Keinginan baru untuk mengelakkan daging

Mainstream dan bukannya niche: Mereka yang tidak makan daging sering kali melihat penampilan yang mengasihani - dan harus puas dengan lauk di restoran. Hari ini, banyak orang vegetarian atau vegan, sekurang-kurangnya kadang-kadang

Mempraktikkan penolakan adalah semalam: Hari ini anda sama ada fleksibel atau beralih ke alternatif bebas daging

© dpa Picture Alliance / Daniel Karmann

Dulu ada kedai daging di kedai, seperti yang dapat dilihat dari awning di atas pintu masuk. Hari ini Ayhan Akbal menjual burger, Dürüm dan Döner di belakang bekas kaunter daging. Pembaca sebuah akhbar tempatan baru-baru ini memilih yang terakhir sebagai yang terbaik di seluruh Nuremberg - walaupun ia vegan, iaitu tidak mengandungi produk haiwan. Penciptaan Akbal disebut "Vegöner" dan mengandungi banyak selada sebagai pengganti daging yang terbuat dari kedelai kering.

Antrian panjang sering muncul di hadapan bar snek vegannya pada waktu makan tengah hari dan pada waktu petang. Pada hari ini, terutamanya golongan muda dengan cermin mata bergaya, seluar jeans dan kasut yang berseluar duduk di luar di bangku. Benedikt Jahnke dari Pejabat Dasar Pertanian dan Budaya Makanan di Trier mengatakan bahawa peratusan orang yang hidup sebagai vegetarian atau vegan adalah paling tinggi di kalangan kanak-kanak berumur 15 hingga 30 tahun. Pada usia itu, sangat baik untuk membezakan diri anda melalui makanan. "Gerakan Jumaat untuk Masa Depan mendorongnya lagi." Vegetarian tidak makan daging, tetapi - tidak seperti vegan - tidak semestinya makan tanpa telur dan produk tenusu.

Alternatif tanpa daging

Generasi muda disosialisasikan secara berbeza, kata Ulrika Brandt dari kumpulan minat ProVeg. "Kasih sayang dan empati dibolehkan, haiwan sering dipandang sebagai makhluk berharga dan tidak lagi sebagai barang atau pembekal daging." Inilah sebabnya mengapa Franziska Bohn yang berusia 26 tahun juga menjadi vegan selama beberapa waktu. "Tidak sukar bagi saya kerana sekarang ada banyak alternatif," katanya.

Semasa pemilik takeaway Akbal menjadi vegetarian pada awal 1990-an, keadaannya sangat berbeza. "Tidak banyak produk cantik pada masa itu," kenangnya. Pada masa itu, tidak memakan daging bermaksud, terutama sekali, menyerah. Tetapi sekarang terdapat makanan ringan seperti "Vegöner" di banyak bandar di Jerman. Kantin dan kantin mempunyai alternatif bebas daging yang ditawarkan setiap hari. Dan bahkan di banyak tempat penginapan Bavaria terdapat sekurang-kurangnya satu hidangan vegetarian di menu.

Keluar dari ceruk

"Menjelang akhir milenium selambat-lambatnya, vegetarian telah mencapai massa," kata Jahnke. Menurut ProVeg, 12 peratus orang Jerman mempunyai diet vegetarian atau vegan. Laporan pemakanan Kementerian Pertanian Persekutuan menjadikan jumlah mereka enam peratus. Tetapi: Lebih dari setiap detik, Jerman menggambarkan diri mereka sebagai seorang yang fleksibel, jadi mereka kadang-kadang sengaja melakukan tanpa daging.

Perkara ini juga dapat dilihat di pasar raya. Menurut maklumat dari syarikat penyelidikan pengguna GfK yang berpusat di Nuremberg, penjualan produk pengganti daging seperti sosej vegetarian atau vegan, schnitzel dan bebola daging telah meningkat lebih dari 50 peratus dalam beberapa bulan terakhir.

"Produk pengganti daging telah tersisa dan kini dibeli oleh sebahagian besar penduduk," kata pakar GfK, Robert Kecskes. Flexitarians khususnya membeli produk ini. "Bagi banyak orang, ini bukan sekadar pengganti, tetapi pengayaan menu."

Dari vegetarian hingga fleksitarian

Dari sudut perubatan, pastinya disarankan bagi banyak orang untuk makan lebih sedikit daging. "Kami mempunyai penggunaan daging yang sangat tinggi," kata Hans Hauner, yang mengetuai ketua perubatan pemakanan di Universiti Teknikal Munich. "Itu boleh membawa akibat negatif, terutama jika anda makan banyak produk daging yang diproses seperti sosej." Walaupun tuntutan ini berterusan, daging tidak penting untuk diet seimbang dan vegetarian tidak kekurangan zat besi.

Hari Vegetarian Sedunia pada 1 Oktober menunjukkan faedah diet tanpa daging. Sejak didirikan pada tahun 1977, menjadi lebih mudah menjadi vegetarian. Namun, tidak semua orang bertahan. "Bagi banyak orang, ini hanya fasa kehidupan," kata ahli sosiologi pemakanan Jahnke. "Tetapi ini adalah formatif untuk sisa diet."

Bekas vegetarian biasanya makan lebih sedikit dan lebih sedar daging, iaitu menjadi orang fleksitari. Menurut pendapat pakar ProVeg Brandt, jumlahnya akan terus meningkat: "Sehubungan itu, kita mungkin akan merayakan Hari Flexitarian Sedunia pada 1 Oktober di masa depan."