Topeng FFP2 di luar: berguna atau tidak masuk akal?

Ada yang memakai topeng di udara terbuka sebagai langkah pencegahan terhadap coronavirus. Apa yang diharuskan di kedai dan pengangkutan awam dapat dilihat di taman dan hutan. Adakah masih masuk akal?

Apabila matahari bersinar dan suhu naik, orang-orang diusir keluar dari rumah. Ada yang memakai topeng FFP2 mereka di luar untuk melindungi dari virus koronav, walaupun ketika mereka berada di jalanan yang luas atau di taman. Dalam kebanyakan kes, ia bahkan tidak ditetapkan di sana. Adakah masih masuk akal?

Tuntutan: Sekiranya anda benar-benar ingin melindungi diri anda dari Corona, anda juga harus memakai topeng FFP2 di luar

Penilaian: Tidak ditugaskan.

Fakta: Di seluruh negara, topeng pembedahan sederhana atau topeng FFP2 yang menapis zarah mesti dipakai di pengangkutan awam dan di kedai. Yang pertama melindungi orang yang bertentangan, yang kedua juga melindungi pemakainya sendiri.

Pakar telah lama bersetuju: risiko jangkitan korona jauh lebih tinggi di dalam rumah daripada di udara segar. Walaupun begitu, ada yang menarik topeng FFP2 ke hidung dan mulut mereka.

Awan aerosol bermasalah, terutama di dalam rumah

Sebabnya mungkin adalah ketakutan terperangkap dalam awan aerosol yang disebut. Ini terbentuk pada setiap orang dengan menghembus nafas di depan mulut dan boleh mengandungi coronavirus pada orang yang dijangkiti. Apabila orang bercakap antara satu sama lain, aerosol ini secara praktikal dihembus ke wajah orang yang anda ajak bercakap.

Walaupun virus dapat terkumpul di ruangan yang tidak berventilasi, udara yang dihembuskan di udara terbuka dengan cepat dicairkan dan diangkut, seperti yang dilaporkan oleh Society for Aerosol Research (GAeF) di Cologne.

Pakar memberikan yang jelas untuk banyak aktiviti di luar

Bekas Presiden Persatuan Antarabangsa Aerosol dalam Perubatan, Gerhard Scheuch, menganggap pertemuan singkat dengan orang-orang di udara segar tidak berbahaya. Jumlah virus yang mungkin anda lalui tidak mencukupi untuk jangkitan, kata penasihat Agensi Ubat Eropah (EMA) baru-baru ini kepada Deutschlandfunk Kultur. "Berjoging, berlari, mendaki, berjalan, saya menganggapnya sama sekali tidak berbahaya."

GAeF juga memberikan yang jelas dalam kertas posisinya: "Di udara terbuka hampir tidak ada jangkitan yang disebabkan oleh zarah-zarah aerosol." Walau bagaimanapun, berhati-hati harus dilakukan dalam kumpulan di mana jarak minimum tidak diperhatikan dan / atau tidak ada topeng yang dipakai - misalnya semasa perbualan yang lebih lama.

Setakat ini, bagi Institut Robert Koch (RKI), orang yang berdiri bersama-sama dengan orang yang dijangkiti selama lebih dari 15 minit tanpa perlindungan dan pada jarak kurang dari 1.5 meter dianggap sebagai orang yang mempunyai kontak dengan "risiko jangkitan yang lebih tinggi ".

Tukar topeng secara berkala

Sebaliknya, memakai penutup mulut dan hidung terlalu lama boleh menjadi kontraproduktif: kerana udara yang dihembus lembap mengurangkan keberkesanan topeng FFP2. GAeF memberi amaran bahawa bahan tersebut akan kehilangan cas elektriknya dari masa ke masa. Institut Persekutuan Dadah dan Alat Perubatan (BfArM) menulis: "Topeng yang dibasahi harus dikeluarkan dan diganti."

Menurut Fraunhofer Institute for Industrial Mathematics di Kaiserslautern, ada juga risiko jambatan jangkitan yang disebut antara pemakai dan persekitaran: Sekiranya bahan itu lembab, walaupun dengan model FFP, misalnya, batuk atau bersin boleh membuang tetesan dari permukaan luar topeng ke persekitaran.

Gunakan semula topeng?

Pada prinsipnya, dari sudut pengilang, topeng FFP2 tidak dimaksudkan untuk digunakan semula. Menurut pakar dari Universiti Gunaan Universiti Münster, yang telah mempelajari model ini selama berbulan-bulan, topeng yang telah dibasahi dengan nafas juga dapat diproses ulang hingga lima kali - dengan mengeringkannya di udara selama sekurang-kurangnya seminggu.