Makanan dan barah: apa yang melindungi, apa yang membahayakan?

Diet kanser lebih banyak keburukan daripada kebaikan. Tetapi diet yang betul dapat melindungi daripada tumor. Namun, berbeza dengan apa yang difikirkan oleh banyak pihak

Diet kanser tidak begitu bermanfaat seperti yang difikirkan oleh sesetengah orang, tetapi rancangan makan yang difikirkan dengan baik adalah

© Shutterstock

Kanser memakan gula - hampir secara eksklusif. Pengetahuan itu datang dari seorang doktor terkenal: Otto Warburg. Seawal tahun 1924, pemenang Hadiah Nobel kemudian mengetahui bahawa metabolisme sel barah berbeza dengan sel sel yang sihat. Untuk menghasilkan semula, sel barah bergantung pada glukosa, iaitu gula.

Penemuan Warburg masih betul. Sebaliknya, cadangan diet yang diperolehinya bukan sahaja salah - malah berbahaya. "Kanser tidak boleh mati kelaparan dengan melepaskan gula," jelas Dr. Tilman Kühn, pakar pemakanan di Pusat Penyelidikan Kanser Jerman (DKFZ) di Heidelberg. Sebagai gantinya, peraturan puasa mendorong kekurangan zat makanan yang mengancam di mana banyak pesakit kanser menderita.

Sedikit tetapi lebih dari cukup

Contoh Warburg bermaksud banyak peraturan diet yang menghantui internet dan memberi nasihat kepada sastera dan ingin menaklukkan barah dengan teh dan raspberi. Penemuan dari hidangan Petri terlalu cepat dipindahkan ke organisma, pemerhatian dari tikus kepada manusia.

"Diet pasti memberi kesan kepada perkembangan dan perjalanan barah," kata Kühn. Namun, berbeza dengan apa yang difikirkan oleh banyak pihak. Sebagai peraturan, bahaya yang paling ketara yang ditimbulkan oleh makanan benar-benar diabaikan: sama ada schnitzel atau coklat - mereka yang makan terlalu banyak meningkatkan risiko barah.

"Sekiranya perkembangannya berterusan seperti sebelumnya, obesiti akan mengatasi merokok sebagai faktor risiko," meramalkan Profesor Hartmut Bertz, pakar pemakanan di Pusat Perubatan Universiti Freiburg. Pakar telah mengenal pasti sekurang-kurangnya 13 jenis barah yang terlalu banyak meningkatkan risiko anda, termasuk beberapa yang paling biasa seperti kanser usus besar, payudara, dan prostat.

Bahaya lemak perut

"Seorang wanita dengan indeks jisim badan 30 menggandakan risiko tumor ginekologi," kata Bertz. BMI ini sepadan, misalnya, dengan 82 kilogram dengan ketinggian 1.65 meter. DKFZ menganggarkan bahawa sekitar enam peratus penyakit tumor kini disebabkan oleh kegemukan.

"Yang paling penting, lemak organ di perut mempunyai pengaruh," jelas Bertz. Ia mempengaruhi metabolisme dengan cara yang berbeza. Sebagai tambahan kepada faktor pertumbuhan yang membolehkan sel-sel tumor berkembang, sel-sel lemak juga menghasilkan hormon estrogen. Ini dapat mendorong perkembangan tumor yang bergantung pada hormon pada organ kelamin wanita - oleh itu peningkatan risiko barah payudara. Sebagai tambahan, zat messenger dilepaskan yang menyebabkan keradangan subliminal berterusan pada orang yang berlebihan berat badan. Ini juga mungkin mendorong perkembangan tumor ganas.

Kanser dari alkohol, daging merah, dan jamur

Di samping itu, para penyelidik telah membuka beberapa makanan atau bahan yang kemungkinan besar menyebabkan barah. Pertama dan paling utama adalah alkohol, yang telah terbukti meningkatkan risiko beberapa jenis tumor biasa. Memanggang, memanggang dan menggoreng menghasilkan bahan seperti akrilamida dan nitrosamin, yang juga dianggap karsinogenik. Daging merah dan produk daging yang diproses meningkatkan risiko terkena barah usus besar. Makan makanan berjamur juga merupakan idea yang tidak baik. Sekurang-kurangnya jika anda tidak memanggang atau makan salami setiap hari, pengaruh semua hidangan ini agak kecil, menurut Kühn.

