Dengan «sijil hijau» untuk kebebasan perjalanan?

Selepas bulan-bulan Corona yang sukar di Eropah, bos Suruhanjaya EU memberi harapan: Perjalanan dapat dilakukan lagi pada musim panas - jika negara-negara EU bermain bersama

Menurut kehendak Suruhanjaya EU, orang Eropah seharusnya dapat melakukan perjalanan lagi pada musim panas - dengan "sijil hijau" sebagai bukti vaksinasi, ujian atau penyakit Covid yang masih hidup. Konsep itu disampaikan oleh ketua Suruhanjaya Ursula von der Leyen di Brussels pada hari Rabu. Setelah kritik keras terhadap kekurangan vaksin, dia sekarang ingin memastikan pengeluar terutama membekalkan EU. Eksport vaksin ke negara-negara seperti Great Britain harus disekat dengan lebih ketat sekiranya perlu.

Mendorong negara percutian

Ketua-ketua negara dan pemerintah UE telah meminta pengembangan sijil vaksinasi digital yang diakui bersama. Namun, mereka tidak setuju apakah ini menjadikan perjalanan lebih mudah. Canselor Angela Merkel mempunyai keberatan selagi hanya sebilangan kecil yang dapat mengakses vaksinasi korona. Negara percutian, bagaimanapun, bergurau. Austria mahu mula memperkenalkan sijil secara beransur-ansur seawal April.

Von der Leyen juga bertujuan untuk kebebasan bergerak: "Dengan sijil digital ini, kami ingin membantu negara anggota kami untuk mengembalikan kebebasan bergerak secara bertanggungjawab dan selamat," kata ahli politik CDU. Suruhanjaya itu ingin mengatasi kritikan kelebihan bagi orang yang diberi vaksin dengan fakta bahawa sijil yang dirancang juga harus merangkumi ujian negatif atau antibodi setelah jangkitan korona.

Sebagai versi digital dan dalam bentuk kertas

Suruhanjaya itu memanggil bukti itu sebagai "sijil hijau digital". Walau bagaimanapun, ia juga mesti digunakan dalam bentuk kertas. Setiap orang harus mendapatkannya secara percuma, semua negara EU harus mengenalinya. Titik utamanya adalah kod QR yang seharusnya menjamin keselamatan dan keaslian sijil. Pada prinsipnya, ia harus diserahkan kepada negara-negara EU mana kelebihan yang mereka berikan. Namun, jika mereka terus memerlukan, misalnya, karantina atau ujian dari pemegang sijil, mereka harus menjelaskan alasannya di peringkat EU.

Dari sudut pandang von der Leyen, faktor penentu adalah bahawa vaksinasi kini dilakukan dengan lebih cepat di Eropah. Dia mengulangi tujuan vaksinasi 70 peratus orang dewasa di EU menjelang akhir musim panas. Begitu juga, ramalan bahawa negara-negara EU akan menerima 100 juta dos vaksin pada suku pertama dan sekurang-kurangnya 300 juta pada suku kedua.

Ekspo vaksin dari EU harus dikurangkan

Walaupun begitu, von der Leyen mengancam akan mengambil jalan yang lebih keras terhadap eksport vaksin dari EU. Menurut Suruhanjaya EU, sekurang-kurangnya 41 juta dos vaksin korona telah dieksport ke 33 negara sejak 1 Februari, walaupun vaksin kekurangan bekalan di EU itu sendiri. Itu hampir tidak dapat dijelaskan kepada warga negara, kata von der Leyen. Syarat-syarat baru boleh datang untuk negara-negara yang tidak membiarkan vaksin keluar dari negara itu sendiri atau yang sudah mempunyai bilangan orang yang lebih tinggi mendapat vaksin daripada EU.

Sasaran utamanya adalah Great Britain. Menurut kata-kata von der Leyen, sepuluh juta dos vaksin pergi ke UK dari EU sahaja. Dalam kontrak EU dengan Astrazeneca, dua kilang Britain disediakan untuk penghantaran ke EU. "Kami masih menunggu kaleng yang tiba dari Britain," kata von der Leyen. Ia bergantung pada timbal balik dan perkadaran. "Kami siap menggunakan semua alat yang kami perlukan untuk mencapainya."