Mesej yang salah mengenai katil rawatan intensif percuma

Hampir 8,000 tempat tidur rawatan intensif masih direkodkan sebagai tersedia di Jerman. Tetapi pakar meragui jumlahnya

Menurut Persatuan Interdisipliner Jerman untuk Rawatan Rapi dan Perubatan Kecemasan (DIVI), maklumat yang diberikan oleh klinik mengenai bilangan katil rawatan intensif yang boleh digunakan tidak selalu betul. Petunjuk dan sampel menunjukkan bahawa kadangkala katil dilaporkan percuma dan tidak ada kakitangan kejururawatan, kata Presiden DIVI Uwe Janssens dari German Press Agency. Sejauh mana laporan yang salah tidak jelas. Sejak musim bunga, hospital diwajibkan untuk melaporkan jumlah tempat tidur rawatan intensif yang dapat digunakan kepada DIVI setiap hari. Bilangan tempat tidur yang cukup untuk pekerja rawatan intensif untuk rawatan dan rawatan adalah sangat penting.

Janssens ingin berbicara dengan Menteri Kesihatan Persekutuan, Jens Spahn (CDU) dan beberapa pakar mengenai cara menangani wabak korona pada hari Selasa (12.30 malam) di Berlin. Wakil dari makmal Robert Koch Institute (RKI) milik persekutuan dan makmal ujian juga diharapkan. Pada awal penguncian separa yang diputuskan oleh kerajaan persekutuan dan negeri pada hari Isnin, Spahn telah menjelaskan dengan jelas bahawa ini adalah mengenai "usaha nasional". Tujuannya juga adalah untuk mengelakkan beban hospital yang berlebihan.

Klinik kini dalam operasi biasa

Pada masa ini, klinik masih berjalan seperti biasa, tidak seperti gelombang jangkitan pada musim bunga, kata Janssens. Walau bagaimanapun, beberapa klinik nampaknya melaporkan jumlah tempat tidur rawatan intensif seolah-olah mereka telah dikeluarkan dari operasi biasa. Campur tangan yang dapat dilakukan dengan mudah kemudian ditangguhkan - dan petugas rawatan yang lebih intensif, misalnya dari ubat bius, akan tersedia. "Kami tidak mempunyai keadaan ini pada masa ini."

Parti Hijau meminta penanggulangan cepat untuk mengatasi kekurangan kakitangan kejururawatan. "Tempat tidur tidak menjaga orang - terutama di unit rawatan rapi," kata ahli politik Hijau, Kordula Schulz-Asche dari dpa. Sudah waktunya untuk memastikan bahawa situasi personel di unit rawatan intensif tidak menjadi "Waterloo of pandemics memerangi". Usaha dari musim semi untuk membangun cadangan darurat harus dilanjutkan. Konsep perwakilan juga diperlukan agar profesional perawatan intensif dapat disokong oleh pasukan kakitangan kejururawatan yang berpengalaman.

Bilangan katil percuma ditunjukkan agak tinggi

Yayasan Jerman untuk Perlindungan Pesakit sebelumnya telah menyatakan keraguan bahawa klinik tersebut hanya melaporkan tempat tidur yang boleh diduduki. "Permintaan dan realiti berbeza," kata anggota dewan Eugen Brysch dari dpa. Oleh itu, perlu dikhawatirkan bahawa klinik-klinik akan melaporkan jumlah tempat tidur yang nyata sebagai tempat tinggal, yang sebenarnya tidak ada kakitangan kejururawatan.

DIVI itu sendiri tidak mempunyai fungsi kawalan. Sebaliknya, negeri persekutuan harus melakukan tugas mereka untuk memeriksa ketersediaan sebenarnya, menuntut Brysch. Pelanggaran harus dihukum. Dia melihat kemungkinan alasan untuk laporan palsu dari klinik bahawa tempat tidur kosong boleh membawa keuntungan kewangan dalam rundingan dan oleh itu jumlah mereka terlalu tinggi. Sehingga bulan September, misalnya, telah ada pembayaran sekaligus untuk tempat tidur yang disediakan secara percuma, peraturan ini dapat diperkenalkan semula.

Jumlah pesakit korona di unit rawatan intensif semakin meningkat

Jumlah kes Covid-19 yang dirawat dalam rawatan intensif hampir tiga kali ganda dalam dua minggu terakhir dari 851 pesakit (19 Oktober) kepada 2243 pesakit (2 November), seperti yang ditunjukkan oleh data DIVI. Tinggi sebelumnya adalah 2933 pada 18 April. Pada masa itu, sekitar 3.400 tempat tidur di klinik dilaporkan kosong. Untuk 2 November, DIVI mencatatkan hampir 7,900 tempat tidur rawatan intensif yang masih boleh digunakan.

Sebanyak 560 379 orang di Jerman terbukti telah dijangkiti Sars-CoV-2 sejak awal krisis Corona, seperti yang dilaporkan oleh RKI pada awal hari Selasa pagi (status data pada 3 November, 00.00 pagi). Baru-baru ini, pihak berkuasa kesihatan di Jerman melaporkan 15,352 jangkitan korona baru kepada Robert Koch Institute (RKI) dalam satu hari. Dengan 19 059 jangkitan baru, tahap tertinggi baru dicapai pada hari Sabtu sejak bermulanya wabak korona di Jerman.