Tetapi bagaimana dengan pendekatan yang bertentangan? Adakah terdapat diet yang melindungi daripada tumor? Adakah terdapat makanan anti-barah? Sebenarnya, saintis telah mengesan beberapa bahan yang menghalang pertumbuhan barah di makmal, terutamanya fitokimia seperti glikosida minyak mustard dan polifenol. Penyelidikan sedang dijalankan untuk mengetahui apakah ini dapat diasingkan dan digunakan dalam dos tinggi. "Tetapi kita benar-benar hilang dari harapan bahawa makanan individu mempunyai kesan hampir farmakologi terhadap barah," menekankan pakar DKFZ, Kühn.

Bagaimana cara memberi makan dengan betul?

Oleh itu, makan brokoli, jus bit dan lemon untuk mencegah atau melawan barah tidak masuk akal - walaupun mitos seperti itu beredar di Internet. Satu masalah dalam penyelidikan pemakanan, menurut Kühn: kajian individu menunjukkan hasil yang luar biasa untuk makanan tertentu, tetapi ini tidak dapat diulang selepas itu. Sementara itu, saintis secara sistematik memeriksa keseluruhan situasi kajian dalam apa yang disebut meta-analisis, yang perlahan-lahan membuat kesilapan dan kesimpulan yang salah hilang.

Pakar ingin lebih banyak kajian, terutama untuk situasi di mana persoalan mengenai diet yang tepat muncul: ketika orang berhadapan dengan diagnosis kanser.

Dr. Dagma Hauner adalah pakar pemakanan di Klinik Munich di sebelah kanan Isar Universiti Teknikal Munich

© W & B / Stefan Hobmaier

Jadi diet mempengaruhi risiko kambuh. Kajian tinjauan terkini oleh penyelidik Munich menunjukkan, sebagai contoh: menu yang mengandungi banyak buah, sayur-sayuran, produk bijirin penuh, kekacang, unggas dan ikan meningkatkan prognosis bagi pesakit barah payudara. Walau bagaimanapun, mereka yang menggunakan banyak produk tepung halus, daging merah dan diproses serta produk tenusu dengan banyak lemak mempunyai prospek penyembuhan yang lebih buruk.

"Setiap pesakit barah harus menerima terapi pemakanan," mendesak Dr. Dagmar Hauner, pakar pemakanan di Munich University Hospital di sebelah kanan Isar. Dan bukan hanya kerana dapat meningkatkan prognosis. "Ini juga melindungi pasien dari jatuh ke tangan penipu." Kerana bidang guru pemakanan yang meragukan sangat besar. Di samping itu, banyak pesakit mempunyai keinginan kuat untuk secara aktif menyumbang kepada penyembuhan mereka. "Anda sangat termotivasi untuk melakukan sesuatu sendiri," adalah pengalaman Hauner. Juga untuk mengubah diet mereka.

Menurunkan berat badan berlebihan selepas terapi

Diet mana yang betul setelah diagnosis barah tidak dapat disebut secara umum. Umur, tahap penyakit, komorbiditi dan jenis barah berperanan. "Beberapa tumor dengan cepat menyebabkan penurunan berat badan yang teruk," kata Hauner.

Oleh kerana barah meningkatkan keperluan protein, makanan yang cukup harus ada di menu untuk mengimbangkannya. Sebagai peraturan, pesakit juga dibenarkan makan lemak tinggi. Walaupun berat badan berlebihan tidak baik dalam jangka masa panjang, pakar sangat menasihatkan agar tidak menurunkan berat badan setelah diagnosis. Hanya apabila terapi telah berakhir dan barah dapat diatasi untuk sementara waktu, seseorang harus mulai menurunkan berat badan berlebihan secara sederhana dan perlahan.

Dr. Tilmann Kühn sedang mengkaji hubungan antara pemakanan dan barah di Pusat Penyelidikan Kanser Jerman

© W & B / Andreas Henn

Matlamat penting lain adalah untuk mengelakkan kesan sampingan penyakit tumor yang biasa: kekurangan zat makanan.Bergantung pada jenis barah dan terapi, risikonya sangat berbeza, sebab itulah penjagaan harus selalu diambil. Menurut Kühn, seseorang harus mengambil tindakan pencegahan pada peringkat awal dan menggunakan persediaan tenaga, protein dan nutrien di bawah pengawasan perubatan. "Potensinya tidak dapat dimanfaatkan sepenuhnya."

