"Ayah dan makan dari kaleng tidak membuat anda bahagia"

Klip video dari kerajaan pusat bertujuan untuk mendorong orang tinggal di rumah semasa krisis korona dengan sekelip mata. Kami bercakap dengan psikiatri Wuppertal Dr. Michael Depner pada klip

Dr. Depner, dalam gaya "Kakek ingat", seorang fiksyen Mr. Lehmann memberitahu Kerajaan Persekutuan dalam retrospeksi dalam iklan Corona apa yang dia lakukan ketika "nasib negara tiba-tiba terletak di tangan kita". Bagaimana anda suka klip video?

Reaksi pertama saya: gaya lucu, baik. Kemudian saya bercakap dengan isteri saya. Ramai yang merasa tersinggung, katanya. Saya setuju: Sesiapa sahaja yang terancam oleh krisis mungkin tidak boleh ketawa di sini.

Lehmann bersantai di sofa, menonton televisyen, makan kerepek. Dalam temu ramah sebelumnya dengan kami, anda menekankan pentingnya keberkesanan diri sekarang. Meneliti pengaruh anda sendiri - walaupun ini kelihatan sukar atau mustahil dengan latar belakang sekatan. Adakah Mr. Lehmann yang malas berkesan diri?

Sebenarnya, pada mulanya dia kelihatan agak mengundurkan diri. Walau bagaimanapun, dalam video kemudian, kedengarannya berbeza. Seolah-olah dia membawa semuanya dengan tenang. Mungkin dia faham apa yang dia lakukan sebagai sesuatu yang hebat dan berkesan? Ingin memberi sumbangan penting sebagai anggota masyarakat dengan melindungi orang lain boleh menyebabkan diri anda aktif dan berpengaruh. Dengan semua pasif yang dirasakan secara luaran.

Sesuai dengan doa ketenangan yang terkenal oleh ahli teologi Reinhold Niebuhr: "Tuhan, beri saya ketenangan untuk menerima perkara-perkara yang tidak dapat saya ubah, keberanian untuk mengubah perkara-perkara yang dapat saya ubah, dan kebijaksanaan untuk membezakan satu dari yang lain?"

Ada kemungkinan bahawa sikap ini menolong Tuan Lehmann. Akan tetapi, pertama-tama, adalah masalah melihat perkara yang neutral dan mengenali apa itu. Ini adalah perkara penting ketika bekerja dengan pesakit saya. Pada masa ini terdapat dua kumpulan yang sangat menderita dari keadaan tersebut dan yang semakin banyak berlatih.

Dr. Michael Depner, psikiatri dari Wuppertal

© peribadi

Jarang sekali saya bertemu dengan sebilangan besar pelajar seperti yang saya lakukan sekarang. Saya hanya dapat membayangkan bagaimana saya akan mengalami penderitaan sebagai pelajar. Oleh itu mari kita lihat penderitaan. Benarkan pengalaman. Untuk menilai mereka secara refleks, dalam arti "tidak seburuk itu", itu tidak akan berlaku adil.

Apa yang dilakukannya kepada saya jika saya mengalami kekurangan sekarang, tidak dapat bertemu dengan rakan-rakan saya dan tidak dapat jatuh cinta? Saya terlepas sesuatu. Namun, pada langkah kedua anda boleh bertanya lebih jauh: Apa lagi yang mungkin dilakukannya?

Ya?

Semakin meningkat penghargaan untuk persahabatan, lebih mendalam hubungan interpersonal, dalam jangka masa panjang? Pada pandangan pertama, pemikiran seperti itu mungkin terdengar abstrak bagi seseorang berusia dua puluhan. Walaupun begitu, saya memberikannya di sana sini. Untuk mengatakan bahawa Corona adalah nasib buruk, itu saja, itu terlalu mudah. Krisis korona pada mulanya adalah peristiwa yang menyusahkan orang. Bagaimana fasa kehidupan ini digunakan dan adakah ini juga bermanfaat adalah persoalan lain.