Berpuasa walaupun Corona: petua terbaik

Bukankah kita sudah cukup menyerah - kenalan, masa lapang, penentuan nasib sendiri? Dan sekarang berpuasa secara sukarela? Seorang ahli psikologi dan pakar pemakanan menjelaskan mengapa ini merupakan idea yang baik

Pasti ada banyak komen di halaman ini. Dari keluarga yang mengabaikan gula-gula, yang selama tujuh minggu televisyen dimatikan, mengadap tablet adalah pantang larang atau kereta tetap di garaj. Tetapi: Ramai yang mahu melepaskan tanpa. Nampaknya, puasa dibatalkan tahun ini. Tidak hairanlah: Pandemi Corona telah menuntut begitu banyak privasi selama setahun, siapa yang masih bersedia melakukan tanpa apa-apa?

Walaupun begitu, kami bertanya kepada diri sendiri: Adakah mungkin memperoleh sesuatu yang positif dari berpuasa atau tidak mematuhi banyak peraturan Corona? Kami membincangkan hal ini dengan ahli psikologi Johanna Lubig dari Berlin dan pakar pemakanan Dr. Matthias Riedl dari Hamburg. Tidak satu pun dari mereka harus berfikir panjang dan sampai pada kesimpulan: ya.

Lakukan tanpa diri anda

Senarai sekatan untuk membendung pandemi korona adalah panjang. "Ini memberi kita perasaan lebih terkawal dari luar. Bukan kita yang mengawal tindakan kita dan bertindak secara bebas, melainkan kita mematuhi lebih banyak peraturan semasa pandemi. Kita kehilangan beberapa kawalan diri kita," kata Lubig , meringkaskan dilema.

Ketika berpuasa - tidak kira - berbeza. Kami memutuskan sendiri tentang apa dan berapa lama, dan kami melakukannya secara sukarela dan bebas. "Ini hampir bertentangan dengan kekurangan yang diperlukan sekarang. Dengan cara ini kita dapat mendapatkan kembali kawalan diri," jelas ahli psikologi. Menambah kebanggaan ini kerana kita telah mencapai tujuan kita, kita merasa selesa pada kulit kita.

"Bahkan anak-anak dapat memperoleh manfaatnya, dan dengan melakukannya tanpa rela, mereka belajar prinsip keberkesanan diri: Saya dapat melakukan apa yang saya tetapkan untuk dilakukan, walaupun kadang-kadang sukar," kata Lubig.

Jadikan puasa sebagai cabaran keluarga

Dalam keadaan sekarang, di mana kita sudah berada dalam keadaan darurat akibat pandemi korona, psikolog mengesyorkan untuk mengatasinya dengan cara yang sangat berkurang. Ketika berpuasa atau berpantang, keluarga khususnya harus berhati-hati agar tidak menimbulkan konflik tambahan dengan melakukan terlalu banyak.

"Cari topik yang ingin disokong oleh semua ahli keluarga. Sekiranya ibu atau ayah memutuskan untuk menjalani ibadah puasa, tetapi satu-satunya orang yang menyediakan makanan lazat dalam kehidupan seharian, ia boleh menyebabkan banyak kekecewaan," jelas Ahli psikologi. Lebih baik: dalam cabaran keluarga, cubalah untuk tidak mengunyah selama beberapa minggu atau mengurangkan penggunaan media.

Dari keinginan, tujuan, rintangan dan rancangan

Model WOOP dapat membantu pelaksanaannya. Huruf individu menunjukkan proses individu dalam bahasa Inggeris: Mereka bermula dengan menentukan keinginan (W untuk keinginan). Contohnya: Kami mahu menghabiskan lebih banyak masa bersama secara aktif. Kami mahu makan lebih sihat. Kami mahu berbelanja lebih sedikit (pakaian, mainan).

Ia berterusan dengan objektif (O seperti dalam hasil). Anda melihat masa depan dan membayangkan bagaimana kehidupan keluarga anda sekiranya hasrat itu dipenuhi. Pada langkah ketiga, pertimbangkan rintangan mana (O untuk rintangan) yang mungkin harus anda atasi.

Pada langkah terakhir, anda membuat rancangan (P untuk rancangan) bagaimana anda dapat mencapai matlamat keluarga anda, dengan mengambil kira halangan. "Jangan mengecewakan diri dan keluarga kamu secara berlebihan. Bersikaplah memanjakan diri dan orang lain. Sekiranya kamu menggigit sebatang coklat pada saat yang lemah, kamu tidak pernah gagal sampai sekarang. Hargai hari-hari ketika semua orang berani dan." teruskan setelah kesalahan itu, "mendorong Lubig.

16 jam tanpa makan? Awak boleh lakukannya!

Ahli pemakanan Matthias Riedl hanya melihat kelebihan dalam berpuasa - untuk orang dewasa."Sekiranya rehat makan berlangsung sekurang-kurangnya dua belas, lebih baik 16 jam, ia memberi kesan positif pada tubuh. Pengeluaran insulin berkurang dengan ketara, sistem kekebalan tubuh dapat membersihkan selama fasa puasa ini, memperbaharui sel-sel yang rosak dan membuang bahan berbahaya," dia menerangkan.

Anda fikir anda tidak akan makan apa-apa selama dua belas jam - saya tidak boleh melakukannya? "Cuba puasa malam," mengesyorkan Riedl. Sesiapa sahaja boleh melakukannya. Mereka yang menghabiskan makanan terakhir mereka pada jam 7.30 malam boleh sarapan pada keesokan harinya dari jam 7.30 pagi Kemuncaknya: Makanan ringan pada waktu petang dibatalkan.

"Dari sudut pandang kesihatan, kami tidak memerlukan makanan ringan antara tiga makanan utama. Sekiranya makanan ini mengandungi banyak sayur-sayuran dan sumber protein, mereka akan membuat anda kenyang dalam jangka masa yang lama," jelas pakar pemakanan itu. Dengan cara ini, bahkan wanita hamil dan menyusui dapat melakukannya tanpa menimbulkan kekurangan nutrien.

Dari usia sekolah rendah dan seterusnya, anak-anak juga dapat diperkenalkan dengan gula-gula puasa dengan pendekatan bertahap, misalnya dengan hanya menyajikan gula-gula pada hujung minggu. "Anak-anak belajar mengikut teladan orang tua mereka. Sekiranya mereka mengemil, mereka tidak meminta apa-apa," kata Riedl.