Buku harian Corona, Berlin: soal persekutuan atau negeri?

Hari ini Canselor sedang berdebat dengan Perdana Menteri bagaimana untuk meneruskan krisis korona. Tetapi negara-negara telah lama berjalan mengikut kehendak mereka sendiri

Perdana menteri negeri persekutuan sudah melaksanakan langkah-langkah pelonggaran pertama.

© YourPhotoToday / A1Pix

Adakah Canselor Persekutuan masih menjadi atasan dalam krisis korona?

Dua minggu yang lalu, Angela Merkel (CDU) mengadu tentang "membuka pesta diskusi" dalam pertemuan dengan perdana menteri. Tetapi itu tidak menghentikan para pemimpin negara untuk terus maju dengan rancangan pelonggaran mereka sendiri. Pendekatan bersama? Sekarang jelas bahawa setiap negara melakukan apa yang diinginkannya.

Rhine-Westphalia Utara, misalnya, ingin membuka pusat jagaan kanak-kanak dengan cepat. Pelancong akan segera berjalan lagi di pantai Lower Saxony dan Mecklenburg-Western Pomerania. Dan di Saxony-Anhalt, lima orang dari pelbagai isi rumah dapat bertemu lagi sejak Isnin.

Malah Perdana Menteri Bavaria, Markus Söder (CSU), yang hanya mengeluh tentang kemajuan yang lebih tinggi dari yang lain, tampil dengan model keluar untuk negaranya semalam. Satu hari sebelum persidangan pertukaran antara Perdana Menteri dan Canselor. Söder membanggakan konsep pelonggarannya yang perlahan, yang juga dapat berfungsi sebagai cetak biru untuk negara lain.

Perdana Menteri semakin sering memanggil Canselor dengan pergi sendiri. Setiap pengurus negara pasti mempunyai alasan untuk tindakannya. Pada dasarnya, seperti yang dinyatakan oleh Presiden Institut Robert Koch Lothar Wieler semalam, tidak salah untuk pertama kalinya jika negeri persekutuan mengambil jalan yang berbeza untuk melonggarkan langkah-langkah korona. Itulah salah satu kekuatan besar sistem persekutuan. Menurut Wieler, orang-orang di lokasi harus menguasai jangkitan. Negara-negara itu juga harus cukup peka untuk bertindak balas dengan cepat terhadap wabak jangkitan baru.