Buku harian Corona dari Berlin 2 April

Tina Haase memakai topeng muka di Berlin dan pertemuan yang mengagumkan di pasar raya

Gaya individu: topeng yang dijahit sendiri menambah percikan warna pada wajah

© Getty Images / lisegagne

Topeng dalam penampilan rakan

Semalam saya melihat seorang ibu dengan anak perempuannya ketika membeli-belah. Ibu berusia sekitar 40 tahun, anak perempuannya mungkin berusia tujuh tahun. Saya berdiri di daftar tunai dua meter di belakang mereka. Kedua-duanya memakai topeng dengan penampilan pasangan. Biru pirus dengan bunga. "Bagus," kata jurujual itu. "Baiklah, mungkin tidak mewah, tetapi praktikal," jawab wanita itu. "Sebenarnya untuk perlindungan anda. Anda bahkan tidak dilindungi oleh Plexiglas di sini."

Saya harus memikirkan adegan ini untuk waktu yang lama, kerana ia menjelaskan betapa tidak berdayanya beberapa orang dalam masyarakat kita berada di belas kasihan virus korona baru jika sesama warganya tidak bertimbang rasa. Si ibu nampaknya menyedari bahawa dia dan anak perempuannya hampir tidak dapat melindungi dirinya dan anak perempuannya dengan topeng buatan sendiri. Dia mahu menjadi perhatian orang lain. Jurujual itu, kelihatan terharu, berkata: "Betul, semua orang boleh batuk pada saya dan sama ada orang mencuci tangan dengan betul, mengapa tidak".

"Selendang atau kain di mulut dan hidung anda mungkin dapat membantu menjaga tetesan atau percikan air liur kepada anda ketika anda batuk, bersin atau bercakap," tulis rakan sekerja saya Dr. Katharina Kremser, doktor dan editor hari ini juga dalam artikel "SARS-CoV-2: Apa yang dilakukan pengawal mulut?". Namun, tidak dapat diandaikan bahawa kain di mulut dan hidung anda dapat melindungi Anda dari jangkitan dengan coronavirus baru sampai tahap yang relevan.

Apa yang dilakukan oleh Berlin secara sukarela sekarang harus diwajibkan di Jena dan di daerah Nordhausen di Thuringia: memakai topeng atau selendang di hidung dan mulut anda ketika berbelanja. Datuk Bandar Stephan von Dassel (Greens) dari daerah Berlin-Mitte juga meminta topeng muka di pasar raya dan pengangkutan awam, saya membaca di Tagesspiegel hari ini. Kemajuannya juga dapat dibenarkan oleh fakta bahawa dia tahu bagaimana perasaan Covid-19 dengan batuk, demam dan sakit anggota badan. Dia hanya menyembuhkan dirinya di rumah. Mungkin anda lebih sensitif ketika anda sendiri mengalami penyakit ini.

Walau bagaimanapun, kewajipan ini pada mulanya tidak boleh berlaku di seluruh negara di Jerman. Canselor dan Perdana Menteri bersetuju mengenai perkara ini semalam. Pertama, kerana tidak ada cukup topeng profesional untuk doktor dan jururawat yang dapat melindungi mereka yang memakai virus. Kedua: topeng, selendang atau selendang yang mudah dijahit sendiri melindungi orang lain dengan sebaik-baiknya. Dan ketiga: pemakai topeng sederhana mungkin menganggapnya selamat dan mungkin tidak lagi memperhatikan jarak yang diperlukan antara satu setengah hingga dua meter.

Bagaimanapun, ibu yang saya temui nampaknya sangat berpengetahuan. Saya ingin tahu bagaimana pemandangan bandar akan berubah dalam beberapa hari akan datang. Ia akan berwarna-warni di sekitar hidung dan mulut.