Pertolongan cemas: resusitasi pada zaman korona

Hampir 200 orang di Jerman mati akibat serangan kardiovaskular setiap hari. Tetapi jika anda membantu dengan segera, anda boleh menjadi penyelamat. Walaupun pada masa wabak korona! Apa yang perlu diperhatikan buat masa ini

Langkah berjaga-jaga untuk melindungi daripada jangkitan: PERIKSA pernafasan hanya dari kejauhan, kemudian PANGGILAN dan TEKAN dalam keadaan apa pun, jika perlu tutup mulut dan hidung orang yang tidak sedarkan diri dengan pakaian ringan

© W & B / Dr. Ulrike Möhle

Pernahkah anda melihat seseorang mengalami serangan jantung? Dalam sebilangan besar kes, ahli keluarga atau orang dari rumah anda sendiri terjejas. Banyak yang dapat diselamatkan jika orang awam mulai menghidupkan kembali dengan segera dan sebelum perkhidmatan kecemasan tiba. Walaupun begitu, lebih dari 70,000 orang di Jerman mati setiap tahun akibat akibat penangkapan kardiovaskular.

Pertolongan cemas tanpa risiko jangkitan

Malangnya, orang awam terlalu sering enggan mendekati orang yang tidak sedarkan diri, untuk memeriksa sama ada mereka masih bernafas, untuk memanggil 112 dan, jika perlu, melakukan tekanan dada. Ragu-ragu sama sekali tidak sesuai. Jauh lebih teruk daripada tekanan dada yang tidak sempurna: Jangan melakukan tekanan dada sama sekali. Sekiranya terdapat serangan jantung, hanya ada peluang untuk bertahan hidup jika langkah-langkah resusitasi segera dilakukan.

Walau bagaimanapun, para pakar takut bahawa pencegahan ini akan semakin meningkat pada masa wabak korona, kerana takut dapat menangkap virus itu sebagai pekerja pertolongan cemas semasa pemulihan. Ketua dewan Majlis Resusitasi Jerman, Profesor Bernd Böttiger dari Hospital Universiti di Cologne, menekankan: "Kita harus melihat penyakit lain yang mengancam nyawa pada masa Corona dan melakukan apa yang menyelamatkan sekurang-kurangnya 10,000 nyawa tambahan di Jerman setiap tahun. " Oleh itu, arahan telah dikemas kini.

Cadangan untuk perlindungan terhadap SARS-CoV-2 semasa pemulihan

Dengan formula biasa "CHECK - CALL - PRESS", Majlis Resusitasi Jerman sedikit mengubah langkah individu. Anda sekarang boleh menyebutnya "PERIKSA dengan teliti - PANGGIL jika ragu - lindungi dan TEKAN":

Langkah 1: SEMAK dengan teliti

Sekiranya orang yang tidak sedarkan diri tidak mempunyai tindak balas untuk bercakap atau disentuh, pernafasan dikawal. Pembantu tidak boleh terlalu dekat dengan wajah orang yang tidak sedarkan diri. Atas sebab ini, kawalan pernafasan harus dibatasi pada melebarkan leher, mengangkat dagu dan memerhatikan pergerakan dada. Sekiranya tidak ada pergerakan di dada, dapat diasumsikan bahawa orang itu tidak bernafas dan langkah seterusnya mengikuti.

Langkah 2: PANGGILAN 112 jika ragu-ragu

Sekiranya tidak ada pergerakan dada yang dapat dilihat pada orang yang tidak sedarkan diri, boleh dianggap bahawa orang yang berkenaan tidak bernafas. Kemudian segera buat panggilan kecemasan di 112. Sesiapa yang tidak pasti mengenai tekanan dada berikut juga boleh diarahkan melalui telefon dari pusat panggilan kecemasan.

Langkah 3: Lindungi dan TEKAN

Langkah-langkah resusitasi oleh orang awam boleh dibatasi pada tekanan dada dan penggunaan defibrilator luaran automatik (AED) yang dapat diakses oleh orang ramai untuk orang yang tidak dikenali yang memerlukan bantuan. Sekiranya anda tidak dapat melakukan pengudaraan atau jika anda tidak mahu, anda boleh membuang nafas untuk orang dewasa, kerana paru-paru dan darah biasanya masih diperkaya dengan cukup oksigen untuk beberapa minit ke depan - darah hanya perlu dipam secara manual melalui organ menggunakan urutan jantung. Untuk melindungi pembantu, mulut dan hidung orang boleh ditutup dengan kain atau pakaian ringan sebelum tekanan dada untuk mengurangkan risiko jangkitan dari SARS-Cov-2. Dan jika anda boleh dan juga mahu, anda juga boleh berventilasi setelah menimbang berat badan.

Kes khas kanak-kanak

Dalam kes kanak-kanak yang perlu disusitasi, pelaksanaan resusitasi memainkan peranan yang sangat istimewa. Ini kerana pernafasan dan peredaran darah hampir selalu disebabkan oleh sebab pernafasan. Ini bermakna pernafasan gagal pertama dan kemudian serangan jantung akibatnya. Oleh itu, pada kanak-kanak yang mengalami serangan jantung, paru-paru dan darah biasanya tidak lagi mengandungi cukup oksigen, jadi ini harus dibekalkan melalui penderma. Pada masa yang sama, risiko yang dapat dikendalikan secara statistik bagi pekerja pertolongan cemas yang berpotensi dijangkiti dan kemudian menjadi sakit parah mesti ditimbang dengan peluang hidup kanak-kanak yang terjejas melalui sumbangan pernafasan. Kerana dalam banyak kes ini adalah mengenai anak-anak anda sendiri, para pembantu biasanya tidak akan teragak-agak.

Kompresi dada harus dilakukan pada frekuensi 100-120 kali per minit, yang kira-kira sesuai dengan rentak lagu "Stayin 'live" oleh Bee Gees. Artikel kami mengenai resusitasi sebelumnya menerangkan cara terbaik untuk melakukan tekanan dada, tetapi menghilangkan pengudaraan bergantung kepada keadaan.

Masukkan defibrilator

Sebaik sahaja defibrilator tersedia, ia mesti digunakan. Mampatan dada tidak boleh terganggu untuk mendapatkannya. Sekiranya jantung tidak kembali ke irama normalnya, teruskan urutan jantung tanpa gangguan, jika boleh, sehingga perkhidmatan kecemasan telah tiba.

Profesor Böttiger menyimpulkan: "Yang anda perlukan untuk menyelamatkan nyawa adalah dua tangan." Ingat: Dengan petua ini anda hampir tidak boleh salah - kecuali tidak menekan!

Koronavirus Pertolongan cemas