jumaat.

Koronavirus

Berita koronavirus

Vaksinasi korona: rekod vaksinasi digital di farmasi

Covid-19: Ini adalah bagaimana orang yang diberi vaksin dilindungi

Pemerintah menyiapkan peraturan pengecualian untuk orang yang diberi vaksin

Jerman menyukarkan perjalanan dari India

Brek kecemasan persekutuan: jalan keluar terhad dari jam 10 malam

Kemungkinan kesan sampingan vaksinasi terhadap Covid-19

Apa yang perlu diketahui oleh pekerja mengenai "ujian wajib"

Empat vaksin korona sebagai perbandingan

Orang yang diberi vaksin Astrazeneca yang lebih muda harus beralih ke persediaan lain

Drosten: Langkah tidak mencukupi

Mencabar dunia pekerjaan dengan penahanan Corona

35,000 doktor keluarga mula membuat vaksinasi

Astrazeneca terutama untuk orang yang berumur lebih dari 60 tahun

Topeng FFP2 pada tugas: kanan hingga rehat

Peraturan Paskah negeri persekutuan