Diet tren

Memberi makan dan bukannya menarik diri adalah cogan kata. Akibatnya, diet barah biasanya kurang dilihat oleh pakar. "Setiap beberapa tahun kaedah pemakanan baru muncul yang menjanjikan keajaiban," kata Profesor Andreas Michalsen, ketua doktor Jabatan Naturopati di Hospital Immanuel di Berlin.

Fesyen terbaru: diet ketogenik, diet rendah karbohidrat, tinggi lemak. Ramai pakar mengkritik perkara ini. Dalam kajian yang dilakukan oleh pakar pemakanan Bertz pada orang yang sihat, misalnya, terdapat sedikit penurunan massa otot - masalah yang dialami oleh pesakit barah.

"Sekiranya anda mendapat lemak dan protein terutama dari sumber haiwan, ia pasti berbahaya," tambah Michalsen. Dan pakar Hauner juga menekankan: "Sejauh ini belum terbukti secara saintifik bahawa diet ketogenik meningkatkan prognosis."

Walau bagaimanapun, terdapat hasil positif awal untuk kaedah lain: puasa jangka pendek semasa kemoterapi, iaitu sekitar 48 jam sebelum dan 24 jam selepasnya. Dalam kajian oleh Michalsen dengan 34 pesakit yang menderita barah payudara atau ovari, ini menyebabkan peningkatan kualiti hidup. "Yang paling penting, rasa letih, tetapi juga kesan sampingan lain, berkurang," lapor pakar naturopati.

Dipinjamkan semasa kemoterapi

Doktor menerangkan kesannya seperti berikut: sel-sel badan yang sihat dapat menyesuaikan diri dengan waktu lapar. "Anda pada dasarnya berhibernasi," kata Michalsen. Mereka menghentikan aktiviti mereka dan kurang kerap berkongsi. Sel-sel barah tetap aktif. Bahan aktif kemoterapi, yang merosakkan sel terutamanya semasa pembelahan, kemudian menyerang sel tumor.

Walau bagaimanapun, kajian lanjut harus menunjukkan sama ada puasa jangka pendek benar-benar dianjurkan dan kepada siapa. Buat masa ini, doktor Michalsen memberi amaran kepada pesakit barah agar tidak berpuasa dengan sendiri: "Anda boleh melakukan banyak perkara yang salah." Setakat ini, puasa jangka pendek hanya boleh dilakukan di pusat-pusat khusus, idealnya dalam keadaan belajar.

Diet dan barah

© iStock / Photoevent

KE GALERI GAMBAR

© iStock / Photoevent

Berhati-hati dengan daging panggang

Anda tidak boleh membiarkan apa-apa arang semasa memanggang. Ini telah terbukti menghasilkan bahan yang bersifat karsinogenik.

© iStock / Photoevent

Agak murah: bit

Bit tempatan mengandungi polifenol berharga. Walau bagaimanapun, diet bit bukan agen anti-barah.

© iStock / Photoevent

Berhati-hati dengan kentang goreng

Sekiranya produk terlalu berwarna coklat, produk goreng kaya dengan akrilamida, yang sangat mungkin menyebabkan barah.

© iStock / Photoevent

Agak murah: kunyit

Curcumin dari kunyit membunuh sel barah di makmal. Masih tidak jelas sama ada ia memberi kesan terapeutik.

© iStock / Photoevent

Berhati-hati dengan salami

Produk daging yang diproses diklasifikasikan sebagai karsinogenik oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia.

© iStock / Photoevent

Agak murah: brokoli

Bahan sulorapharn, yang terdapat di dalam brokoli antara lain, sedang diteliti sebagai agen anti-barah.

© iStock / Photoevent

Agak murah: roti gandum

Serat membolehkan makanan bergerak melalui usus dengan lebih cepat. Ini mungkin membantu mencegah barah.

© iStock / Photoevent

Agak murah: lemon

Vitamin C dapat membunuh sel barah di makmal. Walau bagaimanapun, dos vitamin yang tinggi tidak berfungsi sebagai ubat.

Sebelumnya

1 daripada 8

Seterusnya

Tetapi apa yang boleh dilakukan oleh semua orang: makan makanan yang seimbang dan sihat. Secara amnya dipercayai bahawa diet daging yang dikurangkan dengan banyak buah, sayur-sayuran dan biji-bijian adalah cara terbaik untuk mencegah barah atau mencegah kambuh.

"Tetapi anda harus melepaskan tekanan," nasihat Michalsen. Sekeping kek sesekali tidak akan menyebabkan barah itu kembali. Makan juga merupakan sumber kesejahteraan - dan itu juga penting untuk bertahan dari penyakit yang serius.

barah