Krisis korona: kegembiraan dan ketakutan terhadap Jerman

Menurut tinjauan oleh Apotheken Umschau, orang Jerman sangat berharap akhirnya dapat melihat keluarga dan rakan mereka lagi. Ketakutan terbesar mereka ialah COVID-19 akan menimpa ahli keluarga. Sebilangan kecilnya terganggu oleh kebimbangan ekonomi

Krisis korona memaksa orang di seluruh dunia untuk sekatan yang menyakitkan. Tetapi sekarang sekatan keluar dan hubungan yang ketat menunjukkan kesannya. Pelonggaran pertama telah diputuskan. Apotheken Umschau ingin mengetahui apa yang paling dinantikan oleh orang Jerman dan apa yang masih mereka takuti.

© W & B / Astrid Zacharias

Hubungan dengan rakan dan keluarga adalah yang terpenting

Tinjauan perwakilan semasa bagi pihak Wort & Bild Verlag menunjukkan bahawa hubungan sosial nampaknya terlepas. "Saya sangat berharap dapat bertemu rakan," kata 51 peratus daripada semua responden. Hampir jumlah yang sama (49 peratus) penuh dengan harapan untuk akhirnya bertemu dengan keluarga dan saudara mereka.

Tetapi aktiviti riadah juga mempunyai keutamaan tinggi, seperti yang ditunjukkan oleh tinjauan. 46 peratus responden gembira apabila mereka dapat melakukan perjalanan dan perjalanan atau mengunjungi restoran dan bar lagi. Sebaliknya, janji temu dengan pendandan rambut (28 peratus), membeli-belah (24 peratus) dan sukan di kelab atau studio kecergasan (22 peratus) agak jauh dalam senarai keutamaan.

© W & B / Astrid Zacharias

Anggota keluarga sangat mementingkan

Ketakutan masih merupakan perasaan yang menentukan dalam krisis Corona, seperti yang ditunjukkan oleh tinjauan. 46 peratus, dan dengan itu hampir separuh dari mereka yang disurvei, bimbang seseorang dari keluarga mereka dapat dijangkiti virus tersebut. Hampir sebilangan besar ketakutan bahawa mereka atau ahli keluarga akan menjadi sakit parah atau mati kerana jangkitan COVID-19.

Kebimbangan mengenai kesihatan diri, sebaliknya, meningkat dengan usia responden. Tidak hairanlah: Pada pesakit yang berusia lebih dari 60 tahun, penyakit paru-paru sering menjalani perjalanan yang lebih teruk akibat dijangkiti virus korona. Sejajar dengan itu, 46 peratus daripada mereka yang berumur 60 tahun ke atas takut mendapat jangkitan, berbanding dengan hanya 31 peratus responden yang lebih muda.

Tidak banyak yang takut akan kewujudan ekonomi mereka

Institut ekonomi terkemuka meramalkan penurunan sementara dalam produk domestik kasar di Jerman dan peningkatan jumlah pengangguran akibat krisis korona.

Berita sedemikian secara semula jadi memberi kesan kepada keadaan emosi orang Jerman. 38 peratus dari mereka yang dikaji bimbang ekonomi akan menurun di Jerman. Namun, hanya 15 peratus yang takut bahawa mereka tidak akan bertahan pada masa krisis secara kewangan. Lebih kurang lagi, iaitu 12 peratus bimbang tentang pekerjaan atau asas perniagaan mereka. Oleh itu, majoriti orang Jerman nampaknya optimis bahawa ekonomi akan pulih dengan cepat dari krisis.