Corona dan fungsi eksponen

Dari 300 hingga 19,200 - ini adalah bagaimana Canselor mengira perkembangan jangkitan baru. Di sebalik ini adalah klasik pelajaran sekolah: fungsi eksponensial

Semasa pelajaran terakhir mereka di sekolah, banyak orang berpendapat bahawa menangani kurva dan fungsi matematik sekarang berada di belakang mereka. Tetapi selama lebih dari satu tahun sekarang, sebuah klasik dari zaman sekolah telah muncul di surat khabar, portal berita dan berita TV: fungsi eksponensial.

Math seharusnya membantu memahami penyebaran virus

Contohnya, dalam keadaan berjangkit dengan jangkitan baru atau menempati tempat tidur rawatan intensif hospital, yang kadang-kadang naik dengan mendadak, kemudian tenggelam lagi, ratakan atau bentuk dataran tinggi. Matematik harus "membantu memahami, memantau dan mengawal penyebaran virus," kata Kesatuan Matematik Antarabangsa (IMU) di Berlin pada kesempatan Hari Matematik Sedunia.

Ia akan disambut untuk kali kedua pada hari Ahad (14 Mac) dan sebelumnya disambut berkali-kali sebagai Hari Pi - yang menyinggung nota tarikh Amerika 3/14. Ini mengingatkan pada nilai bilangan pi (3.14159 ...), yang menggambarkan nisbah lilitan bulatan dengan diameternya. Juga klasik matematik.

Peningkatan eksponen membimbangkan

Semua undang-undang fizikal dan biologi yang mungkin dapat ditunjukkan dengan lengkung dan fungsi matematik. Ini jelas terbukti dalam krisis Corona. "Sekiranya anda bertanya kepada saya apa yang membimbangkan saya, maka itu adalah kenaikan eksponensial," kata Canselor Angela Merkel pada musim luruh 2020 dengan maksud adanya jangkitan baru pada masa itu.

Dan hampir tidak ada adegan lain yang membakar dirinya lebih dari apa yang dihitung pada sidang media pada 29 September: Jumlah jangkitan baru setiap hari meningkat dua kali ganda pada bulan Julai, Ogos dan September, kata ahli fizik, "300 hingga 600, 600 hingga 1200 dan 1200 hingga 2400 ". Sekiranya kenaikan ini berlanjutan hingga Oktober, November dan Desember, "kita akan datang dari 2400 hingga 4800, hingga 9600, hingga 19,200".

Dengan mengingati Krismas, itu terdengar seperti senario seram. "Dia ingin memberi peringatan yang jelas," kata Alexander Mielke dari Universiti Humboldt di Berlin dan Weierstrass Institute for Applied Analysis and Stochastics. "Saya rasa pengiraan model ini sempurna," kata profesor matematik.

Kejadian jangkitan bergantung pada keputusan politik

Walau bagaimanapun, prognosis Merkel akhirnya tidak menjadi kenyataan - ia menjadi jauh lebih buruk: 19,200 jangkitan baru yang dilaporkan dalam satu hari dicapai sekitar lima minggu selepas sidang media, tidak tiga bulan kemudian. Di sekolah, fungsi berdasarkan formula. "Angka Corona, sebaliknya, adalah kurva berdasarkan data," kata Mielke.

Tidak ada persamaan pasti untuk menggambarkannya. "Jika tidak, kita dapat menghitung nilai sekitar 7 Oktober 2021." Keluk dipengaruhi oleh keputusan politik, misalnya. Tingkah laku orang juga berperanan dan sekurang-kurangnya sedikit juga sepanjang tahun. Bagaimanapun, satu perkara yang jelas: Untungnya, keluk kenaikan yang curam juga dapat jatuh lagi - dan itu juga dapat menjadi eksponensial.

Gelombang ketiga bergerak masuk

Titik perubahan di Jerman disebabkan oleh peraturan penguncian yang lebih ketat: Selepas Krismas, jumlah jangkitan baru di seluruh negara bagi setiap 100,000 penduduk menurun lagi dalam masa tujuh hari, yang disebut kejadian 7 hari: dari 196 pada 24 Disember hingga di bawah 57 tahun 19 Februari.

Sejak itu, bagaimanapun, penurunannya terhenti - menurut para ahli, setidaknya sebagian disebabkan oleh varian British yang semakin dominan, tetapi juga disebabkan oleh penurunan ketekunan orang untuk terus mematuhi semua peraturan. Canselor dan pakar memperingatkan gelombang pandemik ketiga yang akan datang - atau mereka sudah melihatnya sedang berjalan.

"Gelombang ketiga bermula ketika kita berada di bawah minimum," kata Mielke. Angka semasa telah meningkat lagi, pada masa ini juga ketara. "Sekiranya kita sekarang melebihi 70 kejadian, maka saya akan menyebutnya sebagai permulaan gelombang ketiga."

Matematik sebagai alat pandemik

Dalam pandemi, matematik "menyediakan model dan alatnya," kata IMU. Dia telah berkempen untuk memperkenalkan Hari Matematik Sedunia di Unesco. Pada masa itu ada juga: Alexander Mielke.

Tujuan utama adalah untuk mempromosikan keterlihatan disiplin untuk masyarakat moden, menurut penyelidik. "Matematik adalah teknologi utama yang sangat penting untuk pembangunan ekonomi - terutama di negara-negara membangun dan membangun."

Koronavirus jangkitan